Selasa, 26 Januari 2010

SOBAT

Pagi yang tepat untuk awal tahun di tengah semester, Tata berlarian mengelilingi koridor sekolah karena ia terlambat tiba ke sekolah, kebiasaan buruknya ini, sudah di pegangnya sejak ia duduk di bangku sekolah menengah pertama, sedikit bocoran nich, cewek yang punya nama lengkap Donitha Citra Wijaya ini, selalu saja sibuk dengan aktifitas sekolahnya, seperti ekskul, osis, panitia acara antar sekolah, de el el, dan kalau yang di luar sekolah, ni cewek magang di salah satu radio swasta sebagai annoucer radio, yang letaknya nggak jauh dari sekolahnya, ya… minimal jalan kaki juga bisa Hobby cewek yang satu ini cukup aneh, dia seneng banget dengan sesuatu yang berwarna putih, semuanya ! dari yang paling penting, ampe yang nggak penting sama sekali… lebih parahnya lagi, sampe-sampe kalo ada cowok yang pake kemeja putih aja bisa nggak berkedip lagi tuh mata ! untung aja dia nggak kepikiran buat mengoleksi kain kafan ya …?!
Kantin sekolah memang luar biasa rame setiap jam istirahat, dan di antara kerumunan anak-anak seragam putih abu-abu yang lagi semangat melahap makanan mereka masing-masing, ada salah satu cewek yang justru lagi sibuk kasak-kusuk dengan salah satu Ibu kantin, nah ! yang lagi ngobrol dengan Ibu kantin itu yang namanya Tata …! “Don ! Kamu tadi telat lagi ya ? Kamu belum kapok selama satu setengah tahun ini telat ke sekolah dan di hukum setiap hari ?” Ibu kantin ngerocos mengomentari salah satu langganannya itu, “aduh Ibu … nama saya itu Tata, bukan Doni Bu …” jawab Tata ogah di panggil dengan sebutan ‘Don’ oleh si Ibu kantin, “iya, tapi nama kamu itu kan Donita ? jadi mau saya panggil Don juga nggak salah kan ?” Jawab Ibu kantin itu lagi, “ng, Bu hari ini saya ngutang lagi ya Bu … nanti awal bulan saya kasih hadiah dech, buat ngelunasinnya … sip Bu ? oke, saya ke kelas dulu ya Bu …” ujar Tata merayu Ibu kantin dan tanpa rasa bersalah ia meninggalkan nyang punya kantin beserta hutangnya, ck ck ck.
Matahari hampir terbenam dan sebentar lagi gerbang sekolah akan dikunci, namun Tata masih berada di ruang Jurnalistik mengerjakan tugasnya sebagai wakil redaksi sekaligus pembuat berita acara di kegiatan-kegiatan sekolah dan rapat Osis, ‘Kriiiiiiiiing…’ terdengar dering ponsel yang membuyarkan konsentrasi Tata yang sedang serius memeriksa daftar proposal keuangan Osis beserta semua ekskul yang ada di sekolah, “Hallo …? Siapa nich, nggak tau apa kalo Gw lagi sibuk gini …?!” jawab Tata tanpa basa-basi, “Woy …! Gw Tyo, sekarang Gw udah di depan sekolahan Loe, Gw lagi ngobrol dengan satpam sekolah nich, katanya Loe masih di ruang Jurnal ya ?” Jawab Tyo dari sebrang sana, “oh, sorry sorry ! Gw kira siapa ? bentar lagi ya, nanggung banget nich …” jawab Tata sambil mempercepat pekerjaannya, “udah dech, ntar Gw bantuin tugas Loe ! bawa pulang aja dech …” “ha …?! Yakin Loe mau bantuin Gw ? ntar yang ada Loe bakalan gangguin Gw semalem suntuk !” “udah… lima menit lagi, kalo Loe belum keluar juga, Gw pulang duluan ! okey ” ‘Ttuuuttuuut …’ telpon terputus dan Tata segera merapikan pekerjaannya dan mengikuti saran Tyo, Kakaknya.
Dua minggu ini, Tata memang terbilang cukup sibuk, tapi hari ini ia harus kembali magang dan menyapa semua pendengar setianya, “Ta, Loe di panggil Kepsek tuh !” ujar seorang cewek yang berlarian kearah Tata, “eh Lia, Kepsek manggil Gw ? sekarang nich ?” Tanya Tata balik, “iya neng …” “ada apa ya ?” “mana gw tau, ya udah gw aja yang ngadep Bu Dewi masalah Jurnal, Loe buruan gih !” ujar Lia sambil melangkahkan kakinya ke arah yang berlawanan, dan Tata juga bergegas menuju ruang Kepala Sekolah, ‘Ttookttook…’ “permisi Pak, Anda memanggil saya ?” ujar Tata setibanya di ruang Kepala Sekolah, “ya, silakan duduk…” ujar si Kepsek mempersilakan Tata duduk terlebih dahulu, “ada apa ya Pak ?” Tanya Tata masih penasaran, “kenalkan, ini Roy dia murid baru di sekolah kita, kalau kamu sedang tidak sibuk, saya harap kamu bisa menemani dia keliling sekolah dan melihat-lihat fasilitas sekolah kiita” ujar Kepala Sekolah menyelesaikan kalimatnya, “ng, tapi Pak…” “kamu bisa kan ?!” potong Kepala Sekolah sedikit memaksa, “kenapa bukan Edo saja Pak ? bukannya dia Ketua Osis disini ?” tanya Tata lagi, karena sebenarnya dia masih memiliki banyak tugas yang harus diselesaikan, tapi tanpa menunggu tanggapan dari Kepala Sekolah Tata langsung mengajak Roy untuk melihat-lihat sekolah, meskipun ia sebenarnya terpaksa meninggalkan tugas pentingnya.
Radio tempat Tata magang sore ini memang cukup rame karena hari ini adalah awal bulan, dan kebetulan mulai bulan ini juga ia mendapat jadwal magang baru, yaitu hari selasa hingga kamis setiap minggunya, dari pukul 15.30 hingga tepat pukul 18.00, “good afternoon guys ! sekarang giliran gw yang ngisi ruang denger kalian tentunya tiga setengah jam kedepan di ajang musik kampus ! first track yang bakalan Gw play sekarang adalah track teranyar dari Wong Pitoe, this is Halo ! Stay tune n stay cool …” ujar Tata menyapa semua pendengar radio dari balik perangkat siar tempat ia magang, “Ta, Loe hari ini tandem bareng Dody ya ?” ujar seseorang menghampiri Tata yang sedang asik mengatur playlist siarannya, “hm, tapi Gw tadi baru aja opening, gimana ?” ujar Tata menjawab, “nggak apa-apa kok Ta, Mb’ panggil dulu ya Dody nya ?” “oh, ya udah boleh juga sesekali siaran bereng ntu orang Mb’ Mita nggak siaran hari ini ?” ujar Tata balik bertanya, “nggak dunk… tadi kita-kita baru aja kelar rapat dan permohonan ijin cuti Mb’ diterima, jadi Mb’ besok bisa berangkat ke Bali dech …” jawab Mita senang, “ha ?! ke Bali ... kok nggak ajak-ajak Tata sich ? oh iya, itu Dody Mb’ …” jawab Tata sambil menunjuk kearah yang dia maksud, “Dody !” panggil Mita sedikit berteriak, “iya Mb’ ada apa ?” ujar yang di panggil menjawab sembari mendekat, “Dy, kata Mb’ Mita hari ini kita siaran bareng” ujar Tata mewakili Mita, “oh ya ? bagus dong kita kan belum pernah siaran bareng, kapan ? sekarang nich ?” jawab Dody semangat, “ya iyalah kalian siarannya sekarang ! ya sudah, Mb’ ke kantor sekarang ya, met siaran ! bye …” ujar Mita sambil lalu, dan Tata segera bersiap untuk siaran bareng Dody, salah satu penyiar yang udah dua tahun siaran disana.
‘It’s been thirty days and fourteen hours And I’m here still doing nothing on my own So many time and effort I have put to waste Cause I don’t even see you appreciate it …’ terdengar musik yang cukup keras hampir memenuhi ruangan yang berukuran 4x4 yang didalamnya terlihat Tata dan Dody lagi asik bercengkrama sembari membicarakan tentang kejadian kejadian lucu yang terjadi di radio, “hha … Gw baru tau kalo yang namanya durian itu ada yang berwarna ungu hha …” sahut Dody di sela-sela tawanya, “yey, Gw waktu itu bener-bener nggak sengaja, karena waktu tes itu Gw cuma bawa satu pulpen dan tintanya warna ungu, jadinya … Gw gambar-gambar aja sesuai apa yang ada di pikiran Gw waktu itu hhe …” jawab Tata nggak kalah serunya dengan Dody tentang tes magang yang di ikuti Tata di awal kelas duanya, “ancur ! gw inget banget, sewaktu ntu kertas nyampe di tangan Gw, buat dapet penilaian, Gw bener-bener bingung…” “bingung kenapa ?” “…ya bingung aja, gambarnya rada nggak jelas bentuknya dan warnanya ungu pula !” “hha eh, tracknya udah mau abis nich kita close sekarang ya ? udah jam 17.56 nich…” ujar Tata mengingatkan Dody, tanpa menjawab ia langsung mengaktifkan microphonenya, “oke dech, Guys … sekarang udah waktunya Gw Dody, dan partner Gw Tata, harus pamit karena next noucer bakalan gantiin posisi kita di ajang berikutnya…” “yup ! tentunya masih lebih gokil, lebih keren dan bakalan bisa ngebuat ruang denger kalian semua lebih fun lagi !...” “…yup, akhir kata dari kita berdua: tetap berkreatifitas…” “tetap tersenyum, dan …” “keep spirit until the end …” “bye …!!!” ujar Dody dan Tata pamit dengan semua pendengar, “hey ! pa kabar nich, anak magang kita ini ?” ujar seseorang yang baru saja masuk keruang siaran saat Tata sedang bergegas pulang, “Andra ?!” ujar Dody dan Tata kompak, “weis … jangan kaget gitu dong ?” ujar cowok itu lagi, “pa kabar Loe Bro !” lanjut Dody sembari menjabat tangan Andra, “fine … yang jelas, dua minggu di Ausie bikin Gw boring tanpa kalian…” jawab Andra sembari merangkul Tata dan Dody, “ngapain aja sih Loe disana ?” tanya Tata penasaran, “yang jelas Gw wisata kuliner dan hunting-hunting barang bagus, kalian berdua pasti penasaran !” jawab Andra berteka-teki, “apaan ? jangan bilang cewek soalnya, ntar ada yang cemburu lho…” ujar Tata melirik usil kearah Dody, “wah, Loe nggak sopan banget sih, ngelirik Gw kayak gitu ? emang Loe kira Gw nggak normal apa ?!” jawab Dody dengan nada bercandanya, “hha … hha … Gw kurang suka lagi dengan cewek bule ! kalo Gw sih mending Made in Indonesia deh !” jawab Andra lagi, “eh, kalian udah kelar siarannya kan ? awas gih, Gw mau siaran nich …” lanjut Andra lagi, “ng, kalo gitu, Gw balik duluan ya ? soalnya masih banyak PR nih dirumah …” ujar Tata dan bergegas meninggalkan ruang siaran, “mau Gw anterin nggak ? di luar lagi hujan deres lo sekarang …” sahut Dody menawarkan tumpangan pada Tata, “ng … terserah sih” jawab Tata ragu, “cie … titi dj ya ! jangan lupa, titi kamal hho …” celetuk Andra sembari terus konsen ke layar monitor yang ada di depannya, tanpa bermaksud ngacangin yang baru aja nyindir, Tata dan Dody bergegas pulang dan pamit dengan all kru yang masih tugas, dan sesuai janjinya tadi, Dody langsung mengantarkan Tata sampai di tujuan.
Pagi ini, ternyata embun yang turun dari langit dan membasahi kelopak-kelopak bunga belum menyapa saat Tyo tiba dirumah, ‘ttookttookk…’ terdengar suara ketukan daun pintu dari depan rumah, “Dek, bukain dong pintunya …” teriak Tyo dari luar rumah berkali kali, dan tentu saja hal itu membuat Tata tersadar dari tidurnya, “siapa …?” jawab Tata berusaha mengenali suara yang memanggil namanya dari tadi, “ni Gw Tyo, cepetan, bukain pintunya” “oh, bentar !” akhirnya Tata berusaha melangkahkan kakinya menuju ruang tamu, “lama banget sih ?” “sory, Gw tadi baru kelar nyelesain tugas jam dua pagi” jawab Tata yang suaranya masih terdengar berat, “o, tapi sekarang udah hampir jam setengah enam ! Loe nggak sekolah apa ?” “ng ? nggak, hari ini Gw ada seminar gitu di sekolah, jadi acaranya mulai kira-kira jam 10 dan panitia jam 9 baru ngumpul…” jawab Tata sembari berjalan menuju kamarnya dan mengunci pintu, karena ingin melanjutkan tidurnya yang sempat terputus tadi, tanpa berkomentar Tyo yang sebenarnya baru saja tiba dari Bandung, tempat kedua orang tua mereka tinggal, langsung menuju kamarnya untuk beristirahat sejenak, sebelum nantinya ia harus berangkat kekantor.
