Selasa, 26 Januari 2010

SOBAT

Pagi yang tepat untuk awal tahun di tengah semester, Tata berlarian mengelilingi koridor sekolah karena ia terlambat tiba ke sekolah, kebiasaan buruknya ini, sudah di pegangnya sejak ia duduk di bangku sekolah menengah pertama, sedikit bocoran nich, cewek yang punya nama lengkap Donitha Citra Wijaya ini, selalu saja sibuk dengan aktifitas sekolahnya, seperti ekskul, osis, panitia acara antar sekolah, de el el, dan kalau yang di luar sekolah, ni cewek magang di salah satu radio swasta sebagai annoucer radio, yang letaknya nggak jauh dari sekolahnya, ya… minimal jalan kaki juga bisa Hobby cewek yang satu ini cukup aneh, dia seneng banget dengan sesuatu yang berwarna putih, semuanya ! dari yang paling penting, ampe yang nggak penting sama sekali… lebih parahnya lagi, sampe-sampe kalo ada cowok yang pake kemeja putih aja bisa nggak berkedip lagi tuh mata ! untung aja dia nggak kepikiran buat mengoleksi kain kafan ya …?!
Kantin sekolah memang luar biasa rame setiap jam istirahat, dan di antara kerumunan anak-anak seragam putih abu-abu yang lagi semangat melahap makanan mereka masing-masing, ada salah satu cewek yang justru lagi sibuk kasak-kusuk dengan salah satu Ibu kantin, nah ! yang lagi ngobrol dengan Ibu kantin itu yang namanya Tata …! “Don ! Kamu tadi telat lagi ya ? Kamu belum kapok selama satu setengah tahun ini telat ke sekolah dan di hukum setiap hari ?” Ibu kantin ngerocos mengomentari salah satu langganannya itu, “aduh Ibu … nama saya itu Tata, bukan Doni Bu …” jawab Tata ogah di panggil dengan sebutan ‘Don’ oleh si Ibu kantin, “iya, tapi nama kamu itu kan Donita ? jadi mau saya panggil Don juga nggak salah kan ?” Jawab Ibu kantin itu lagi, “ng, Bu hari ini saya ngutang lagi ya Bu … nanti awal bulan saya kasih hadiah dech, buat ngelunasinnya … sip Bu ? oke, saya ke kelas dulu ya Bu …” ujar Tata merayu Ibu kantin dan tanpa rasa bersalah ia meninggalkan nyang punya kantin beserta hutangnya, ck ck ck.
Matahari hampir terbenam dan sebentar lagi gerbang sekolah akan dikunci, namun Tata masih berada di ruang Jurnalistik mengerjakan tugasnya sebagai wakil redaksi sekaligus pembuat berita acara di kegiatan-kegiatan sekolah dan rapat Osis, ‘Kriiiiiiiiing…’ terdengar dering ponsel yang membuyarkan konsentrasi Tata yang sedang serius memeriksa daftar proposal keuangan Osis beserta semua ekskul yang ada di sekolah, “Hallo …? Siapa nich, nggak tau apa kalo Gw lagi sibuk gini …?!” jawab Tata tanpa basa-basi, “Woy …! Gw Tyo, sekarang Gw udah di depan sekolahan Loe, Gw lagi ngobrol dengan satpam sekolah nich, katanya Loe masih di ruang Jurnal ya ?” Jawab Tyo dari sebrang sana, “oh, sorry sorry ! Gw kira siapa ? bentar lagi ya, nanggung banget nich …” jawab Tata sambil mempercepat pekerjaannya, “udah dech, ntar Gw bantuin tugas Loe ! bawa pulang aja dech …” “ha …?! Yakin Loe mau bantuin Gw ? ntar yang ada Loe bakalan gangguin Gw semalem suntuk !” “udah… lima menit lagi, kalo Loe belum keluar juga, Gw pulang duluan ! okey ” ‘Ttuuuttuuut …’ telpon terputus dan Tata segera merapikan pekerjaannya dan mengikuti saran Tyo, Kakaknya.
Dua minggu ini, Tata memang terbilang cukup sibuk, tapi hari ini ia harus kembali magang dan menyapa semua pendengar setianya, “Ta, Loe di panggil Kepsek tuh !” ujar seorang cewek yang berlarian kearah Tata, “eh Lia, Kepsek manggil Gw ? sekarang nich ?” Tanya Tata balik, “iya neng …” “ada apa ya ?” “mana gw tau, ya udah gw aja yang ngadep Bu Dewi masalah Jurnal, Loe buruan gih !” ujar Lia sambil melangkahkan kakinya ke arah yang berlawanan, dan Tata juga bergegas menuju ruang Kepala Sekolah, ‘Ttookttook…’ “permisi Pak, Anda memanggil saya ?” ujar Tata setibanya di ruang Kepala Sekolah, “ya, silakan duduk…” ujar si Kepsek mempersilakan Tata duduk terlebih dahulu, “ada apa ya Pak ?” Tanya Tata masih penasaran, “kenalkan, ini Roy dia murid baru di sekolah kita, kalau kamu sedang tidak sibuk, saya harap kamu bisa menemani dia keliling sekolah dan melihat-lihat fasilitas sekolah kiita” ujar Kepala Sekolah menyelesaikan kalimatnya, “ng, tapi Pak…” “kamu bisa kan ?!” potong Kepala Sekolah sedikit memaksa, “kenapa bukan Edo saja Pak ? bukannya dia Ketua Osis disini ?” tanya Tata lagi, karena sebenarnya dia masih memiliki banyak tugas yang harus diselesaikan, tapi tanpa menunggu tanggapan dari Kepala Sekolah Tata langsung mengajak Roy untuk melihat-lihat sekolah, meskipun ia sebenarnya terpaksa meninggalkan tugas pentingnya.
