Sabtu, 14 Maret 2009

cinta cinta

Pagi ini memang berbeda dari sebelumnya, maklumlah, karena pagi ini waktunya buat seorang Mirsya ikutan tes talent di salah satu agency model terkenal di Jakarta. Mirsya yang sekarang sedang sibuk kasak-kusuk di bangku kuliah semester 4 di IKJ ini punya banyak bakat dan impian meskipun hingga saat ini ia masih sering gagal kalo nyoba tes ini-itu di bidang favoritnya, “Amy, loe udah bangun kan ? inget loh, hari ini gw minta temenin ke agency ya ! 15 menit lagi gw tunggu di mobil !” ujar Mirsya saat mengetuk pintu kamar temen kost-annya dan segera bergegas menyiapkan mobil.
Sudah 30 menit 2 sahabat itu menyusuri jalanan kota Jakarta yang pagi ini macet karena jam segini emang lagi jam sibuk banget ! “tuch kan My ! kita kejebak macet ?! coba kalo loe g’ pake lelet ! kita g’ bakalan bermenit-menit di sini !” gerutu Mirsya pada sahabatnya itu, “ha ?! kok gw ? masih untung gw mau nemenin loe, lagian kita kan belum telat ! di jadwal casting itu kan nunjukin waktunya jam 10.30 pagi ! dan ini masih jam 10 teng !” jawab Amy membela diri, “btw, kira-kira Ryu lagi ngapain ya ? udah 3 hari gw g’ ketemu ntu anak !” lanjut Amy lagi tanpa memalingkan pandangannya dari novel yang dari tadi ia baca, “ha ?! kok loe malah nanyain Ryu sich ?” Tanya Mirsya bingung, “kenapa ? g’ boleh ? dia itu sahabat loe juga kan ?” Tanya Amy yang mulai melirik kearah Mirsya, “iya, tapi ngapain loe nyebut-nyebut dia ? pake bilang kangen lagi ! jangan bilang___” “enak aja ! loe jangan mikir macem-macem ya ! gw g’ ada apa-apa kok dengan Ryu” potong Amy sebelum Mirsya selesai ngomong.
Setibanya mereka di tempat casting yang menggunakan system pendaftaran melalui internet itu, mereka langsung mencari tempat duduk yang kosong biar mereka bisa sedikit nyantai buat nunggu giliran, “ng, loe tunggu sini bentar ya ? gw pengen liat nomor urut pesertanya dulu oke ?!” ujar Mirsya pada sahabatnya itu, “ehm, jangan lama ya !” jawab Amy singkat. Beberapa menit kemudian, Mirsya udah kembali ke tempat duduk dengan wajah yang sedikit bingung, “napa ? kok muka loe gitu sich ?” Tanya Amy penasaran, “ng, tadi di daftar nama peserta gw ngeliat nama___” “nama loe ? emang kenapa nama loe ?” lagi-lagi Amy memotong kalimat Mirsya, “ya, nama gw sich baik-baik aja, tapi gw ngeliat 2 nama lagi yang menurut gw g’ asing banget !” lanjut Mirsya menjawab pertanyaan Amy, “maksudnya ?” Tanya Amy g’ ngerti, “nama loe Gabriela Sammy Pratiwi n, nama Ryu, Adam Ryu Saputra kan ?” Tanya Mirsya serius, “iya ! dan nama elo, Anggrek Mirsya Anggarini, iya kan ?” ujar Amy menyebutkan nama lengkap Mirsya, “hm, kalian ikutan casting di sini juga ya ?” Tanya Mirsya yang otaknya ternyata baru connect, “ha ? g’ tau juga sich, tapi seinget gw nich, seminggu yang lalu Ryu emang bilang ke gw mau ngajak gw casting, tapi g’ gw gubris, karena gw kira dia becanda doank !” jawab Amy panjang, “o, trus Ryu nya mana ? kok belum keliatan sich ?” Tanya Mirsya lagi, dan Amy hanya menjawab dengan sebuah gelengan kepala yang artinya ‘gw nggak tau !’.
Waktu sudah perlahan berputar, namun mereka berdua belum juga mendapat giliran buat casting, “Hei ! kalian ngapain disini ?” Tanya seseorang yang suaranya udah g’ asing lagi di telinga Amy n Mirsya, “Ryu ?!” ujar 2 sahabat itu kompak, “iya ! ini gw Ryu ! napa sich, segitu kagetnya ?” Tanya Ryu sambil mengambil posisi duduk, “apa kabar loe ? gw kangen tau g’ dengan loe ! tapi yang mau gw tanyain lagi, kenapa loe daftarin gw casting di sini tanpa sepengetahuan gw ?!” ujar Amy dengan mata sedikit melotot, “he, he, he, tapi g’ apa-apa kan ? gw jadi ada temen di sisni !” jawab Ryu santai, “bukannya ada Mirsya ? loe kan bisa bareng ama dia !” Tanya Amy lagi karena alesan yang Ryu kasih kurang pas untuk dia, “tapi kalo g’ ada loe g’ seru !” jawab Ryu lagi, “guys, kayaknya gw mesti pindah dech ! met ngobrol aja dech___” potong Mirsya sambil meninggalkan kedua sahabatnya yang sepertinya tidak menggubris keberadaannya di sana, “oh iya ! tapi ntar pulangnya bareng ya !” jawab Amy tanpa merasa bersalah sedikitpun.