Aula yang dipenuhi oleh staf, hingga guru dan tentu saja murid-murid cukup terasa sesak di siang hari ini, pendingin ruanganpun seolah tak berfungsi karena cuaca yang cukup panas, “Lia, mana si Tata ?” tanya Edo yang duduk bersebelahan dengan Lia, “ng ? Loe kenapa tanya ke Gw ? Tata nggak kasih tau ya ? kalau hari ini, dia lagi nggak enak badan” jawab Lia pada Edo, “hm, perasaan tadi Gw ngeliat dia deh ?” “iya, tadi jam setengah Sembilan dia emang dateng, tapi begitu acara mulai, dia langsung pamit pulang kerumah” “” “kenapa ? kok Elo manyun gitu ? kangen ya, dengan Tata ?” tanya Lia curiga saat melihat raut wajah Edo yang terlihat kecewa, “yey, enak aja ! Gw tadi cuma mikir, tumben banget ntu anak bisa sakit” jawab Edo menutupi ke galauannya, “ya udah kalo Loe nggak percaya, ntar balik dari sekolah Loe ikut Gw aja ke rumahnya gimana ?” “hm ? kerumah Tata, boleh” “tuh kan, Loe kangen dengan dia !” ledek Lia lagi pada Edo, yang hanya diam dan segera mengalihkan pandangannya ke seisi aula.
Sore ini, sesuai janjinya tadi siang, Lia langsung cabut kerumah Tata setelah acara di sekolah selesai, tentunya ditemani dengan Edo si ketua osis , “Tata …! Pa kabar Loe, di skul sepi nggak ada Loe ” ujar Lia setibanya di depan rumah Tata dan langsung menyapa Tata yang sedang bersantai di teras rumahnya, “baik kok, eh Edo ?” jawab Tata pada Lia dan baru sadar ternyata Lia nggak datang sendirian, “hai Ta, kata Lia Loe lagi kurang sehat ya ?” tanya Edo pada Tata, “hm, nggak sih Gw sebenernya tadi pagi ada kerjaan yang nggak bisa ditinggalin, sory ya ? kalian pasti sibuk banget tadi” jawab Tata pada kedua sahabatnya itu, “ urusan apa Ta ?” tanya Edo lagi, “ada dech …” jawab Tata sembari beranjak dari duduk untuk kebelakang mengambil minum untuk kedua tamunya itu, “Gw ikutan dong” ujar Lia membuntuti Tata menuju dapur, sesampainya di dapur Lia yang sudah sangat hapal kondisi rumah Tata segera membantu Tata mengambil cemilan di lemari es, “Ta, ini obat apa ?” tanya Lia penasaran ketika menemukan beberapa bungkus kecil obat racikan di dalam lemari es, “ng, yang mana ?” tanya Tata lagi pura-pura tidak mengetahui keberadaan obat-obatan tersebut, “oh, itu obat nya Tyo …” “obat Gw ?” tanya Tyo yang kebetulan sedang melintas, “bukan lagi, itu obatnya Tata” ujar Tyo lagi karena ia melihat Lia sedang memegang obat, “obat Tata ? emang Loe sakit apa Ta ?” tanya Lia lagi, “ng … iya deh, Gw ngaku itu obat Gw …” jawab Tata sedikit terpaksa, “emang Loe nggak tau ?” tanya Tyo lagi pada Lia, “eh, ng… kasian Edo nunggu kelamaan di depan, Lia Loe bawa minuman kedepan ya ?” potong Tata mengalihkan pembicaraan, “Yo’ Loe nggak usah ember dech !” bisik Tata pada Kakaknya, dan melangkah menyusul Lia.
Pink … hampir di setiap sudut koridor sekolah tertampang lembaran berwarna merah muda dengan tulisan ‘Prom Party’ ya, kertas-kertas itu sudah 3 hari menghiasi dinding sekolahan, dalam rangka menyambut hari kasih sayang yang selalu jatuh tepat tanggal 14 februari itu, “Keisha, Loe bisa nggak lanjutin tugas Gw ? please … tinggal sedikit lagi nich, tapi kepala Gw sakit banget …” ujar Tata menghampiri teman sekelasnya yang juga menjabat sebagai salah satu anggota osis, “boleh, kebetulan Gw lagi nggak ada kerjaan” jawab Keisha meng-iyakan permohonan Tata, “makasih ya Kei kalo gitu, Gw tinggal bentar nggak pa-pa kan ? Gw mau ke kelas bentar” ujar Tata pergi menuju kelas dan meninggalkan Keisha dengan tugas-tugas yang tadi, sesampainya di kelas, ia benar-benar kehilangan keseimbangan dan jatuh pingsan tepat di depan kelas yang sebenarnya sedang jam istirahat, Edo yang saat itu sedang asik mengobrol bersama Andra langsung berusaha menolong Tata yang sudah tak sadarkan diri, “gimana nih ?” tanya Edo yang terlihat sangat khawatir pada Tata, “kita bawa ke UKS aja” jawab Andra nggak kalah khawatirnya dibandingkan Edo, melihat Edo dan Andra yang sedang membawa Tata menuju ruang UKS, teman-teman mereka yang lain juga berusaha membantu si ketua kelas dan ketua osis yang terlihat sedang butuh bantuan.
Sudah satu jam lebih Tata terbaring di ruang UKS, dan tentu saja Lia, Keisha dan yang lainnya tampak semakin cemas melihat keadaan sahabat mereka yang tidak biasanya jatuh sakit, “duh … Dra, Loe udah hubungin Kakaknya Tata belum sih ?” tanya Keisha untuk kesekian kalinya pada Andra, “iya, udah ratusan kali Gw telponin tapi hpnya nggak aktif Kei…” jawab Andra sembari terus mencoba menghubungi ponsel Tyo, “ng, kalo gitu Tata langsung kita bawa ke rumah sakit aja, gimana ?” usul Edo pada teman-temannya, dan mereka segera membawa Tata kerumah sakit menggunakan mobil milik sekolahan, bersama wali kelas mereka.
Setibanya mereka dirumah sakit, Lia dan Keisha kembali kesekolah karena pihak sekolah hanya memberi ijin untuk Andra dan Edo yang tentu saja ditemani wali kelas mereka, dan kebetulan saat itu Tyo juga sudah tiba di rumah sakit, karena sewaktu di perjalanan, ia sudah berhasil dihubungi, “Yo’ Gw boleh tanya sesuatu kan ama Loe ?” ujar Edo pada Tyo yang terlihat pucat karena cemas pada keadaan Tata yang masih di ruang UGD, “tanya apa ?” jawab Tyo tanpa memalingkan pandangannya pada pintu ruang UGD, “ng … Tata sakit apa sih, sebenernya ? karena setahu Gw dia itu jarang banget sakit, “ng, tapi Tata sempet bilang ke Gw untuk nggak bilang soal panyakitnya sama siapapun..” “please …” “loe mau tau ?” “ya iyalah, karena Gw kan …” “Loe kenapa ?” tanya Tyo bertanya maksud kalimat Edo yang menggantung, “ya, karena Gw kan sahabat Tata juga, please …” “dia sakit, dia sakit tumor otak.” Jawab Tyo nyaris tak bersuara, “apa ..?!” Edo terhentak kaget, dengan ucapan Tyo tentang Tata “iya, tapi dia nggak mau sama sekali operasi ataupun berobat keluar negri …” lanjut Tyo dengan nada suara yang berat, “kenapa ? harusnya Loe cerita ke kita-kita, mungkin aja kita bisa bantu ?” “tenang Bro, Loe jangan emosi dulu, Gw sayang banget dengan Tata, Loe tau kan ? dia adik Gw satu-satunya ? dan Gw nggak pernah tega ngeliat dia sedih dan Gw selalu berusaha sebisa mungkin ngebahagiain dia, jujur Bonyok Gw aja nggak tau …” belum sempat Tyo menyelesaikan kalimatnya, pintu ruang UGD terbuka dan dua orang perawat keluar beserta seorang dokter, “Dok, Tata gimana Dok ?” tanya Tyo pada sang dokter, “hhm … menurut saya, adik kamu sebaiknya dirawat intensif disini, karena tumornya semakin ganas …” ujar dokter tersebut kepada Tyo dan langsung pergi meninggalkan Tyo dan yang lainnya, sejak saat itu Tata di rawat di rumah sakit, namun tak seorangpun yang di perbolehkan menjenguknya selama beberapa hari.
Hampir tiga hari Tata terbaring lemah di rumah sakit, namun pagi ini ia tersadar dari komanya, hal pertama yang ia ingat adalah saat ia merasakan sakit yang amat sangat di kepalanya, saat ia berusaha mengingat-ingat dimana ia kini berada sayangnya saat ia terbangun tak ada seorangpun di sana, ia berusaha menggapai ponselnya yang berada di atas meja tepat di samping tempat tidurnya, sebelum ia sempat menggapai ponselnya, seseorang masuk dan tentu saja membuat Tata sedikit kaget, “Tata ! Loe udah sadar ya ?” ujar orang tadi kaget dan reflek memeluk Tata, “hm ? Andra, Loe apa-apaan sih …” ujar Tata kaget saat Andra yang baru saja datang tiba-tiba memeluknya, “ng … sory, abisnya Gw khawatir banget dengan Loe” ujar Andra melepaskan pelukannya, “Gw baik-baik aja kok, Loe nggak usah khawatir berlebihan gitu dong ” “…” “oh iya, kenapa Loe nggak sekolah ?” “ng, Gw nggak konsen di skul badmood aja ! jadi mendingan Gw kesini aja, nggak pa-pa kan ?” “seorang Andra bisa boring di kelas ?!” “Ta, Gw boleh ngomong sesuatu nggak dengan Loe ?” “mau ngomong apa…?” “jujur selama Loe koma hampir tiga hari ini Gw nggak pernah bisa tenang mikirin keadaan Loe…” “ah, lebay banget sih Loe ? maksudnya apaan ?” “ng, emang sih, kita sahabatan udah sejak kelas satu, bisa dibilang hampir dua tahun dan…” “dan …?” “jujur Gw suka dengan Loe” “Andra, Loe nggak lagi isengin Gw kan ?” “mungkin Loe nggak bakal percaya, dan selama ini Gw nggak ngomong karena Edo juga suka dengan Loe …””aduh …! Kepala Gw sakit banget nih …” teriak Tata tiba-tiba saat kepalanya kembali terasa sakit, “Ta, Loe kenapa …? Gw panggilin dokter ya,” ujar Andra panik, setelah diberikan obat penenang oleh dokter, Tata kembali tertidur dan melupakan sejenak rasa sakit yang selalu datang di hari-hari Tata selama beberapa bulan terakhir ini, “Dok, Tata kenapa Dok ?” tanya Andra setelah Dokter selesai memeriksa keadaan Tata, “hhm… kita cuma bisa menunggu, jika keadaannya sudah stabil dan ia telah dioperasi …” jawab si dokter dan bergegas meninggalkan Andra yang terdiam mendengar perkataannya.
Detik jam yang berbunyi mengisi keheningan kamar yang gelap, hampir disetiap sudut terdapat bunga mawar putih yang sengaja diletakan berserakan dilantai, di atas tempat tidur yang beralaskan kain putih, Tata menangis tersedu-sedu, hampir setiap hari ia meneteskan air matanya, entah apa sebabnya ia sendiripun tidak mengetahuinya, malam semakin larut Tata masih menangis tanpa sebab diatas tempat tidurnya, yang akhirnya membuat ia terlelap dengan sendirinya, “Mb’ Tata, bangun ya sayang Mb’ harus minum obat…” ujar seorang perawat membangunkan Tata yang bermandikan keringat, dan ia sadar bahwa semua itu tadi hanya mimpi, “Sus, saya tadi mimpi buruk …” ujar Tata terbangun dan segera memeluk suster yang memang sudah dua bulan ini merawatnya, “sudah, mimpi itu hanya bunga tidur, jadi jangan terlalu dipikirin ya ” ujar suster tadi menenangkan Tata, sambil memberi Tata obat yang memang harus rutin diminum satu jam sebelum sarapan, si suster tadi mengambil catatan kecil dari balik sakunya, “hari ini, kegiatan kamu; jam Sembilan kamu harus terapi sampe jam satu siang, dan setelah itu, kamu sekolah dari jam dua siang sampe jam lima sore…” ujar suster tadi memberitahu aktifitas Tata untuk hari ini, “oh, gitu ya sus ? berarti saya bisa siaran jam enam dong ?” tanya Tata bersiap menuju kamar mandi, “sebenernya bisa, tapi kalau saya boleh saran lebih baik Mb’ istirahat saja di rumah, bukannya kemarin Mb’ sudah siaran ?” “nggak ! aku mau tetap siaran …” “siapa yang bakal kasih ijin ?” tanya Tyo yang kebetulan lewat didepan kamar adiknya, “please …” ujar Tata memohon, “nggak ! gw nggak bakalan kasih Loe ijin, okey” ujar Tyo pada adiknya itu, dan bergegas menuju ruang makan untuk segera sarapan sebelum ia pergi kekantor.