Radio tempat Tata magang sore ini memang cukup rame karena hari ini adalah awal bulan, dan kebetulan mulai bulan ini juga ia mendapat jadwal magang baru, yaitu hari selasa hingga kamis setiap minggunya, dari pukul 15.30 hingga tepat pukul 18.00, “good afternoon guys ! sekarang giliran gw yang ngisi ruang denger kalian tentunya tiga setengah jam kedepan di ajang musik kampus ! first track yang bakalan Gw play sekarang adalah track teranyar dari Wong Pitoe, this is Halo ! Stay tune n stay cool …” ujar Tata menyapa semua pendengar radio dari balik perangkat siar tempat ia magang, “Ta, Loe hari ini tandem bareng Dody ya ?” ujar seseorang menghampiri Tata yang sedang asik mengatur playlist siarannya, “hm, tapi Gw tadi baru aja opening, gimana ?” ujar Tata menjawab, “nggak apa-apa kok Ta, Mb’ panggil dulu ya Dody nya ?” “oh, ya udah boleh juga sesekali siaran bereng ntu orang Mb’ Mita nggak siaran hari ini ?” ujar Tata balik bertanya, “nggak dunk… tadi kita-kita baru aja kelar rapat dan permohonan ijin cuti Mb’ diterima, jadi Mb’ besok bisa berangkat ke Bali dech …” jawab Mita senang, “ha ?! ke Bali ... kok nggak ajak-ajak Tata sich ? oh iya, itu Dody Mb’ …” jawab Tata sambil menunjuk kearah yang dia maksud, “Dody !” panggil Mita sedikit berteriak, “iya Mb’ ada apa ?” ujar yang di panggil menjawab sembari mendekat, “Dy, kata Mb’ Mita hari ini kita siaran bareng” ujar Tata mewakili Mita, “oh ya ? bagus dong kita kan belum pernah siaran bareng, kapan ? sekarang nich ?” jawab Dody semangat, “ya iyalah kalian siarannya sekarang ! ya sudah, Mb’ ke kantor sekarang ya, met siaran ! bye …” ujar Mita sambil lalu, dan Tata segera bersiap untuk siaran bareng Dody, salah satu penyiar yang udah dua tahun siaran disana.
‘It’s been thirty days and fourteen hours And I’m here still doing nothing on my own So many time and effort I have put to waste Cause I don’t even see you appreciate it …’ terdengar musik yang cukup keras hampir memenuhi ruangan yang berukuran 4x4 yang didalamnya terlihat Tata dan Dody lagi asik bercengkrama sembari membicarakan tentang kejadian kejadian lucu yang terjadi di radio, “hha … Gw baru tau kalo yang namanya durian itu ada yang berwarna ungu hha …” sahut Dody di sela-sela tawanya, “yey, Gw waktu itu bener-bener nggak sengaja, karena waktu tes itu Gw cuma bawa satu pulpen dan tintanya warna ungu, jadinya … Gw gambar-gambar aja sesuai apa yang ada di pikiran Gw waktu itu hhe …” jawab Tata nggak kalah serunya dengan Dody tentang tes magang yang di ikuti Tata di awal kelas duanya, “ancur ! gw inget banget, sewaktu ntu kertas nyampe di tangan Gw, buat dapet penilaian, Gw bener-bener bingung…” “bingung kenapa ?” “…ya bingung aja, gambarnya rada nggak jelas bentuknya dan warnanya ungu pula !” “hha eh, tracknya udah mau abis nich kita close sekarang ya ? udah jam 17.56 nich…” ujar Tata mengingatkan Dody, tanpa menjawab ia langsung mengaktifkan microphonenya, “oke dech, Guys … sekarang udah waktunya Gw Dody, dan partner Gw Tata, harus pamit karena next noucer bakalan gantiin posisi kita di ajang berikutnya…” “yup ! tentunya masih lebih gokil, lebih keren dan bakalan bisa ngebuat ruang denger kalian semua lebih fun lagi !...” “…yup, akhir kata dari kita berdua: tetap berkreatifitas…” “tetap tersenyum, dan …” “keep spirit until the end …” “bye …!!!” ujar Dody dan Tata pamit dengan semua pendengar, “hey ! pa kabar nich, anak magang kita ini ?” ujar seseorang yang baru saja masuk keruang siaran saat Tata sedang bergegas pulang, “Andra ?!” ujar Dody dan Tata kompak, “weis … jangan kaget gitu dong ?” ujar cowok itu