Sejak ia selesai menjalani operasi sekitar dua bulan yang lalu, Tata memang telah di persilahkan oleh dokter untuk kembali kerumah, namun karena keadaannya sudah tidak sesehat dulu, Tyo memutuskan untuk merubah program sekolah Tata menjadi home-schooling, dan ia juga mempekerjakan seorang perawat untuk merawat Tata selama 24 jam nonstop selebihnya Tata masih diberi kesempatan untuk magang oleh pihak sekolahnya yang dulu dan juga radio yang selama ini menjadi tempat ia siaran, bahkan sempat terdengar kabar bahwa ia akan segera dijadikan penyiar inti dari radio tersebut.
Di hari-harinya yang baru ini, Tata terbiasa menghabiskan waktunya hampir 85% di dalam rumah, meskipun ia merasa jenuh, ia juga tidak mau jika harus membuat kakaknya lebih repot lagi memikirkannya, “Maaf Mb’ … ada tamu di depan” ujar suster yang biasa merawat Tata menghampirinya saat ia sedang bersantai di halaman belakang rumah, “siapa sus ?” tanya Tata tanpa memalingkan wajahnya yang sedang menikmati langit sore, “itu, Mb’ mereka temen-temen sekolah Mb’ …” “oh ya ?” Tata langsung bergegas menuju ruang tamu, ternyata benar di sana sudah ada Edo, Lia, Andra serta Keisya yang ternyata baru saja pulang dari sekolah, “hai semuanya …!” sapa Tata sambil memeluk sahabatnya satu persatu, “pa kabar Loe ?” tanya Lia, senang melihat Tata yang terlihat sedikit lebih cerah dari minggu lalu saat ia dan yang lainnya datang menjenguk Tata, “ya, beginilah … yang jelas Gw bosen banget, nggak bisa kemana-mana kalo boleh jujur nih, Gw pengen balik lagi kesekolah ” gerutu Tata mengeluh pada teman-temannya, “tapi, Loe masih bisa siaran kan ? itu berarti, Abang Loe nggak sepenuhnya ngebatesin aktifitas Loe ” ujar Edo diiringi anggukan kepala teman-teman yang lain, mereka semua larut dalam obrolan, hal ini sudah menjadi aktifitas rutin mereka setiap akhir pekan untuk menemani Tata dan juga untuk menjaga persahabatan mereka biar nggak luntur.
Saat ini Tata sedang asik bercengkrama dengan para Sobat Mitra, sebutan untuk semua pendengar radio tempat ia bekerja, yang sengaja mampir ke studio karena hari itu ia sudah resmi menjadi AM atau Annoucer Mitra, di sela-sela obrolan, Dody tiba-tiba melintas di depan Tata sembari menyapanya, tentu saja Tata membalas sapaan temannya sesama penyiar itu, namun ternyata salah satu dari Sobat Mitra yang sedang mengobrol dengan Tata tadi justru bertanya, “kenapa sih kalian nggak pacaran aja ?” pertanyaan itu sempat membuat pipi Tata memerah, namun ia segera menjawab dengan santai agar tidak ada gossip yang aneh-aneh lagi tentang dirinya dan Dody, “duh sayang, kita semua disini sudah seperti kakak adik, jadi rasanya justru lebih nyaman kalo hubungan itu persaudaraan deh, daripada pacaran ” jawab Tata dengan senyuman khasnya, mereka terus berbincang seru bersama beberapa penyiar yang lain yang kebetulan saat itu juga sedang berada di studio, “Ta, siaran yuk, bentar lagi Mita close lho…” ajak Andra menghampiri Tata untuk mengingatkannya bahwa sekarang sudah waktunya ia siaran, dan hari ini mereka tandem dari pukul 11.30 hingga 14.30, “oke … semuanya, thanks banget ya, udah mau maen ke radio kita, sekarang Tata mau siaran dulu ya ? kalian lanjutin ngobrolnya dengan AM yang lain ya …” ujar Tata pamit dan segera menyusul Andra menuju ruang siaran, “selamat pagi menjelang siang ! Sobat Mitra semuanya sekarang saatnya Gw Andra dan partner Gw Tata yang bakal ngeramein ruang denger kalian …” ujar Andra membuka siarannya, “yup, kita bakalan temenin kalian semua di weekend kalian kali ini, di ajang spesial kita setiap hari sabtu, yaitu ajang Spirit Mitra Remaja …” sambung Tata bergantian dengan Andra, “iya ! tepat banget, dan setelah beberapa track pembuka yang bakalan kita play ke ruang denger kalian, kita bakalan mulai membuka line sms, offlline, online hingga facebook untuk seru-seruan dan request lagu favorit kalian semuanya …” suara Andra hilang seolah di telan oleh lagu yang di putarnya, lalu ia segera berdiskusi pada Tata tentang hal apa yang akan mereka bicarakan untuk topik weekend kali ini.
Tata masih terlelap dalam tidurnya, namun di suatu tempat ada seseorang yang masih terus memikirkan keadaan Tata, beberapa kali ia menekan tombol-tombol di ponselnya, sebenarnya ia memiliki keberanian untuk menghubungi Tata, namun ia ragu karena bingung harus berkata apa, saat detik jam di ponselnya menujukan tepat pukul dua pagi, ia baru bisa memejamkan matanya, setelah ia berhasil melepaskan kegelisahannya, melalui hobinya yaitu melukis… ‘hm, lukisan ini bakalan Gw kasih special buat dia …’ ujarnya dalam hati sambil berbaring memandang lukisan itu dan perlahan terlelap.
Udara di ibu kota hari ini cukup cerah, bahkan saat jam tangan Edo menujukan pukul 13.30, hari ini ia sengaja mengajak Keisha, Lia serta Andra mengunjungi Tata, sebab dua minggu terakhir ini, mereka belum sempat mampir kerumah Tata karena ada ujian, “Dra, Loe liat Keisha nggak ? couse, Gw dari tadi nungguin dia di sini” tanya Lia pada Andra, “nggak tuh ? terus Edo mana ?” jawab Andra sembari melihat-lihat sekitarnya, “oh, Edo lagi ambil mobil dia bilang kita kalo udah ketemu dengan Keisha baru deh nyusul dia ke parkiran” jawab Lia lagi, “oh … gitu toh ?” jawab Andra pada Lia.
Setibanya mereka di rumah Tata, ternyata mereka hanya bertemu dengan satpam yang berjaga di rumah sahabat mereka itu, dan menurut informasi dari pak satpam, sudah tiga hari ini Tata dan Tyo berangkat ke Bandung, yaitu tempat tinggal kedua orang tua mereka, alhasil mereka semua dengan terpaksa pulang tanpa hasil, dan memutuskan mampir sebentar ke radio karena Andra ada keperluan, dari radio mereka pulang kerumah masing-masing. Meskipun terlihat dari wajah mereka kalau mereka sangat kecewa karena tidak bisa melepas kangen dengan sahabat mereka tersebut, tapi mereka nggak akan putus asa, karena kata satpam yang menjaga di rumah Tata, Tata dan Tyo akan segera pulang akhir pekan ini .
Hari ini, mungkin akan menjadi hari yang paling melelahkan bagi Tata, setelah beberapa hari ia sempat menunda jadwal siarannya karena pulang ke Bandung untuk melepas kangen dengan kedua orang tuanya, Tata yang sedang asik kasak-kusuk sibuk sendiri diruang siarannya, tiba-tiba merasakan sakit yang amat sangat disekitar kepalanya, awalnya ia berfikir mungkin ini sakit biasa karena ia sudah terlalu lama berada didepan layar monitor komputernya, namun semakin ia tahan rasa sakitnya semakin tidak terkendali, sore itu studio memang sedang sepi hanya ada beberapa karyawan yang sedang sibuk menyelesaikan tugas masing-masing dan dua orang OB, karena Tata sudah tidak dapat menahan rasa sakit itu, tiba-tiba dia jatuh pingsan, Mita yang kebetulan baru saja tiba di studio segera masuk keruang siaran saat ia melihat Tata yang terkapar “Tata, bangun dek …” ujarnya berulang kali berusaha membangunkan Tata yang terlihat pucat itu, tanpa berpikir lagi, Mita langsung meminta pertolongan pada karyawan yang sedang bertugas untuk membantu memindahkan Tata menuju mobil Mita dan saat itu juga Mita langsung membawa Tata menuju rumah sakit.
Dua jam sudah berlalu, dan saat ini Tata sudah berada di salah satu kamar inap di rumah sakit, Tyo yang tiba sejak satu jam yang lalu masih terlihat sangat cemas meskipun Mita sudah menenangkannya beberapa kali, “Loe harus yaklin, Tata pasti sembuh …” ujar Mita pada Tyo yang terus menggenggam erat tangan adiknya, “Ta, Loe tau nggak ? ini tanggal berapa …” tanya Tyo datar, “tanggal ? ng, ini tanggal …” “hari ini tepat satu tahun Tata sakit, jujur Gw nggak tega liat dia terus-terusan seperti ini” “satu tahun ?!” “iya, tapi nggak ada kan, satupun dari kalian yang tau ?” “…” “termasuk Tata sendiri juga nggak tau sama sekali …” ujar Tyo lirih, “Loe yang sabar ya ? terus, apa rencana Loe kedepan ?” tanya Mita lagi pada teman kuliahnya itu, “nggak tau, Gw bener-bener bingung …” “” “Ta, kita kan udah sahabatan sejak kuliah dulu, Loe mau kan bantuin Gw jagain Tata ?” pinta Tyo pada sahabatnya itu, “iya… pasti ! karena Tata itu sudah Gw anggap adek Gw sendiri…” jawab Mita mengiyakan, waktu terus berputar tak terasa hari sudah larut malam, karena keadaan Tata sudah cukup stabil, Tyo memutuskan untuk sejenak mengantar Mita menuju parkiran mobil, dan bersamaan dengan itu, mata Tata terbuka saat itu Tata merasa bahwa ia sangat letih ia ingin sekali beristirahat, namun disisi lain ia sangat merindkan semua orang-orang yang ia sayangi, Tyo yang baru saja masuk kekamar Tata, langsung tersenyum lebar saat ia melihat Adiknya yang sudah sadarkan diri, “Ta … Loe udah sadar …” tanya Tyo senang, “K’ … Tata capek, Tata pengen istirahat aja ya ?” ujar Tata terbata-bata, dan sesaat kemudian ia memejamkan matanya, Tyo hanya menganggap Tata tertidur biasa dan setelah ia melihat di monitor, ketika monitor itu berbunyi, ia baru menyadari bahwa adiknya kini sudah pergi dan istirahat untuk selamanya …
Siang ini langit terlihat sangat murung, mungkin burung-burung telah memberi tahu pada sang langit bahwa kini tak akan ada lagi seorang Tata, Tata yang selalu bersemangat, Tata yang Selalu ceria, Tata yang selalu dirindukan, rumah Tyo tampak ramai, namun bukan karena sesuatu yang menyenangkan, tubuh Tata sudah terbaring kosong di tengah ruangan berbungkus kain kafan, rencananya hari ini ia akan dimakamkan selepas shalat jum’at, tepat seperti yang pernah ia bisikan pada Tyo dan ternyata bukan hanya Tyo yang kehabisan kata-kata untuk menggambarkan kesedihannya, semua sahabat Tata apalagi kedua orang tuanya juga ikut sedih karena kini Tata akan pergi dari hari-hari mereka semua, di salah satu sudut ruangan terlihat jelas lukisan wajah Tata yang sedang tersenyum, dan di sudut lukisan itu, tertera inisial ‘E’ ya, seseorang yang belum sempat menyampaikan kado special itu pada Tata, Edo sangat menyesal karena ia tidak memiliki keberanian untuk memberikan lukisan itu, sebelum Tata pergi.
Kini musim yang baru telah datang, dan hari-hari yang sempat berselimut duka itu hampir terlupa, kini masing-masing di hati Edo, Andra, Dody, Lia, bahkan Keisha sesungguhnya masih akan terus merindukan keceriaan sahabat mereka yang tlah pergi jauh selamanya, sama halnya dengan Tyo maupun Mitha mereka pasti akan terus menanti sosok Tata yang baru yang mungkin akan menjadi teman didalam mimpi-mimpi tidur mereka…

jika ku boleh bermimpi

hari ini aku sungguh tidak dapat memahami keadaan ku dan di sekitar ku
dada ini rasanya begitu sesak dan entah karna apa
hati ini seakan remuk, mungkin juga seperti ada sesuatu yang baru hilang & pergi jauh
aku masih terus meratapi bayang diriku di depan cermin
mengapa aku bisa seperti ini ?
bahkan diri ku sendiri tak mampu mengenali diriku sendiri ...
sempat terbesit kata di benakku bahwa kini aku merindukan seseorang
sempat terucap oleh kata bahwa kini aku kesepian
namun satu pertanyaan yang pasti, siapa ?
siapa yang kini aku rindukan
siapa yang kini aku harapkan
siapa yang merindukan ku
ingin sekali ku putar laju waktu agar malam ini terasa singkat
namun aku hanya manusia biasa
dan aku harus menerima segalanya
malam ini, aku harus rela menyendiri
dengan rasa gundah yang luar biasa
sembari menghitung detik hingga pagi tiba .

Mak Comblang Q Tercinta



Ayu bergegas memindahkan semua pakaian yang ada di lemari kedalam sebuah koper besar berwarna kuning, air matanya masih menetes deras dengan suara sesegukan yang tertahan, setelah barang-barang yang ia butuhkan sudah cukup ia langsung tancap gas meninggalkan rumahnya, “Halo, Dit ? ini Gw Ayu Loe bisa bantuin Gw nggak ? Gw tunggu Loe ditempat biasa ya …” ujarnya menghubungi salah satu sahabatnya.
Mungkin kini sudah lebih dari satu jam Ayu menangis tersedu-sedu di pinggir sebuah danau yang terletak di halaman belakang kampus tercintanya, Radit yang dari tadi ditunggu-tunggu ternyata belum juga datang padahal saat ini Ayu sangat membutuhkan seseorang untuk berbagi, “Rahayu ? ngapain Loe disini . . .” tanya seseorang yang sudah sejak satu jam yang lalu memperhatikan Ayu dari atas pohon, “Eko . . .?” Ayu yang sudah hapal kebiasaan salah satu sahabat sekaligus seniornya itu tidak terlalu kaget lagi karena cowok yang tadi namanya disebutin sebenernya habitatnya emang di atas pohon, alias di hutan (kidding), “eh, percuma lagi, Loe nangis cuma gara-gara IP Loe turun, mendingan Loe nangisin IP Gw yang selalu diatas rata-rata . . . “ ujar Eko dengan maksud menghibur dari atas singgah sananya “yey, orang bukan karena IP kok . . .” jawab Ayu yang terpaksa mendongakkan kepalanya untuk berbicara dengan Eko yang masih nempel di salah satu ranting pohon tempat Ayu bersandar, tak lama kemudian Radit akhirnya datang dengan membawa beberapa makanan ringan, “eh, sorry ya Gw telat abisnya Loe mendadak sih nelponin Gw, jadi sebagai gantinya Gw bawain Loe buanyak makanan . . .” ujar Radit pada Ayu yang sedikit kesal karena Radit terlihat tidak merasa bersalah sedikitpun, “Hey Bro ! turun dong, kita ngemil bareng . . .” ajak Radit pada Eko teman sekelasnya sesama anak Sipil, akhirnya mereka segera menikmati cemilan yang dibawa Radit sembari mendengarkan curhatan Ayu, “o … jadi karena masalah itu Loe ampe nangis termelet-melet begitu ?” tanya Eko disela-sela cerita Ayu, “hush ! termehek-mehek Cuy . . .” Ujar Radit membenarkan kalimat Eko, “iya, kalian mau kan bantuin Gw ?” tanya Ayu memelas, “bantuin apa ?” jawab Eko dan Radit kompak, “cariin Gw tempat tinggal dong . . . please !” pinta Ayu pada kedua sahabatnya itu, “ng, kalo menurut Gw . . . “ ujar Eko menggantungkan kalimatnya, “ntar deh Gw mau mikir dulu, abis resikonya besar nich !” lanjutnya lagi dan kembali memanjat pohon untuk berfikir, “lebay banget sih Loe ? mikir aja harus di atas pohon segala ?” lagi-lagi Radit mengomentari sahabatnya itu, “kalo menurut Gw, Loe nggak usah pake acara minggat-minggat gitu deh, kasian Bonyok Loe . . .” lanjut Radit yang tidak menyetujui Ayu kabur dari rumahnya, Ayu yang makin bingung karena belum tau mau kemana malam ini memutuskan untuk pergi ke asrama putri milik kampusnya yang pastinya dia aman untuk beberapa hari ini, karena kamar asramanya yang berisi 2 orang sohibnya selalu siap sedia untuk dia huni, kan emang udah di jatahin.
Pagi baru saja menyapa, Ayu terbangun dari mimpi panjangnya saat cahaya mentari terasa menusuk di matanya, ‘hhoeam . . .’ ujarnya berusaha mengumpulkan semua tenaganya untuk bangun dari tempat tidur, “lho ? ini dimana nih . . .” tanyanya saat ia melihat di sekelilingnya, “yaelah ! ternyata hanya mimpi toh Gw kabur dari rumah ? atau jangan-jangan artinya mimpi itu adalah jalan keluar biar Gw bebas dari . . .” ‘tok-tok’ belum sempat Ayu menyelesaiakan kalimatnya ada seseorang yang mengetuk pintu kamarnya, “huhf, siapa lagi sih . . . ?! iya, Ayu udah bangun kok !” jawabnya dengan malas dan segera bernajak ke kamar mandi karena hari ini anak-anak kuliahan memasuki yang namanya semesteran, sedikit bocoran nih Ayu alias Rahayu adalah seorang cewek yang cuek tapi nggak terlalu tomboy ini sekarang sedang menjalankan kuliahnya di semester 4 fakultas sastra jerman dan cewek yang selalu terlihat aktif di acara-acara kampusnya ini punya hobi yang amat sangat jauh dari jurusan kuliah yang ia ambil, yaitu mengajari anak-anak playgroup berenang, kebayang nggak sih ? seorang Ayu ngajarin anak-anak kecil berenang . . . ???
Seperti biasa Ayu selalu saja melengos pergi jika di ajak serapan oleh kedua orang tuanya dengan alasan takut telat ke kampus, padahal ia menghindar dari pertanyaan orang tuanya yang selalu menanyakan sesuatu yang nggak banget deh kalo jaman sekarang ini (kwkwkkw nggak usah dibahas dulu ya . . .) jarak dari rumah menuju kampus tercinta hampir 10 kilometer dan karena pagi ini ia sedikit terlambat bangun, terpaksa kali ini Rahayu alias Ayu terpaksa menerima keadaan terjepit di kemacetan Jakarta, “humh, cerita apa nggak ya dengan anak-anak yang laen ? abisnya Gw jadi nggak konsen nih mau ujian kalo kepikiran masalah ini terus . . .” gerutu Ayu saat ia memutar kemudi mobilnya, dan memilih parkir ditempat yang teduh, ternyata disana sudah menunggu para sahabatnya yang sudah tiba lebih awal, “hey ! tumben Loe telat ?” sapa salah satu dari mereka pada Ayu yang baru saja turun dari mobilnya, “iya nih, sekarang udah jam 6.45, biasanya juga Loe dateng jam 6.30 . . .” lanjut seorang lagi, “aduh . . . Tyan dan Aurel dua sahabat ku yang cantik, kalian jangan bawel deh, lagian Gw kan baru telat 15 menit doang ?” jawab Ayu sambil cipika-cipiki pada Tyan dan Aurel, “oh iya, ntar abis ujian kita ngumpul di tempat biasa ya, oke ?” tanya Radit pada Ayu dan tentu saja Aurel dan Tyan, “iya nih, kita harus masuk duluan, bye . . .” ujar Eko yang menyusul langkah Radit, dan saat itu juga mereka bertiga segera menuju gedung sastra jerman yang lokasinya membelakangi gedung sipil.
Hari mulai terasa panas menyengat saat Ayu dan para sahabatnya berkumpul di salah satu pondok kecil di pinggir danau tepat di belakang kampus mereka, tak ada satupun yang membuka obrolan untuk kali ini mungkin karena mereka baru saja menyelesaikan ujian yang menurut mereka cukup memusingkan, jam tangan Radit saat ini tepat menunjukan pukul 12.34, “Hoeam . . . bosen nich disini terus, gimana kalo kita ke café aja ? Gw yang teraktir deh” ujar Radit membuka mulut, “oh iya, usul yang bagus !” jawab Eko dari atas pohon favoritnya, “iye, tapi ente turun dulu dong . . .” ujar Tyan sembari beranjak dari tempat duduk, “ng . . .” Ayu mulai mengeluarkan suaranya meski nyaris tak terdengar, “Guys, Gw lagi bingung banget nih . . .” akhirnya Ayu merasa sedikit lega karena ia bisa mengatakan hal yang dari tadi ia pikirkan, “kalian tau nggak ? Bonyok Gw ngejodohin Gw dengan anak relasi bisnis mereka . . .” ujar Ayu tertahan bersamaan dengan itu Aurel dan Tyan langsung mengelus-elus pundak Ayu, “Loe yang sabar ya ?” ujar Radit yang ikut mengelus kepala Ayu, “waduh ! gawat dong . . .” Eko tak kalah kagetnya mendengar kalimat Ayu barusan, mereka lalu bergegas menuju sebuah café yang biasa menjadi tempat tongkrongan mereka jika kelima sahabat itu sudah merasa bosan berada di kampus, dan mulai berfikir mencari jalan keluar untuk masalah yang kini sedang dihadapi Ayu.
Malam ini diam-diam Ayu merapikan pakainnya dan pergi melalui pintu belakang yang tidak jauh dari jendela kamarnya, meskipun jam di layar ponsel Ayu sudah menunjukan pukul 23.45, namun komplek perumahan elit tempat ia tinggal memang selalu ramai karena masih banyak warga yang beraktifitas atau hanya sekedar bersantai di depan teras rumah masing-masing, ‘duh . . .Tyan mana sih ???’ tanyanya dalam hati sembari sesekali melihat jam tangannya, karena yang ditunggu belum juga datang ia memutuskan untuk berjalan kaki menuju gerbang komplek yang hanya berjarak 100 meter dari rumahnya, sebenarnya ia cukup merasa takut karena kini sudah lewat tengah malam dan tak ada seorangpun yang ia kenali dan sedari tadi hanya berlalu lalang di depannya, “Hai . . .” ujar seseorang menyapa, “ngapain Loe disini sendirian ? jangan bilang kalo Loe nyasar dan nggak tau jalan pulang ?” ujar orang itu menebak berusaha mengajak Ayu ngobrol, “siapa sih Loe . . . ??? Gw nggak kenal dengan Loe, jadi jangan ganggu Gw deh . . .” ujar Ayu berusaha menjauhi orang asing itu, “makanya, kita kenalan dulu dong ” ujar cowok itu lagi, karena Ayu merasa bahwa yang ngajak dia ngobrol itu anak baik-baik, Ayu sedikit berani menyebutkan namanya, “Ayu . . .” ujarnya masih sedikit ragu, “nah gitu dong, kenalan aja kok repot” cowok tadi mulai tersenyum lebih lebar dari sebelumnya sesaat setelah ia berjabat tangan dengan Ayu, “nama Gw Ade, Gw kuliah di jurusan kedokteran semester akhir dan sekarang lagi nyusun skripsi . . .” ujarnya lagi mencoba lebih aktif mengajak Ayu ngobrol, “Gw nggak nanya tuh” jawab Ayu cuek, “ng. . . maaf ya ? kalo menurut Gw anak cewek nggak baik malem-malem sendirian diluar, gimana kalo Loe ikut Gw dan nginep di rumah Gw aja ? tenang aja, Gw yakin Loe bakal betah . . .” rayu Ade lagi “. . . ng, gini dech, sekarang kita telpon nyokab Gw biar Loe percaya, gimana ?” “Loe bisa diem nggak sih ?! udah deh Gw itu nggak kenal dengan Loe, jadi mendingan Loe tinggalin Gw sendiri deh …” Ayu mulai merasa agak risih dengan kehadiran Ade yang dari tadi SKSD banget ke dia, “yah, jangan marah gitu dong nih Gw liatin KTP Gw, ini juga kartu Mahasiswa Gw, dan . . . ” “aduh . . . Loe ngerti nggak sih dari tadi Gw ngomong apa ?!” potong Ayu pada Ade yang terlihat masih santai dan terus mencoba meyakini Ayu untuk ikut kerumahnya, sudah lebih dari 1 jam Ade mangajak Ayu dan merayunya agar mau ikut pulang bersamanya namun Ayu tetap saja menolak ajakannya, “awaaaas . . . !!! ada kantib . . .” ujar beberapa orang berlarian menghindari patroli polisi yang tiba-tiba datang, tanpa basa-basi lagi Ade langsung menarik tangan Ayu agar Ayu mau naik ke mobilnya, detik itu juga ia segera tancap gas semaksimal mungkin, “Loe apaan sih !” tanya Ayu memberontak pada Ade, “duh, Loe mau apa kalo malem ini kita nginep di kantor polisi ?” jawab Ade yang terus menambah kecepatan mobilnya, “terus Loe mau bawa Gw kemana nih ? jangan-jangan Loe mau jual Gw keluar negeri ya ? atau jangan-jangan . . .” “sstt . . . pikiran Loe kotor banget sih ?” potong Ade sambil menutup mulut Ayu, “udah deh, ngaku aja ! Gw telpon Bonyok Gw sekarang juga kalo Loe nggak mau stop !” ujar Ayu menggertak Ade sambil mulai mencari-cari ponsel di dalam tasnya, “telpon aja, bukannya Loe lagi kabur dari rumah ya?” tebak Ade tepat,
“kok . . . Loe bisa tau sih”
“kenapa ? heran ? kaget ? kok nggak jadi nelpon Bonyok Loe ?”
“mampus deh Gw . . .”
“siapa yang bakal mampus ? tenang aja kali, Gw nggak bakalan ngajak Loe kamana-mana, oke ? percaya deh dengan Gw” ujar Ade pelan sambil memutar kemudi mobilnya menuju salah satu perumahan mewah yang bangunannya bergaya arsitektur perancis, Ayu hanya diam dan pasrah karena kebodohannya ini ia kini sama sekali tidak mengetahui apakah besok ia masih bisa melihat matahari terbit di pagi hari atau justru lebih buruk lagi ? mobil terhenti tepat di depan sebuah rumah dengan pagar yang megah tinggi menjulang dan kalau dilihat-lihat rumah ini adalah rumah yang paling mewah diantara rumah-rumah yang lainnya, “turun yuk, udah sampe nih . . .” ajak Ade dengan senyuman yang sebenarnya tulus dari hatinya, tapi justru mengerikan bagi Ayu, “udah, nggak usah takut” lanjut Ade sembari membantu Ayu membawa tasnya, begitu memasuki ruang depan alias ruang tamu dari rumah itu, Ayu sedikit marasa lega karena dari foto-foto yang terpajang di dinding, ia sedikit yakin bahwa yang tinggal dirumah ini semuanya orang baik-baik, “ng, kenapa ? Loe kaget ya ? atau masih takut dengan Gw ?” tanya Ade pada Ayu yang masih mematung didepan pintu, ‘ini istana klasik yang cantik banget, tapi . . . ih serem ! jangan-jangan cuma luarnya aja yang begini ? tapi ntar orang-orangnya . . .’ ujar Ayu di dalam hati bertanya-tanya, “nah, itu Nyokab Gw . . .“ ujar Ade saat ada seorang wanita yang kira-kira umurnya nggak jauh berbeda dari ibunya Ayu, “Ade, dari mana aja kamu jam segini baru pulang ?” ujar wanita itu saat Ade mencium tangannya, “ng, ini Bunda Ade tadi abis jemput cinderela dipinggir jalan, kan kasian Bunda kalo dia sendirian malem-malem gini ?” jawab Ade sedikit bergurau dengan ibunya, “oh ya ? siapa namanya sayang ?” tanya wanita itu ramah pada Ayu, namun ia masih ragu untuk menjawab, “eng, namanya Ayu Bunda oh iya Bun, Ade mandi dulu ya ? udah ngantuk nih, tadi abis kuliah langsung main dengan temen-temen” ujar Ade mewakili Ayu dan segera meninggalkan Ayu dan Bundanya berdua saja, “nak Ayu, kenalin Tante mamanya Ade kamu cukup panggil tante Bunda aja ya ? sini Bunda antar kamu ke kamar kamu pasti capek kan ?” ajak wanita itu ramah, namun Ayu masih merasa ragu dan belum bisa percaya seratus persen pada wanita itu dan juga anaknya, meskipun sebenarnya ia sudah tidak terlalu cemas lagi seperti sebelumnya.
Kini Ayu masih terdiam di atas sebuah tempat tidur yang juga bergaya klasik, ia masih bingung apakah kini ia ada di posisi yang aman atau justru sangat berbahaya ? karena ia masih sangat merasa takut, matanya sama sekali tidak bisa terpejam walaupun sesungguhnya ia sangat merasa ngantuk malam ini, lalu ia memutuskan untuk tetap terjaga hingga pagi tiba, kini jam di dinding kamar itu sudah menunjukan pukul 5.43 ia memutuskan untuk bergegas mandi karena apapun yang terjadi nanti, ia tidak akan bisa menebak dan sebenarnya yang ada di kepalanya saat ini adalah ujian semester yang hari ini masih berjalan, tepat pukul 6.35 pintu kamar terbuka, walaupun sebenarnya semalaman pintu itu tidak terkunci namun Ayu tetap takut untuk melangkah keluar, “Pagi sayang, kamu sudah rapi ya ? kita sarapan bareng yuk ?” ujar Bunda menyapa Ayu yang terlihat sedikit kaget, “iya, ng . . . Bunda” jawab Ayu berusaha memberanikan diri, “kamu kuliah pagi ini kan ? nanti kamu perginya bareng dengan Ade aja, biar dia yang anterin kamu sampe di tempat kuliah, nggak apa-apa kan sayang ?” ujar wanita itu lagi penuh perhatian, Ayu segera mengambil tas miliknya dan mengikuti wanita itu dari belakang, sesampainya diruang makan, tentu saja Ade sudah lebih dulu duduk manis di salah satu kursi makan, “Yah, kenalin ini Ayu cantik kan Yah ? nah nak Ayu, ini suami Tante, karena kamu memanggil tante dengan sebutan Bunda, jadi nggak ada salahnya kan, kalau kamu memanggil suami Bunda dengan sebutan Ayah juga ? . . .” ujar wanita itu memperkenalkan Ayu pada suaminya, “nah kalau yang ini namanya Sarah, dia anak bunda yang paling kecil dan sekarang baru kelas 5 SD, karena anak bunda cuma ada dua, yang besar ya si Ade itu, dan yang kecil Sarah . . .” lanjutnya lagi masih dengan senyuman yang tak pernah hilang dari wajahnya, dan mulai mengajak Ayu untuk sarapan bersama.
Sepanjang perjalanan menuju tempat kuliahnya, Ayu masih tetap mengunci mulutnya rapat-rapat, meskipun Ade sudah beberapa kali memancing obrolan agar Ayu mau di ajak ngobrol, “oke kita udah sampe tuan putri silahkan turun . . .” ujar Ade sembari membukakan pintu Mobil agar Ayu turun, “ng ? kok Loe bisa tau kalo Gw kuliah disini ?” tanya Ayu kaget, “asal nebak aja !” jawab Ade santai, Ayu yang semakin curiga dan sedikit merasa takut, bergegas turun dari mobil dan berjalan meninggalkan Ade, “eits, jangan lupa ya jam 2 teng Gw jemput disini, otre ?” teriak Ade pada Ayu yang sudah cukup jauh dari mobilnya, namun Ayu tidak menggubrisnya sedikipun dan pura-pura tak mendengar.
Waktu baru menunjukan pukul 11 pagi namun kelas Ayu sudah keluar lebih dari setengah jam yang lalu, ia sengaja tidak mencari para sahabatnya karena ia sedang ingin menyendiri, semilir angin yang bertiup membuat Ayu sedikit merasa tenang dari kegundahannya meskipun semalaman ia tidak tidur, namun ia tak merasa mengantuk sedikitpun, ‘aduh . . . gimana nih ?’ ujarnya terus bertanya di dalam hati karena ia sangat bingung dengan keadaan yang kini ia hadapi, “hey Jeng Ayu, what’s up honey ?” sapa Eko yang tanpa sengaja melintas di depan Ayu, “eh, Elo ?” ujar Ayu menutupi kegelisahannya, “kenapa sih Loe, kok muka Loe ditekuk gitu ?” tanya Eko yang mengambil posisi duduk tepat di samping Ayu, tanpa menyebutkan sepatah katapun, Ayu langsung merangkul lengan Eko dan bersandar di pundak sahabatnya itu, “eh buk, Gw barusan nanya sama Elo, kenapa Loe kusut banget ???” ujar Eko mengulang pertanyaannya, Ayu masih diam tanpa kata dan dari tatapan kosongnya Eko sebenarnya merasa nggak tega dengan sahabatnya itu, sudah hampir satu jam lebih Ayu mengunci mulutnya dan tanpa sadar ia tertidur perlahan, entah kenapa ia sangat merasa tenang saat ini, Eko yang mengetahui bahwa Ayu terlelap di pundaknya juga tak ingin mengganggu namun ia segera mengambil ponselnya dan menelepon seseorang.
Saat membuka matanya Ayu sadar kalau saat ini dia sudah tidak lagi berada di taman belakang kampusnya atau pun di pinggir danau, namun ia kini sudah ada di dalam sebuah kamar yang kemarin malam ia tempati, ‘loh ? kok Gw bisa ada di kamar ini lagi sih ?’ tanyanya dalam hati dan segera bangkit dari tempat tidur ia pun duduk disalah satu kursi yang menghadap kejendela, ‘ttok . . . ttook’ terdengar ketukan pintu yang membuyarkan Ayu dari lamunannya, “hai K’ . . .” ujar seseorang yang muncul dari balik pintu kamar, “Sarah ?” jawab ayu sedikit kaget, melihat Sarah yang datang sembari membawa makanan untuk Ayu, “ini untuk Kakak, K’ Ayu cantik deh . . .” ujar Sarah sembari tersenyum polos, “ng, terima kasih ya Sarah . . .” jawab Ayu mencoba tersenyum pada Sarah yang kelihatannya baru saja pulang dari sekolah karena ia masih memakai seragamnya, “K’ . . .” panggil sarah lagi pada Ayu yang masih menatap kosong kearah jendela, “Kakak mau kan jadi Kakak Sarah ?” lanjut Sarah yang beranjak keluar dari kamar, “ng, iya . . .” jawab Ayu singkat, setelah sarah pergi dan pintu kamar kembali tertutup ia tak juga segera menghabiskan makanan yang dibawakan Sarah tadi, namun ia justru terus bertanya pada dirinya sendiri ‘apa yang kini sedang terjadi di hidupnya ? apakah ini adalah sesuatu yang menyenangkan, atau mungkin hal ini akan terus berlanjut di hari-hari dia berikutnya ?’ ia terus mengulang-ulang pertanyaan itu hingga sang mentari pun perlahan redup.