lagi, “pa kabar Loe Bro !” lanjut Dody sembari menjabat tangan Andra, “fine … yang jelas, dua minggu di Ausie bikin Gw boring tanpa kalian…” jawab Andra sembari merangkul Tata dan Dody, “ngapain aja sih Loe disana ?” tanya Tata penasaran, “yang jelas Gw wisata kuliner dan hunting-hunting barang bagus, kalian berdua pasti penasaran !” jawab Andra berteka-teki, “apaan ? jangan bilang cewek soalnya, ntar ada yang cemburu lho…” ujar Tata melirik usil kearah Dody, “wah, Loe nggak sopan banget sih, ngelirik Gw kayak gitu ? emang Loe kira Gw nggak normal apa ?!” jawab Dody dengan nada bercandanya, “hha … hha … Gw kurang suka lagi dengan cewek bule ! kalo Gw sih mending Made in Indonesia deh !” jawab Andra lagi, “eh, kalian udah kelar siarannya kan ? awas gih, Gw mau siaran nich …” lanjut Andra lagi, “ng, kalo gitu, Gw balik duluan ya ? soalnya masih banyak PR nih dirumah …” ujar Tata dan bergegas meninggalkan ruang siaran, “mau Gw anterin nggak ? di luar lagi hujan deres lo sekarang …” sahut Dody menawarkan tumpangan pada Tata, “ng … terserah sih” jawab Tata ragu, “cie … titi dj ya ! jangan lupa, titi kamal hho …” celetuk Andra sembari terus konsen ke layar monitor yang ada di depannya, tanpa bermaksud ngacangin yang baru aja nyindir, Tata dan Dody bergegas pulang dan pamit dengan all kru yang masih tugas, dan sesuai janjinya tadi, Dody langsung mengantarkan Tata sampai di tujuan.
Pagi ini, ternyata embun yang turun dari langit dan membasahi kelopak-kelopak bunga belum menyapa saat Tyo tiba dirumah, ‘ttookttookk…’ terdengar suara ketukan daun pintu dari depan rumah, “Dek, bukain dong pintunya …” teriak Tyo dari luar rumah berkali kali, dan tentu saja hal itu membuat Tata tersadar dari tidurnya, “siapa …?” jawab Tata berusaha mengenali suara yang memanggil namanya dari tadi, “ni Gw Tyo, cepetan, bukain pintunya” “oh, bentar !” akhirnya Tata berusaha melangkahkan kakinya menuju ruang tamu, “lama banget sih ?” “sory, Gw tadi baru kelar nyelesain tugas jam dua pagi” jawab Tata yang suaranya masih terdengar berat, “o, tapi sekarang udah hampir jam setengah enam ! Loe nggak sekolah apa ?” “ng ? nggak, hari ini Gw ada seminar gitu di sekolah, jadi acaranya mulai kira-kira jam 10 dan panitia jam 9 baru ngumpul…” jawab Tata sembari berjalan menuju kamarnya dan mengunci pintu, karena ingin melanjutkan tidurnya yang sempat terputus tadi, tanpa berkomentar Tyo yang sebenarnya baru saja tiba dari Bandung, tempat kedua orang tua mereka tinggal, langsung menuju kamarnya untuk beristirahat sejenak, sebelum nantinya ia harus berangkat kekantor.
Aula yang dipenuhi oleh staf, hingga guru dan tentu saja murid-murid cukup terasa sesak di siang hari ini, pendingin ruanganpun seolah tak berfungsi karena cuaca yang cukup panas, “Lia, mana si Tata ?” tanya Edo yang duduk bersebelahan dengan Lia, “ng ? Loe kenapa tanya ke Gw ? Tata nggak kasih tau ya ? kalau hari ini, dia lagi nggak enak badan” jawab Lia pada Edo, “hm, perasaan tadi Gw ngeliat dia deh ?” “iya, tadi jam setengah Sembilan dia emang dateng, tapi begitu acara mulai, dia langsung pamit pulang kerumah” “” “kenapa ? kok Elo manyun gitu ? kangen ya, dengan Tata ?” tanya Lia curiga saat melihat raut wajah Edo yang terlihat kecewa, “yey, enak aja ! Gw tadi cuma mikir, tumben banget ntu anak bisa sakit” jawab Edo menutupi ke galauannya, “ya udah kalo Loe nggak percaya, ntar balik dari sekolah Loe ikut Gw aja ke rumahnya gimana ?” “hm ? kerumah Tata, boleh” “tuh kan, Loe kangen dengan dia !” ledek Lia lagi pada Edo, yang hanya diam dan segera mengalihkan pandangannya ke seisi aula.