Ayu baru saja selesai mandi saat jam dinding menunjuk ke pukul 5 sore dan ia kini sudah merasa lebih baik dari pada sebelumnya, saat ia melihat piring makanan yang tadi siang dibawa oleh Sarah untuknya, ia pun tidak bisa berbohong pada dirinya sendiri kalau saat ini ia memang sangat merasa lapar dan meskipun ia sedikit ragu, akhirnya makanan itu ia lahap hingga tak bersisa, ia memutuskan untuk berfikir seolah tak terjadi apa-apa dan mencoba untuk lebih terbiasa di tempat yang menurutnya masih sangat asing ini, Ayu melangkah menuju tas miliknya dan mengambil sebuah buku untuk membaca bahan ujian yang mungkin besok akan muncul, tepat pukul 7 malam, Ade mengetuk pintu kamar Ayu dan begitu ia masuk, ia melihat Ayu yang ternyata begitu serius membaca hingga ia tak menyadari keberadaan Ade disana, “ehm, selamat malam tuan putri . . .” sapa Ade sesaat setelah ia menunggu selama 15 menit, “eh, Elo ? ngapain Loe disini ?” tanya Ayu kaget, “ng . . . tenang, Gw cuma pengen ajak Loe makan di luar gimana ?” tanya Ade menawarkan Ayu untuk makan malam, “ng ?” ujar Ayu nggak ngerti, “iya K’ kita makan malem bertiga diluar, mau ya K’ . . .” celetuk Sarah yang baru saja muncul, “ya udah, Gw tunggu 10 menit lagi ya di bawah, okey ? dan Loe tinggal pilih aja baju apa yang mau Loe pake, semuanya ada tuh di lemari . . .” ujar Ade sambil lalu meninggalkan Ayu bersama aadik tercintanya untuk menyiapkan mobil terlebih dahulu, Ayu sempat berfikir mungkin jika ia ikut ia akan sedikit mendapat angin segar untuk me-rileks-kan pikirannya, maka dari itu ia pun segera bersiap untuk ikut makan malam bersama Ade dan tentu saja Sarah.
Sudah hampir dua jam lebih Ayu, Ade dan tentu saja Sarah menikmati santap malam mereka di salah satu restoran khas italy dan mereka tidak berhenti bercanda tawa, saling melempar tebakan-tebakan yang mengocok perut, jujur Ayu yang anak tunggal alias anak satu-satunya memang tidak pernah merasakan keakraban kakak adik yang kini ia rasakan dan membuatnya sangat merasa bahagia, ia sudah mulai bisa berbaur dan tidak lagi merasa kaku baik dengan Ade atau pun Sarah, “oh iya, udah hampir jam 10 nih, gimana kalau kita nonton pesta kembang api aja ?” ujar Sarah yang tiba-tiba merubah topik pembicaraan, “pesta kembang api ?” tanya Ayu dan Ade kompak, “cie . . . ngomongnya kok bisa bareng gitu ” ledek Sarah pada keduanya dan membuat wajah keduanya sedikit memerah, “iya K’ pestanya ada di daerah Tamrin, kesana yuk ? mau ya Bang . . .” lanjut sarah sedikit memohon pada Ade, “gimana ?” tanya Ade pada Ayu, “terserah sih” jawab Ayu singkat, dan tanpa berlama-lama lagi mereka bergegas menuju tempat berlangsungnya pesta kembang api tersebut.
Setibanya di tempat pesta kembang api, tak ada Satupun dari mereka yang turun dari mobil, karena jalan yang cukup padat oleh kendaraan dan mereka tidak bisa melihat secara dekat, “hei, Loe ngomong kek ?” tegur Ade yang melihat Ayu yang hanya diam sejak tadi, “ng, Loe suka denger musik nggak ?” tanya Ayu pada Ade, “musik ? tentu aja ” jawab Ade sambil tersenyum lebar, “kalo gitu, kenapa tape mobil Loe nggak pernah di nyalain ?” tanya Ayu pada si tuan yang punya mobil, “hhe, abisnya Gw takut ntar Loe nggak suka kalo Gw idupin ?” jawab Ade sembari menyalakan tapenya, “tapi buka radio aja ya ?” pinta Ayu lagi, “oke tuan putri mau channel berapa ?” tanya Ade senang karena Ayu sudah mau ngobrol dengannya, “terserah Loe aja” jawab Ayu singkat, “oke, gimana kalau kita dengerin U radio aja ?” tanya Ade menawarkan pada Ayu, tapi sebelum Ayu menjawab ia sudah menyetel channel tersebut lebih dulu, ‘hai listener semuanya, masih bareng Gw Gigo di sini, di U radio, staytune favorit tongkrongannya anak muda ! . . .’ terdengar suara penyiar yang sudah nggak asing lagi di telinga Ayu ataupun Ade, Ayu tak menyangka bahwa Ade juga punya hobi yang sama sepertinya yaitu mendengarkan U radio ini, “Loe suka banget ya ngupingin ni radio ?” tanya Ayu pada Ade saat suara si penyiar menghilang dan berganti dengan sebuah lagu, “ya iyalah . . .” jawab Ade sembari memukul-mukulkan tangannya pelan di atas kemudi mobil mengikuti lagu yang sedang terdengar, mereka lalu terus berbincang tentang radio favorit mereka ini, ditemani dengan warna-warni kembang api yang sudah mulai menghiasi langit di malam itu, meskipun mereka hanya bisa melihat dari jarak 20 meter dari tempat kembang api itu dinyalakan, namun Sarah terlihat sangat menikmati pemandangan malam itu dan tidak ingin mengganggu keasyikan Ade dan Ayu yang dari tadi hanya sibuk berdua.
Hari ini adalah hari terakhir ujian semester, dan sudah beberapa hari terakhir ini Ayu tidak melihat satupun batang hidung sahabat-sahabatnya, karena setiap ia selesai kuliah Ade selalu lebih dulu datang untuk menjemputnya, “De, Gw kangen banget nih dengan temen-temen Gw . . .” ujar Ayu ketika ia sedang makan siang bareng Ade saat mereka sudah tiba di rumah, “oh ya ? emang temen Loe pada kemana ?” tanya Ade balik,
“ng . . .”
“ya udah, besok kan weekend tuh ? gimana kalo besok kita jalan bareng temen-temen Loe ?”
“ng ? itu dia masalahnya hp Gw ketinggalan di rumah dan Gw juga bingung nih kok mereka nggak pernah nyariin Gw sih di kampus ?”
“hp Loe ketinggalan ? kok bisa ?”
“ya bisa lah, namanya juga kabur dari rumah, kalo ntu hp Gw bawa yang ada ntar bonyok nelponin terus . . .”
“oh, ya udah kalo gitu . . . Gw punya ide bagus !”
“ide apa ?”
“ada deh, yang jelas Gw janji besok Loe bisa ketemu dengan sohib-sohib Loe ” ujar Ade berteka-teki, setelah selesai makan siang, Ayu segera menuju teras belakang yang beberapa hari ini sudah menjadi tempat favoritnya, ‘duh . . . Bonyok pa kabar ya ?’ tanyanya dalam hati sembari duduk di ayunan gantung yang terbuat dari bambu sembari memandang halaman sekitar yang serba hijau dan terdengar gemericik air yang mengalir dari kolam seolah berada di hutan tropis yang sejuk, “siang sayang lagi melamun ya ?” sapa Ibunya Ade yang sepertinya baru saja pulang dari aktifitasnya, “eh, siang Bunda” jawab Ayu dengan senyuman khasnya, “nggak kok Bun, Ayu lagi santai aja ” jawab Ayu lagi,
“kalau begitu, sekarang kamu ikut Bunda dan Sarah ya ?”
“kemana Bunda ?”
“belanja . . .”
“belanja Bunda ?”
“iya, biasanya Bunda selalu belanja bareng dengan Sarah setiap dua minggu sekali, kamu mau ikut kan sayang ?”
“tapi Bunda . . .”
“udah, ikut aja ya ? kamu bisa nyetir mobil kan ? jadi kita nggak usah pake supir ”
“bisa sih Bun . . .”
“nah bagus dong kamu siap-siap sekarang juga ya ? Bunda tunggu loh, Sarah juga lagi ganti baju tuh di kamarnya” ujar Bunda pada Ayu dan ia segera menuju ruangan depan, Ayu pun segera bersiap untuk menemani Sarah dan juga Bundanya berbelanja, yah itung-itung cuci mata katanya.
Waktu sudah hampir menunjukan tengah malam, Ayu masih tidak bisa memejamkan matanya karena ia begitu kangen dengan semua sahabatnya, meskipun kini ia sudah memiliki teman baru namun ia tetap saja merindukan kehangatan persahabatan yang biasanya selalu ia rasakan kapanpun dan dimanapun ia berada, ia lalu memutuskan untuk keluar kamar dan melangkah ke kamar Ade yang letaknya tidak jauh dari kamarnya, “De, ini Gw Ayu . . .” ujar Ayu sambil mengetuk pintu kamar Ade, “Hm Ayu ? masuk aja nggak di kunci kok . . .” sahut Ade dari dalam kamar, “Loe lagi ngapain ? Gw kira Loe udah tidur ?” tanya Ayu menyusul Ade yang sedang duduk di beranda kamarnya, “lagi ngeliatin bintang” jawab Ade tanpa memalingkan pandangannya menatap langit malam yang berwarna biru kehitaman dan bertabur bintang yang berkilauan bak permata di angkasa, “oh . . . hm, Gw nggak nyangka ternyata Loe suka juga menikmati langit malam” ujar Ayu sembari tersenyum simpul kearah Ade, sejenak mereka hanya terdiam memandang langit malam itu entah apa yang ada dipikiran mereka masing-masing yang jelas Ayu sangat merasa aman bila ada di dekat Ade, seorang cowok yang tanpa sengaja bertemu dengannya saat ia berniat kabur dari rumahnya, “Ade, thank’s banget ya ? Loe udah mau jadi temen Gw . . .” ujar Ayu pada Ade yang berdiri disampingnya, “he ? . . .” belum sempat Ade menjawab, dering ponselnya berbunyi pertanda ada telpon masuk, “halo . . .” jawab Ade pada orang di sebrang sana dan berdiri menjauh dari Ayu, hampir 1 jam lebih ia sibuk berbicara pada orang yang menghubunginya itu, Ayu yang merasa sedikit jenuh menunggu segera mengambil sebuah gitar yang ada di dekatnya, dan memainkan gitar itu mencoba mengalihkan pikirannya yang sedang kacau balau saat ini, “hei, Loe jago juga maen gitarnya ” puji Ade yang ternyata sudah selesai menelpon, “ nggak kok . . .” jawab Ayu yang terus memainkan gitar tersebut, “oh iya Loe tadi mau ngomong apa ?” tanya Ade yang teringat bahwa Ayu tadi sempat menanyakan sesuatu padanya sebelum ia menerima telpon, “ha ? nggak kok, lupain aja ” jawab Ayu berusaha menyimpan kata-kata itu hanya untuk dirinya saja dan memperlambat petikan gitarnya,
“bener nih ?”
“iya . . .”
“ . . .”
“oh iya, besok rencananya Gw pengen balik ke rumah Bonyok Gw . . .”
“apa ?!”
“ng ? kok Loe segitu kagetnya sih ?”
“ng . . . oh, nggak apa-apa kok Gw seneng aja dengernya”
“. . .”
“tapi, katanya Loe besok pengen ketemu dengan sohib-sohib Loe ?”
“iya sih, tapi menurut Gw kalo Gw balik besok, mungkin Gw bisa bicara baik-baik dengan Bonyok Gw”
“bicara baik-baik ?”
“iya, Gw kabur dari rumah karena mereka pengen ngejodohin Gw dengan anak relasi bisnis Bokap . . .”
“oh, terus ?”
“ng . . . menurut Gw kalo Gw terus-terusan kabur dari rumah masalah ini nggak akan pernah selesai”
“apa Loe yakin kalo Bonyok Loe bakalan setuju dengan penolakan Loe ?”
“hm ? Gw kan belom bilang kalo Gw bakalan nolak ?”
“eh, iya maksud Gw . . .”
“emang sih Loe bener, Gw bakalan menolak perjodohan itu tapi kalau emang hal itu nggak bisa dihindarin, ya Gw juga nggak mau kalau nanti malah di cap sebagai anak yang durhaka . . .”
“iya sih, Loe yakin Bonyok Loe nggak akan marah saat Loe balik ntar ?”
“marah ? nggak tau deh”
“jadi, besok serius nih Loe mau balik ke rumah Loe ?”
“iya . . .”
“. . . ”
“kok muka Loe manyun gitu ?”
“ha ? masa sih . . .”
“iya tuh jelek banget ”
“abisnya, masa sih Loe bentar banget disini ?”
“bentar ? bentar dari mana ? Gw disini udah 2 minggu lebih De . . .”
“iya ya ? masa sih ? kok Gw ngerasa baru kemaren ya ?” tanya Ade sembari menggaruk kepalanya yang sebenarnya tidak gatal sama sekali, “ya udah Gw balik ke kamar Gw ya ? nice dream De . . .” ujar Ayu beranjak meninggalkan Kamar Ade, “oke, nice dream to . . .” jawab Ade sembari menelpon kembali seseorang yang tadi sempat menelponnya, “halo ? bilang dengan yang lain besok nggak jadi ngumpul di rumah Gw, karena dia udah mau balik kerumahnya . . .” ujar Ade pada seseorang disebrang sana.
Pagi ini Ayu sedang besiap untuk pulang kerumahnya, meski sebenarnya ia ingin sekali untuk tetap labih lama di sini, bersama Ayah, Bunda, Sarah dan tentu saja Ade, namun ia tak mungkin terus-menerus disini, “Ayu . . .” panggil Ade yang melintas di depan kamar Ayu dan melihat Ayu yang sedang bersiap pulang, “eng ? napa De ?” jawab Ayu singkat, entah kenapa ia kali ini tak memiliki keberanian menatap mata Ade, “Loe serius mau balik ke rumah Loe ?”
“iya,”
“Gw anterin ya ?”
“boleh”
“rencananya jam berapa Loe mau pulang ?”
“pagi ini”
“beneran nih mau pulang hari ini ?”
“bener”
“Loe tega ninggalin Gw sendirian disini ?” tanya Ade dan membuat Ayu menghentikan aktifitasnya, tanpa menjawab pertanyaan Ade ia langsung memeluk Ade erat dan air mata yang dari tadi tertahan akhirnya menetes deras, meskipun ia sendiri tak tahu mengapa ia harus menangis, namun ia benar-benar berharap kalau ini bukanlah pertemuannya dengan Ade untuk yang terakhir kalinya, “Ayu ?” panggil Ade menyadarkan Ayu dari lamunannya, “eh, sorry . . .” jawab Ayu sembari melepaskan pelukannya, “ternyata seorang Ayu bisa nangis ya ?” ujar Ade tersenyum simpul sembari mencubit hidung Ayu yang mancung, “hhe, jangan-jangan Loe suka ya sama Gw ?” tanya Ade lagi,
“ih . . . ge-er banget sih, Gw lagi takut aja kalo sampe rumah ntar Bonyok marahin Gw abis-abisan”
“oh ya ? bukan karena Loe takut pisah dengan Gw ?”
“nggak kok”
“beneran ? ya udah kalo gitu kita buat janji ya ?”
“janji . . .”
“iya kita buat janji kalo kita nggak bakalan ketemuan lagi selamanya !”
“loh, kok gitu ?”
“ng, habisnya Loe udah buat Gw patah hati nih . . .” ujar Ade sambil melangkah keluar kamar meninggalkan Ayu yang masih berdiri mematung, “Ade . . . ! awas Loe ya, suka banget sih becanda kelewatan ?!” teriak Ayu kesal, padahal sebenarnya ia sangat merasa lega mendengar kalimat Ade barusan.
Sudah 3 hari ini Ayu berdiam diri di kamarnya, bukan Karena Papa atau Mamanya menghukumnya karena dia kabur dari rumah, namun karena ia memang sedang kurang sehat, dan sejak 6 hari yang lalu, saat ia kembali ke rumahnya, ia sama sekali belum sempat menghubungi sahabat-sahabatnya, karena ia sedang ingin menyendiri untuk beberapa hari ini, “Ayu . . .” panggil Papa dari luar kamar Ayu, “masuk Pa, “jawab Ayu dengan suara tertahan,
“gimana keadaan kamu ?”
“huhf, udah baik kok Pa, mungkin Ayu cuma terlalu capek aja Pa . . .”
“kalau begitu, kamu mau nggak ikut Papa sama Mama besok ?”
“kemana Pa ?”
“kebetulan Papa ada tugas di Belanda sekitar 2 sampai 3 minggu, kalau kamu mau ikut, nanti Papa pesankan tiket untuk kamu”
“Belanda Pa ?”
“iya, tapi kalau kamu masih sakit ya nggak usah di paksain”
“Ayu mau banget Pa, tapi . . .”
“tapi kenapa ?”
“ah, nggak kok Pa . . .” jawab Ayu berusaha menutupi sesuatu, di dalam hati ia berharap semoga saja besok ia sudah bisa perlahan menghapus bayang-bayang Ade dari pikirannya, karena ia sudah bodoh meng-iyakan perjanjian yang dibuat Ade agar mereka tak berhubungan lagi sama sekali.
Di sepanjang perjalanan, Ayu masih terus mengunci mulutnya sembari bersandar dibahu Mamanya, hari ini ia sekeluarga akan bertolak ke Belanda untuk menemani Papanya tugas disana sembari mengisi waktu liburan, “Ma . . .” bisik Ayu pada Mamanya nyaris tak terdengar, “kenapa sayang ?” jawab Mamanya lembut,
“maaf ya Ma, waktu itu Ayu nekat kabur dari rumah . . .”
“sst . . . nggak pa-pa kok sayang, yang pasti Mama sama Papa berharap kamu sudah bisa mengambil keputusan tentang perjodohan itu”
“apa ? maksud Mama . . . ???”
“iya, kamu mau kan tunangan dengan anaknya Om Seno, rekan bisnis Papa”
“tapi Ma . . .”
“nggak ada tapi tapian Ayu . . .”
“ . . .”
“karna mereka sekarang sudah nungguin kita di bandara”
“serius Ma ? Pa ?”
“iya . . .” jawab Papa dan Mama kompak, “tapi, Ayu nggak mau tunangan dengan orang yang nggak Ayu kenal Ma, please jangan paksa Ayu dong . . .” ujar Ayu lagi memohon pada kedua orang tuanya, namun Papa dan Mamanya hanya tersenyum penuh misteri.
Setibanya di bandara, Ayu cukup kaget karena semua sahabatnya yang sebenarnya sangat ia rindukan itu, ternyata sengaja datang untuk mengantarnya “Ayu . . . pa kabar best plen ku ?!” teriak Aurel dan Tyan yang langsung memeluk Ayu bersamaan, “duh, Gw baik kok pa kabar kalian semuanya ?” jawab ayu nggak kalah senangnya, “Gw ? Gw atau si Pak Eko yang Loe tanyain ?” tanya Radit balik dengan gaya khasnya, “ya kalian berdua lah . . .” jawab Ayu yang masih merasa kaget dengan kehadiran keempat teman kuliahnya, “kita berdua baik neng . . .” jawab Eko yang kali ini terpaksa duduk di atas kursi ruang tunggu bandara karena di sana nggak ada pohon yang bisa ia dudukin, mereka semuanya terlihat larut dengan canda gurau dan kekocakan masing-masing sembari menunggu Papa dan Mama Ayu memeriksa barang, “nah, itu dia Om Seno dan keluarganya . . .” ujar Mama pada Ayu dan yang lainnya sembari menunjuk kearah yang ia maksud, tentu saja baik Papa, Ayu dan semua teman-temannya reflek menoleh kearah yang ditunjuk Mama tadi, “pagi Mb’ . . .” sapa Mama Ayu pada wanita yang sepertinya sudah tidak asing lagi dimata Ayu, “Bunda . . . ???” ucap Ayu kaget, “pagi K’ . . .” sapa Sarah yang berdiri membuntuti Bundanya, Ayu masih merasa kaget bukan main, seluruh pikirannya berputar entah kemana, saat ia tahu bahwa Om Seno yang di maksud kedua orang tuanya itu adalah Ayahnya Ade, “pagi nak Ayu apa kabar sayang ?” tanya Bunda pada Ayu yang masih mematung kehilangan kata-kata, “Tante, kok Ayu nya diem aja sih ?” tanya Ade dengan senyum usilnya pada Mama Ayu, “duh. . . ini pasti gara-gara idenya Radit dengan yang lain deh kalian aja ya, yang ngejelasin . . .” jawab Bunda yang hanya bisa menahan tawa karena melihat Ayu yang masih belum bisa berkata apa-aapa karena begitu terkejutnya ia.
Pesawat sudah lepas landas dan kini Ayu hanya fokus melihat kejendela luar pesawat dan mengamati jejeran awan putih dan langit biru yang luas membentang, ia berusaha melupakan masalah yang hampir satu bulan ini ia hadapi, dan ternyata orang-orang di balik semua ini adalah Tyan yang sengaja tidak menjemputnya yang malam itu berniat kabur dari rumah, Eko yang ternyata sengaja menghubungi Ade untuk menjemput Ayu sewaktu ia sedang terlelap di pinggir danau, dan tentang kantib yang sebenarnya itu semua akal-akalan Radit dan Aurel karena melihat Ayu yang sangat susah di bujuk Ade pada malam itu. Kini yang duduk di samping Ayu tentu saja bukan Sarah ataupun salah satu orang tuanya, bukan juga salah satu oranng tua Ade, namun Ade sendiri yang kini duduk disampingnya, “Ayu . . . ngomong dong dari tadi kok diem aja sich ?” panggil Ade untuk kesekian kalinya dari tempat duduk yang persis bersebelahan dengan Ayu, “mau ngomong apa ?” tanya Ayu yang akhirnya mau juga membuka mulutnya, “Loe marah ya dengan Gw . . .?”
“menurut Loe ?”
“iya maaf deh kalo Gw maennya kelewatan, ini juga kan idenya Radit dan sohib-sohib Loe yang laen . . .”
“Gw nggak nanya kok”
“tuh kan, Loe jangan ngambek dong . . . please, maafin Gw ya ?”
“ . . .”
“Ayu, masa sih Loe mau uterus-terusan cuekin Gw gini sih ?”
“bodo amat”
“terus, gimana dong tentang perjodohan yang Loe certain ke Gw waktu itu ?”
“gimana apanya ?”
“iya, Loe udah ambil keputusan belom ?”
“keputusan apa ?”
“ng, Loe mau nggak tunangan dengan Gw . . . ?”
“yei ! enak di Elo nggak enak di Gw dong . . .” jawab Ayu sewot dengan sedikit senyuman khasnya, “nah gitu dong senyum . . .” ujar Ade lagi,
“. . . ”
“itu tandanya, Loe mau dong di jodohin ? bukannya kemaren nggak mau neng ?”
“emang kata siapa Gw mau ? apa lagi di jodohin dengan Loe !”
“beneran nih ? terus yang ampe demam tinggi gara-gara mikirin Gw siapa dong ?”
“heh ??? Gw demam tinggi emang karena Gw lagi nggak fit aja kemaren ! bukan karena mikirin Loe, ge-er banget sih . . . ?!” jawab Ayu lagi masih nggak mau kalah dengan Ade, mereka terus saling melempar pertanyaan dan adu mulut meskipun sebenarnya dihati mereka masing-masing begitu bahagia karena akhirnya mereka bisa ketemu lagi dan kompak lagi seperti saat Ayu masih tinggal di rumah Ade dalam rangka kabur dari rumahnya karena ia menolak dijodohkan oleh kedua orang tuanya, ‘coba Gw tau dari awal kalo calon Gw itu Ade, mungkin Gw nggak bakalan pake acara minggat dari rumah kali ya . . .?’ ujarnya dalam hati dan terus tersenyum karena ia sangat merasa aman bila ada di dekat Ade.