Sore ini, sesuai janjinya tadi siang, Lia langsung cabut kerumah Tata setelah acara di sekolah selesai, tentunya ditemani dengan Edo si ketua osis , “Tata …! Pa kabar Loe, di skul sepi nggak ada Loe ” ujar Lia setibanya di depan rumah Tata dan langsung menyapa Tata yang sedang bersantai di teras rumahnya, “baik kok, eh Edo ?” jawab Tata pada Lia dan baru sadar ternyata Lia nggak datang sendirian, “hai Ta, kata Lia Loe lagi kurang sehat ya ?” tanya Edo pada Tata, “hm, nggak sih Gw sebenernya tadi pagi ada kerjaan yang nggak bisa ditinggalin, sory ya ? kalian pasti sibuk banget tadi” jawab Tata pada kedua sahabatnya itu, “ urusan apa Ta ?” tanya Edo lagi, “ada dech …” jawab Tata sembari beranjak dari duduk untuk kebelakang mengambil minum untuk kedua tamunya itu, “Gw ikutan dong” ujar Lia membuntuti Tata menuju dapur, sesampainya di dapur Lia yang sudah sangat hapal kondisi rumah Tata segera membantu Tata mengambil cemilan di lemari es, “Ta, ini obat apa ?” tanya Lia penasaran ketika menemukan beberapa bungkus kecil obat racikan di dalam lemari es, “ng, yang mana ?” tanya Tata lagi pura-pura tidak mengetahui keberadaan obat-obatan tersebut, “oh, itu obat nya Tyo …” “obat Gw ?” tanya Tyo yang kebetulan sedang melintas, “bukan lagi, itu obatnya Tata” ujar Tyo lagi karena ia melihat Lia sedang memegang obat, “obat Tata ? emang Loe sakit apa Ta ?” tanya Lia lagi, “ng … iya deh, Gw ngaku itu obat Gw …” jawab Tata sedikit terpaksa, “emang Loe nggak tau ?” tanya Tyo lagi pada Lia, “eh, ng… kasian Edo nunggu kelamaan di depan, Lia Loe bawa minuman kedepan ya ?” potong Tata mengalihkan pembicaraan, “Yo’ Loe nggak usah ember dech !” bisik Tata pada Kakaknya, dan melangkah menyusul Lia.
Pink … hampir di setiap sudut koridor sekolah tertampang lembaran berwarna merah muda dengan tulisan ‘Prom Party’ ya, kertas-kertas itu sudah 3 hari menghiasi dinding sekolahan, dalam rangka menyambut hari kasih sayang yang selalu jatuh tepat tanggal 14 februari itu, “Keisha, Loe bisa nggak lanjutin tugas Gw ? please … tinggal sedikit lagi nich, tapi kepala Gw sakit banget …” ujar Tata menghampiri teman sekelasnya yang juga menjabat sebagai salah satu anggota osis, “boleh, kebetulan Gw lagi nggak ada kerjaan” jawab Keisha meng-iyakan permohonan Tata, “makasih ya Kei kalo gitu, Gw tinggal bentar nggak pa-pa kan ? Gw mau ke kelas bentar” ujar Tata pergi menuju kelas dan meninggalkan Keisha dengan tugas-tugas yang tadi, sesampainya di kelas, ia benar-benar kehilangan keseimbangan dan jatuh pingsan tepat di depan kelas yang sebenarnya sedang jam istirahat, Edo yang saat itu sedang asik mengobrol bersama Andra langsung berusaha menolong Tata yang sudah tak sadarkan diri, “gimana nih ?” tanya Edo yang terlihat sangat khawatir pada Tata, “kita bawa ke UKS aja” jawab Andra nggak kalah khawatirnya dibandingkan Edo, melihat Edo dan Andra yang sedang membawa Tata menuju ruang UKS, teman-teman mereka yang lain juga berusaha membantu si ketua kelas dan ketua osis yang terlihat sedang butuh bantuan.
Sudah satu jam lebih Tata terbaring di ruang UKS, dan tentu saja Lia, Keisha dan yang lainnya tampak semakin cemas melihat keadaan sahabat mereka yang tidak biasanya jatuh sakit, “duh … Dra, Loe udah hubungin Kakaknya Tata belum sih ?” tanya Keisha untuk kesekian kalinya pada Andra, “iya, udah ratusan kali Gw telponin tapi hpnya nggak aktif Kei…” jawab Andra sembari terus mencoba menghubungi ponsel Tyo, “ng, kalo gitu Tata langsung kita bawa ke rumah sakit aja, gimana ?” usul Edo pada teman-temannya, dan mereka segera membawa Tata kerumah sakit menggunakan mobil milik sekolahan, bersama wali kelas mereka.