dibalik tawa

kadang jiwa ini yang keras oleh semua tantangan di hidupku selama ini, tiba'' bisa menjadi sangat lemah dan sensitif, dan hal itu seringkali terjadi hanya oleh hal2 yg kecil.
Kini di hipur ku, yg q pilih untuk sendiri & sejenak menyendiri, seolah selalu ditegur oleh-Nya Yg Maha Kuasa, Ia seolah selalu mengingatkan pada hamba-Nya yg kotor ini untk tetap pada pendirian ku semuala, selalu terssenyum dan memberikan aura positif kepada semua orang di sekitar q, dan tetap percaya bahwa Ia tidak akan memberikan cobaan yang di luar batas kemampuan hamba-Nya, terima kasih ya Allah, hanya karena Mu mira bisa terus bertahan, karna hanya Engkau yg selalu mengingatkan kepada hamba untk tetap memegang teguh pendirian agar tdk lupa pada siapapun, tetap menyayangi siapapun, bahkan menukar kebahagiaan yg mira punya untuk org lain, juka tidak karena Engkau Yg Maha Segalanya, hamba mungkin tidak akan bisa terus bertahan hingga detik ini, alhamdulillah ya Allah, Engakau Yg Masa Esa, Engakau Yg Maha Besar, Alhamdulillahi'rabbil alamiin _

tak akan terulang

AIR MATA YANG MENETES SAAT KENANGAN DI MASA LALU KEMBALI MELINTAS, CUKUP MEMBUAT HATIKU MERASA KETENANGAN AKAN MEMORI MEMORI YANG DULU, SAAT MASIH KENTALNYA KEKARABAN BERSAMA TEMAN TEMAN DAN SALING BERBAGI KETIKA SUKA DAN DUKA, ENTAH KEMANA KINI SEMUANYA PERGI MENINGGALKANKU SENDIRI BERSAMA BAYANG MEREKA, TAWA YANG DAHULU SELALU MEMBAHANA MENGISI KORIDOR SEKOLAH, YANG PENUH CANDA GURAU KASIH SAYANG PERSAHABATAN YANG INDAH, SAAT BERLARI BERSAMA, KETIKA BERSANTAI MENGISI WAKTU LUANG, KETIKA TERSENYUM BERSAMA MENATAP SETIAP DETAIL GEDUNG SEKOLAH.
DAHULU, SELALU INGIN BERSAMA DAN SELAU BERADA DI SATU TEMPAT YANG INDAH ITU, DI SEKOLAH YANG PENUH CERITA, HARI HARI YANG YANG PALING MENYENANGKAN, MENGHARUKAN, BAHKAN MENGERIKAN SEMUANYA TERJADI DI SANA, DI SEKOLAH KITA TERCINTA, KITA BERSAMA MELANGKAH MENUJU MASA DEPAN MASING MASING, INDAHNYA MASA ITU, MASA MASA YANG TERUS AKAN KITA KENANG BERSAMA DI HATI MASING MASING, DAN AKU YAKIN HAL ITU TAK AKAN PERNAH TERLUPA, KETIKA KITA DATANG TERLAMBAT KE SEKOLAH, SAAT MENDAPAT HUKUMAN DARI SEORANG GURU, MENEMUI BENIH BENIH CINTA, BOLOS BERSAMA DAN BERSEMBUNYI DI KANTIN SEKOLAH,BERBINCANG DENGAN PARA GURU, SEMUANYA !
SEMUA HAL HAL KECIL, HINGGA YANG PALING ISTIMEWA, SEMUANYA TAK AKAN PERNAH PUPUS DI INGATAN KITA, DAN TAK AKAN BISA TERGANTI DI BENAK KITA MASING MASING, TERIMA KASIH UNTUK SEMUA GURU GURU KU TERCINTA, TANPA JASA KALIAN, KAMI TIDAK AKAN ADA APA APANYA . . .

Special Untuk;
Keluarga Besar SD Muhammadiyah6 '03

SMP Negeri 9 '06

SMA Muhammadiyah1 '09

renungan cermin ilusi

di sebuah lorong yg sempit & sedikit tercium bau yg kurang sedap, karna banyak sampah yg di biarkan tergeletak di sisi jalan, di sudut lorong tersebut, ada dua orang gadis kecil dengan rambut masing masih di kuncir dua, mereka bermain & tertawa bersama, mereka begitu larut dalam canda khas siswa taman kanak kanak, kedua gadis kecil itu tumbuh bersama seiring dengan berjalannya sang waktu, meskipun hari hari mereka tak luput dari tawa & terkadang tangis, semuanya mereka lalui bersama hingga kini mereka beranjak dewasa, meskipun saat ini mereka tak lagi menggunakan dua buah ikat rambut & tidak lagi memakai seragam sekolah yg sama, namun waktu ternyata tak mampu melunturkan persahabatan mereka, tetapi waktulah yang menjaga keakraban mereka berdua hingga kini dewasa, denting jam masih akan terus berputar & siang malam akan terus datang silih berganti, kini mereka sedang membangun impian bersama demi masa depan yg lebih cerah, meskipun satu dari mereka buta & satunya lagi bisu, namun mata hati & pikiran mereka akan terus hidup untuk tetap menjaga persahabatan yg mereka jalin selama ini ...



Jakarta, 1 Agustus 2009

for him

Aku ingin sekali dapat menjadi yang berharga di hari hari mu
Aku ingin bisa bercengkrama, berbagi & saling melengkapi bersama dirimu
Nmun sayangny, aku bukan siapa siapa, yang pantas kau hargai & kau beri arti
Kini aku akan berjalan menjauh dari mu, agar kau tak terganggu dengan kehadiran ku
Sungguh aku menyesal pernah mengharap mu lebih, namun semua telh terjadi
Kini akan ku lawan semu byangan mu yang selalu menghampiri malam ku & menemani langkah ku
Kini akan ku cuci hati ku dari semua perasaan ku padamu
Aku tahu, tak ada yang bisa menylahkan kehadiran cinta, namun ...
Tak semua keadaan yang ada buat kita mengerti
Jujur tak ada maksud ku untuk membenci mu, namun aku hanya ingin menghapus mu
Tak ada ingin ku melupakan mu, namun ini adalah cara ku mengikis rasa itu
Aku tahu, ku tak pantas untuk mu,dan kau terlalu berharga untuk ku
Aku tahu keadaan ini tk adil untuk kita berdua, namun ini yang terbaik untuk semua
Jika nanti aku tak sengaja menatapmu lagi, maafkan aku, mafkan aku yang lagi lagi lancang
Dan jika nanti semunya membuat kita kembali bertemu dalam suatu keadaan, anggaplah aku tak ada
Andai saja rasa itu tak pernah ada
Andai saja tak pernah ada pertemuan antara kita berdua
Mungkin keadaannya akan berbeda & tentu saja tidak akan ada masalah antara kita berdua
Andai saja keadaan yang terjadi justru sebaliknya
Mungkin pertemuan ini tak pernah ku sesali
Ingin sekali ku sebut nama mu dengan suara lantang, bukan hanya di dalam hati
Ingin rasanya memiliki hati & raga mu, bukan hanya kenangan buruk dan singkat tentang mu
Namun rasanya tak mungkin
Tak akan pernah terjadi
Dan memang tak akan pernah ada
Semoga saja, ketika esok mentari menampakan sinarnya, aku sudah bisa melupakan mu
Semoga saja begitu hari & tanggal berganti, semua rasa ku telah sirna untuk mu
Maaf aku pernah mengharap mu
Dan maf kini aku sungguh lelah menanti mu
Sekali lagi, maafkan aku yang mulai mati rasa kepadamu
Kau, adalah yang terbaik yang tak pan tas ku miliki, kapanpun
Dan, selamanya ...

(AP)

1 Hati

disini, ada satu hati yang sedang lelah
lelah oleh karena sesuatu yang tak menentu
disini ada satu hati yang sedang bahagia
dihati itu juga ada rasa sedih yang terisak
ya, di satu hati yang sama
entah apa yang bisa membuat hati tersebut seolah bingung dengan segala hal
mungkin karena birunya langit tak bisa lagi menghiburnya
mungkin karena hijaunya sawah tak lagi dapat mendengarkan ceritanya
atau mungkinkah juga karena ombak yang mulai malas untuk mendatangi hari harinya
kini si pemilik hati itu hanya bisa menggoreskan detik demi detik denyut jantungnya di atas sebuah air yang terus mengalir
kini, satu hati itu hanya bisa diam
diam di saat semuanya bersama
kini sang pemilik hati itu hanya bisa tertawa, tertawa di kesendirian
ada banyak warna warni yang selalu menghampiri hidupnya, namun tak satupun warn yang indah dimatanya
hati itu mungkin milik seseorang
milik seseorang yang terus berjalan tak tau arah
hanya dia dan sang pencipta yang tahu apa yang sedang ia rasakan
hanya dia dan dirinya yang bisa melihat
yang bisa mendengar
yang bisa berbicara
bahwa hatinya kini sedang tak menentu
banyak bintang bintang yang selalu mencoba menghibur dirinya
banyak bunga bunga yang bermekaran mencoba menemani langkahnya
tapi sayangnya, tak ada yang mampu menyelesaikan semuanya
tak ada yang dapat menghancurkan teka teki ini
sebuah pertanyaan yang tak memiliki jawaban
sebuah lorong yang tak memiliki ujung
sebuah hati yang telah merasa lelah ...
ya, hati itu sudah sangat merasa kelelahan yang luar biasa
tapi sang pemilik hati itu, tak ingin seorangpun tau !

sahabat ku

1.
Jika ini memang sudah jalannya, aku ihklaskan ia sahabatku itu, untuk pergi meraih mimpi''nya & aku akan menanti hingga hari kesuksesan itu tiba ..

2.
Mungkin aku memang seseorang yang tak pantas dicintai, tapi aku masih punya cinta & kasih sayang, yang ku berikan untuk orang'' yang ku sayangi, sahabat ku ..

3.
Menjauhlah dari ku, jika hal itu bisa membuat semuanya membaik, namun jangan pernah kau lupakan aku, karena kasih sayang & do'a ku, masih akan terus mengalir untukmu, karena hingga kapanpun, kau tetap sahabatku ..

*jika ku memang harus menangis, aku hanya akan menangis untuk orang'' yang kucintai*

.:.100110.:.

::petikan cerita dari cerpen baru q::

Kata orang penulis itu gila, karena dia punya banyak imajinasi yang luas dan kadang tak pernah terfikirkan oleh orang-orang yang sibuk oleh dunia yang fana ini, ya mungkin hal itu yang kini ada di fikiran Rara, cinta itu kadang nggak adil ya ? disaat seseorang yang telah merasa tertaut hatinya, mengapa selalu hanya dari satu pihak ? kenapa di dunia ini sangat jarang tuk menemui cinta yang saling bertautan ? kenapa ? kenapa yang indah yang lebih sering terlihat kehadirannya ? sedangkan yang buruk, selalu menjadi seseorang yang.. yang tak pantas tuk dicintai ? apakah ini yang dinamakan adil ? karena menurutku, hal itu tak pernah menemukan sisi keadilan dari hal tersebut, bahkan aku seolah gila dengan pemikiran yang aneh tentang dua insan yang saling mencintai dan mereka bisa menyatu, inilah hidup dan tak semua orang bisa memahami indah dan buruknya setiap langkah yang kita pijak, memang benar semua orang pasti telah diciptakan pasangannya masing masing, namun tak semudah membalikan telapak tangan untuk mendapatkannya, hal yang sulit yang memang berakhir indah namun hal yang indah itu tak semua orang bisa mendapatkannya dengan mudah, karena aku pun hingga kini tak menemukannya sama sekali.