Setibanya mereka dirumah sakit, Lia dan Keisha kembali kesekolah karena pihak sekolah hanya memberi ijin untuk Andra dan Edo yang tentu saja ditemani wali kelas mereka, dan kebetulan saat itu Tyo juga sudah tiba di rumah sakit, karena sewaktu di perjalanan, ia sudah berhasil dihubungi, “Yo’ Gw boleh tanya sesuatu kan ama Loe ?” ujar Edo pada Tyo yang terlihat pucat karena cemas pada keadaan Tata yang masih di ruang UGD, “tanya apa ?” jawab Tyo tanpa memalingkan pandangannya pada pintu ruang UGD, “ng … Tata sakit apa sih, sebenernya ? karena setahu Gw dia itu jarang banget sakit, “ng, tapi Tata sempet bilang ke Gw untuk nggak bilang soal panyakitnya sama siapapun..” “please …” “loe mau tau ?” “ya iyalah, karena Gw kan …” “Loe kenapa ?” tanya Tyo bertanya maksud kalimat Edo yang menggantung, “ya, karena Gw kan sahabat Tata juga, please …” “dia sakit, dia sakit tumor otak.” Jawab Tyo nyaris tak bersuara, “apa ..?!” Edo terhentak kaget, dengan ucapan Tyo tentang Tata “iya, tapi dia nggak mau sama sekali operasi ataupun berobat keluar negri …” lanjut Tyo dengan nada suara yang berat, “kenapa ? harusnya Loe cerita ke kita-kita, mungkin aja kita bisa bantu ?” “tenang Bro, Loe jangan emosi dulu, Gw sayang banget dengan Tata, Loe tau kan ? dia adik Gw satu-satunya ? dan Gw nggak pernah tega ngeliat dia sedih dan Gw selalu berusaha sebisa mungkin ngebahagiain dia, jujur Bonyok Gw aja nggak tau …” belum sempat Tyo menyelesaikan kalimatnya, pintu ruang UGD terbuka dan dua orang perawat keluar beserta seorang dokter, “Dok, Tata gimana Dok ?” tanya Tyo pada sang dokter, “hhm … menurut saya, adik kamu sebaiknya dirawat intensif disini, karena tumornya semakin ganas …” ujar dokter tersebut kepada Tyo dan langsung pergi meninggalkan Tyo dan yang lainnya, sejak saat itu Tata di rawat di rumah sakit, namun tak seorangpun yang di perbolehkan menjenguknya selama beberapa hari.
Hampir tiga hari Tata terbaring lemah di rumah sakit, namun pagi ini ia tersadar dari komanya, hal pertama yang ia ingat adalah saat ia merasakan sakit yang amat sangat di kepalanya, saat ia berusaha mengingat-ingat dimana ia kini berada sayangnya saat ia terbangun tak ada seorangpun di sana, ia berusaha menggapai ponselnya yang berada di atas meja tepat di samping tempat tidurnya, sebelum ia sempat menggapai ponselnya, seseorang masuk dan tentu saja membuat Tata sedikit kaget, “Tata ! Loe udah sadar ya ?” ujar orang tadi kaget dan reflek memeluk Tata, “hm ? Andra, Loe apa-apaan sih …” ujar Tata kaget saat Andra yang baru saja datang tiba-tiba memeluknya, “ng … sory, abisnya Gw khawatir banget dengan Loe” ujar Andra melepaskan pelukannya, “Gw baik-baik aja kok, Loe nggak usah khawatir berlebihan gitu dong ” “…” “oh iya, kenapa Loe nggak sekolah ?” “ng, Gw nggak konsen di skul badmood aja ! jadi mendingan Gw kesini aja, nggak pa-pa kan ?” “seorang Andra bisa boring di kelas ?!” “Ta, Gw boleh ngomong sesuatu nggak dengan Loe ?” “mau ngomong apa…?” “jujur selama Loe koma hampir tiga hari ini Gw nggak pernah bisa tenang mikirin keadaan Loe…” “ah, lebay banget sih Loe ? maksudnya apaan ?” “ng, emang sih, kita sahabatan udah sejak kelas satu, bisa dibilang hampir dua tahun dan…” “dan …?” “jujur Gw suka dengan Loe” “Andra, Loe nggak lagi isengin Gw kan ?” “mungkin Loe nggak bakal percaya, dan selama ini Gw nggak ngomong karena Edo juga suka dengan Loe …””aduh …! Kepala Gw sakit banget nih …” teriak Tata tiba-tiba saat kepalanya kembali terasa sakit, “Ta, Loe kenapa …? Gw panggilin dokter ya,” ujar Andra panik, setelah diberikan obat penenang oleh dokter, Tata kembali tertidur dan melupakan sejenak rasa sakit yang selalu datang di hari-hari Tata selama beberapa bulan terakhir ini, “Dok, Tata kenapa Dok ?” tanya Andra setelah Dokter selesai memeriksa keadaan Tata, “hhm… kita cuma bisa menunggu, jika keadaannya sudah stabil dan ia telah dioperasi …” jawab si dokter dan bergegas meninggalkan Andra yang terdiam mendengar perkataannya.
Detik jam yang berbunyi mengisi keheningan kamar yang gelap, hampir disetiap sudut terdapat bunga mawar putih yang sengaja diletakan berserakan dilantai, di atas tempat tidur yang beralaskan kain putih, Tata menangis tersedu-sedu, hampir setiap hari ia meneteskan air matanya, entah apa sebabnya ia sendiripun tidak mengetahuinya, malam semakin larut Tata masih menangis tanpa sebab diatas tempat tidurnya, yang akhirnya membuat ia terlelap dengan sendirinya, “Mb’ Tata, bangun ya sayang Mb’ harus minum obat…” ujar seorang perawat membangunkan Tata yang bermandikan keringat, dan ia sadar bahwa semua itu tadi hanya mimpi, “Sus, saya tadi mimpi buruk …” ujar Tata terbangun dan segera memeluk suster yang memang sudah dua bulan ini merawatnya, “sudah, mimpi itu hanya bunga tidur, jadi jangan terlalu dipikirin ya ” ujar suster tadi menenangkan Tata, sambil memberi Tata obat yang memang harus rutin diminum satu jam sebelum sarapan, si suster tadi mengambil catatan kecil dari balik sakunya, “hari ini, kegiatan kamu; jam Sembilan kamu harus terapi sampe jam satu siang, dan setelah itu, kamu sekolah dari jam dua siang sampe jam lima sore…” ujar suster tadi memberitahu aktifitas Tata untuk hari ini, “oh, gitu ya sus ? berarti saya bisa siaran jam enam dong ?” tanya Tata bersiap menuju kamar mandi, “sebenernya bisa, tapi kalau saya boleh saran lebih baik Mb’ istirahat saja di rumah, bukannya kemarin Mb’ sudah siaran ?” “nggak ! aku mau tetap siaran …” “siapa yang bakal kasih ijin ?” tanya Tyo yang kebetulan lewat didepan kamar adiknya, “please …” ujar Tata memohon, “nggak ! gw nggak bakalan kasih Loe ijin, okey” ujar Tyo pada adiknya itu, dan bergegas menuju ruang makan untuk segera sarapan sebelum ia pergi kekantor.
Sejak ia selesai menjalani operasi sekitar dua bulan yang lalu, Tata memang telah di persilahkan oleh dokter untuk kembali kerumah, namun karena keadaannya sudah tidak sesehat dulu, Tyo memutuskan untuk merubah program sekolah Tata menjadi home-schooling, dan ia juga mempekerjakan seorang perawat untuk merawat Tata selama 24 jam nonstop selebihnya Tata masih diberi kesempatan untuk magang oleh pihak sekolahnya yang dulu dan juga radio yang selama ini menjadi tempat ia siaran, bahkan sempat terdengar kabar bahwa ia akan segera dijadikan penyiar inti dari radio tersebut.
Di hari-harinya yang baru ini, Tata terbiasa menghabiskan waktunya hampir 85% di dalam rumah, meskipun ia merasa jenuh, ia juga tidak mau jika harus membuat kakaknya lebih repot lagi memikirkannya, “Maaf Mb’ … ada tamu di depan” ujar suster yang biasa merawat Tata menghampirinya saat ia sedang bersantai di halaman belakang rumah, “siapa sus ?” tanya Tata tanpa memalingkan wajahnya yang sedang menikmati langit sore, “itu, Mb’ mereka temen-temen sekolah Mb’ …” “oh ya ?” Tata langsung bergegas menuju ruang tamu, ternyata benar di sana sudah ada Edo, Lia, Andra serta Keisya yang ternyata baru saja pulang dari sekolah, “hai semuanya …!” sapa Tata sambil memeluk sahabatnya satu persatu, “pa kabar Loe ?” tanya Lia, senang melihat Tata yang terlihat sedikit lebih cerah dari minggu lalu saat ia dan yang lainnya datang menjenguk Tata, “ya, beginilah … yang jelas Gw bosen banget, nggak bisa kemana-mana kalo boleh jujur nih, Gw pengen balik lagi kesekolah ” gerutu Tata mengeluh pada teman-temannya, “tapi, Loe masih bisa siaran kan ? itu berarti, Abang Loe nggak sepenuhnya ngebatesin aktifitas Loe ” ujar Edo diiringi anggukan kepala teman-teman yang lain, mereka semua larut dalam obrolan, hal ini sudah menjadi aktifitas rutin mereka setiap akhir pekan untuk menemani Tata dan juga untuk menjaga persahabatan mereka biar nggak luntur.
Saat ini Tata sedang asik bercengkrama dengan para Sobat Mitra, sebutan untuk semua pendengar radio tempat ia bekerja, yang sengaja mampir ke studio karena hari itu ia sudah resmi menjadi AM atau Annoucer Mitra, di sela-sela obrolan, Dody tiba-tiba melintas di depan Tata sembari menyapanya, tentu saja Tata membalas sapaan temannya sesama penyiar itu, namun ternyata salah satu dari Sobat Mitra yang sedang mengobrol dengan Tata tadi justru bertanya, “kenapa sih kalian nggak pacaran aja ?” pertanyaan itu sempat membuat pipi Tata memerah, namun ia segera menjawab dengan santai agar tidak ada gossip yang aneh-aneh lagi tentang dirinya dan Dody, “duh sayang, kita semua disini sudah seperti kakak adik, jadi rasanya justru lebih nyaman kalo hubungan itu persaudaraan deh, daripada pacaran ” jawab Tata dengan senyuman khasnya, mereka terus berbincang seru bersama beberapa penyiar yang lain yang kebetulan saat itu juga sedang berada di studio, “Ta, siaran yuk, bentar lagi Mita close lho…” ajak Andra menghampiri Tata untuk mengingatkannya bahwa sekarang sudah waktunya ia siaran, dan hari ini mereka tandem dari pukul 11.30 hingga 14.30, “oke … semuanya, thanks banget ya, udah mau maen ke radio kita, sekarang Tata mau siaran dulu ya ? kalian lanjutin ngobrolnya dengan AM yang lain ya …” ujar Tata pamit dan segera menyusul Andra menuju ruang siaran, “selamat pagi menjelang siang ! Sobat Mitra semuanya sekarang saatnya Gw Andra dan partner Gw Tata yang bakal ngeramein ruang denger kalian …” ujar Andra membuka siarannya, “yup, kita bakalan temenin kalian semua di weekend kalian kali ini, di ajang spesial kita setiap hari sabtu, yaitu ajang Spirit Mitra Remaja …” sambung Tata bergantian dengan Andra, “iya ! tepat banget, dan setelah beberapa track pembuka yang bakalan kita play ke ruang denger kalian, kita bakalan mulai membuka line sms, offlline, online hingga facebook untuk seru-seruan dan request lagu favorit kalian semuanya …” suara Andra hilang seolah di telan oleh lagu yang di putarnya, lalu ia segera berdiskusi pada Tata tentang hal apa yang akan mereka bicarakan untuk topik weekend kali ini.
Tata masih terlelap dalam tidurnya, namun di suatu tempat ada seseorang yang masih terus memikirkan keadaan Tata, beberapa kali ia menekan tombol-tombol di ponselnya, sebenarnya ia memiliki keberanian untuk menghubungi Tata, namun ia ragu karena bingung harus berkata apa, saat detik jam di ponselnya menujukan tepat pukul dua pagi, ia baru bisa memejamkan matanya, setelah ia berhasil melepaskan kegelisahannya, melalui hobinya yaitu melukis… ‘hm, lukisan ini bakalan Gw kasih special buat dia …’ ujarnya dalam hati sambil berbaring memandang lukisan itu dan perlahan terlelap.
Udara di ibu kota hari ini cukup cerah, bahkan saat jam tangan Edo menujukan pukul 13.30, hari ini ia sengaja mengajak Keisha, Lia serta Andra mengunjungi Tata, sebab dua minggu terakhir ini, mereka belum sempat mampir kerumah Tata karena ada ujian, “Dra, Loe liat Keisha nggak ? couse, Gw dari tadi nungguin dia di sini” tanya Lia pada Andra, “nggak tuh ? terus Edo mana ?” jawab Andra sembari melihat-lihat sekitarnya, “oh, Edo lagi ambil mobil dia bilang kita kalo udah ketemu dengan Keisha baru deh nyusul dia ke parkiran” jawab Lia lagi, “oh … gitu toh ?” jawab Andra pada Lia.
Setibanya mereka di rumah Tata, ternyata mereka hanya bertemu dengan satpam yang berjaga di rumah sahabat mereka itu, dan menurut informasi dari pak satpam, sudah tiga hari ini Tata dan Tyo berangkat ke Bandung, yaitu tempat tinggal kedua orang tua mereka, alhasil mereka semua dengan terpaksa pulang tanpa hasil, dan memutuskan mampir sebentar ke radio karena Andra ada keperluan, dari radio mereka pulang kerumah masing-masing. Meskipun terlihat dari wajah mereka kalau mereka sangat kecewa karena tidak bisa melepas kangen dengan sahabat mereka tersebut, tapi mereka nggak akan putus asa, karena kata satpam yang menjaga di rumah Tata, Tata dan Tyo akan segera pulang akhir pekan ini .
Hari ini, mungkin akan menjadi hari yang paling melelahkan bagi Tata, setelah beberapa hari ia sempat menunda jadwal siarannya karena pulang ke Bandung untuk melepas kangen dengan kedua orang tuanya, Tata yang sedang asik kasak-kusuk sibuk sendiri diruang siarannya, tiba-tiba merasakan sakit yang amat sangat disekitar kepalanya, awalnya ia berfikir mungkin ini sakit biasa karena ia sudah terlalu lama berada didepan layar monitor komputernya, namun semakin ia tahan rasa sakitnya semakin tidak terkendali, sore itu studio memang sedang sepi hanya ada beberapa karyawan yang sedang sibuk menyelesaikan tugas masing-masing dan dua orang OB, karena Tata sudah tidak dapat menahan rasa sakit itu, tiba-tiba dia jatuh pingsan, Mita yang kebetulan baru saja tiba di studio segera masuk keruang siaran saat ia melihat Tata yang terkapar “Tata, bangun dek …” ujarnya berulang kali berusaha membangunkan Tata yang terlihat pucat itu, tanpa berpikir lagi, Mita langsung meminta pertolongan pada karyawan yang sedang bertugas untuk membantu memindahkan Tata menuju mobil Mita dan saat itu juga Mita langsung membawa Tata menuju rumah sakit.
Dua jam sudah berlalu, dan saat ini Tata sudah berada di salah satu kamar inap di rumah sakit, Tyo yang tiba sejak satu jam yang lalu masih terlihat sangat cemas meskipun Mita sudah menenangkannya beberapa kali, “Loe harus yaklin, Tata pasti sembuh …” ujar Mita pada Tyo yang terus menggenggam erat tangan adiknya, “Ta, Loe tau nggak ? ini tanggal berapa …” tanya Tyo datar, “tanggal ? ng, ini tanggal …” “hari ini tepat satu tahun Tata sakit, jujur Gw nggak tega liat dia terus-terusan seperti ini” “satu tahun ?!” “iya, tapi nggak ada kan, satupun dari kalian yang tau ?” “…” “termasuk Tata sendiri juga nggak tau sama sekali …” ujar Tyo lirih, “Loe yang sabar ya ? terus, apa rencana Loe kedepan ?” tanya Mita lagi pada teman kuliahnya itu, “nggak tau, Gw bener-bener bingung …” “” “Ta, kita kan udah sahabatan sejak kuliah dulu, Loe mau kan bantuin Gw jagain Tata ?” pinta Tyo pada sahabatnya itu, “iya… pasti ! karena Tata itu sudah Gw anggap adek Gw sendiri…” jawab Mita mengiyakan, waktu terus berputar tak terasa hari sudah larut malam, karena keadaan Tata sudah cukup stabil, Tyo memutuskan untuk sejenak mengantar Mita menuju parkiran mobil, dan bersamaan dengan itu, mata Tata terbuka saat itu Tata merasa bahwa ia sangat letih ia ingin sekali beristirahat, namun disisi lain ia sangat merindkan semua orang-orang yang ia sayangi, Tyo yang baru saja masuk kekamar Tata, langsung tersenyum lebar saat ia melihat Adiknya yang sudah sadarkan diri, “Ta … Loe udah sadar …” tanya Tyo senang, “K’ … Tata capek, Tata pengen istirahat aja ya ?” ujar Tata terbata-bata, dan sesaat kemudian ia memejamkan matanya, Tyo hanya menganggap Tata tertidur biasa dan setelah ia melihat di monitor, ketika monitor itu berbunyi, ia baru menyadari bahwa adiknya kini sudah pergi dan istirahat untuk selamanya …
Siang ini langit terlihat sangat murung, mungkin burung-burung telah memberi tahu pada sang langit bahwa kini tak akan ada lagi seorang Tata, Tata yang selalu bersemangat, Tata yang Selalu ceria, Tata yang selalu dirindukan, rumah Tyo tampak ramai, namun bukan karena sesuatu yang menyenangkan, tubuh Tata sudah terbaring kosong di tengah ruangan berbungkus kain kafan, rencananya hari ini ia akan dimakamkan selepas shalat jum’at, tepat seperti yang pernah ia bisikan pada Tyo dan ternyata bukan hanya Tyo yang kehabisan kata-kata untuk menggambarkan kesedihannya, semua sahabat Tata apalagi kedua orang tuanya juga ikut sedih karena kini Tata akan pergi dari hari-hari mereka semua, di salah satu sudut ruangan terlihat jelas lukisan wajah Tata yang sedang tersenyum, dan di sudut lukisan itu, tertera inisial ‘E’ ya, seseorang yang belum sempat menyampaikan kado special itu pada Tata, Edo sangat menyesal karena ia tidak memiliki keberanian untuk memberikan lukisan itu, sebelum Tata pergi.
Kini musim yang baru telah datang, dan hari-hari yang sempat berselimut duka itu hampir terlupa, kini masing-masing di hati Edo, Andra, Dody, Lia, bahkan Keisha sesungguhnya masih akan terus merindukan keceriaan sahabat mereka yang tlah pergi jauh selamanya, sama halnya dengan Tyo maupun Mitha mereka pasti akan terus menanti sosok Tata yang baru yang mungkin akan menjadi teman didalam mimpi-mimpi tidur mereka…