Jam di tangan Mirsya menunjukan pikul 17.47, wajar aja kalo perutnya terasa lapar, karena peroses casting baru selesai beberapa menit yang lalu, ‘ng, Amy dan Ryu kemana ya ?’ pikirnya dalam hati dan langsung banting setir menuju tempat BBQ favoritnya karna tak juga mendapat tanda-tanda keberadaan kedua sahabatnya itu, sesampainya ia disana, ia melihat mobil Ryu sudah terparkir di parkiran cafĂ©, ‘hah ?! mereka udah ada disisni ? gw pindah tempat lain aja atau pura-pura g’ tau aja ya ?’ gumamnya dalam hati, tapi ia terpaksa menuruti perutnya yang udah bunyi kayak orchestra yang lagi konser besar untuk tetap makan di tempat ini, dan ia memutuskan pura-pura g’ tau dengan keberadaan 2 sahabatnya itu.
Di meja lain, ternyata Amy dan Ryu malah tambah asyik ngobrol ini-itu, “oh iya loe kenapa sich suka banget melihara ular ?” Tanya Amy pada sahabatnya itu, “ng, karena ular itu lucu banget ! bayangin ya ? dia itu g’ punya kaki n tangan tapi jalannya cepet banget !” jawab Ryu dengan bangga menceritakan rasa kagumnya dengan seekor ular, “ha ? namanya juga hewan melata, pasti donk g’ punya kaki atau tangan ! loe gimana sich ?” ujar Amy sambil sedikit menahan tawa, “ye ! suka-suka gw donk !” ujar Ryu lagi, meski tanpa mereka sadari, dari tadi ada sepasang mata yang memandang mereka dengan semu.
Setelah penantian selama seminggu, pengumuman casting akhirnya datang juga dari seorang pak pos, “thank’s pak !” ujar Mirsya saat menerima amplop coklat yang berukuran lumayan besar itu, dan bergegas membukanya, “SELAMAT ANDA LULUS KETAHAP BERIKUTNYA DAN WAJIB MENGIKUTI MASA KARANTINA” ujar Mirsya membaca surat keterangan dari panitia casting tersebut, sambil berlari menuju kamarnya dan menumpahkan rasa bahagianya dengan loncat-loncat di atas kasur empuknya, “Mir ? loe baik-baik aja kan ? Mirsya ?” Tanya Amy yang mengetuk pintu kamar Mirsya berulang-ulang namun tak mendapat respon dari dalam kamar, “siapa ?!” Tanya Mirsya balik setelah menyadari ada yang mengetuk pintu kamarnya, “ih, ini gw Amy !” jawab Amy rada be-te, “oh, bentar ya ^_^ sorry g’ denger !” jawab Mirsya sambil membuka kunci kamarnya, “heh ! ngapain loe siang-siang bolong gini teriak sendirian di kamar ?!” Tanya Amy rada kesel dengan kebisingan yang Mirsya buat, “g’ ada apa-apa kok ! gw cuma lagi happy aja !” jawab Mirsya berbohong, karena kalo boleh jujur dia masih lumayan kesel dengan Amy dan Ryu yang waktu itu melupakan dirinya dan asyik ngobrol berdua, “bener ?!” Tanya Amy memastikan, “iya ! ng, ntar sore gw g’ bisa nemenin loe ke toko buku ya ? soalnya gw ada tugas dadakan nich ! oke ? loe g’ keberatan kan ? lagian loe kan bisa minta temenin TTM loe ! oke ?” Tanya Mirsya pada sobatnya yang masih g’ ngerti dengan apa yang dia omongin, “loh ? tapi bukannya loe bilang hari ini loe g’ ada kerjaan apa-apa ? kok loe plin-plan gini sich ?” tanya Amy g’ ngerti, “gw g’ bisa ngasih tau alesannya ! udah, gw lagi sibuk nich ! mendingan loe lanjutin tugas kuliah loe aja dech ! oke sahabat ku yang cantik…?!” ujar Mirsya merayu Amy biar cepet-cepet cabut dari kamarnya sebelum sahabatnya itu menanyakan hal-hal yang lain.
Kalo g’ berani muter-muter Mall sendirian ditambah keluar-masuk butik ini-itu jangan sebut dia Mirsya ! liat aja, sekarang dia lagi serius banget hunting baju-baju trend terbaru buat dia bawa di karantina besok , “Mb’ kemeja ini lagi discount g’ ?” Tanya Mirsya pada salah satu petugas di butik yang sedang ia masuki, “maaf Mb’ disini semuanya harga pas, dan kami memang sedang tidak discount” jawab pramuniaga itu ramah, “wah, sayang banget ya Mb’ ? karena uang saya tinggal setengah dari harga kemeja ini, please…boleh ya Mb’ !” ujar Mirsya merayu dan berbohong tentang isi dompetnya, “sebentar ya Mb’ saya tanya dulu dengan atasan saya” ujar pramuniaga itu sudah kena bujukan Mirsya, dan akhirnya setelah berjuang ia mendapatkan kemeja itu dengan harga hanya setengahnya ! hm…ternyata Mirsya punya bakat terpendam juga di dalam hal tawar-menawar ya : )
“Duch, udah jam setengah sepuluh lewat lagi !” ujarnya saat melirik jam di tangannya, lalu ia bergegas menuju salah satu tempat makanan cepat saji di Mall tersebut, dan membalaskan dendamnya terhadap rasa lapar yang dari tadi ia tahan.
Pagi ini, g’ biasanya Mirsya udah duduk manis di meja makan buat sarapan, bahkan seisi kost-an ikutan bingung ada apa dengan temen mereka yang satu ini, “Mir ? mau kemana loe ? rapi bener ? bukannya hari selasa loe g’ ada kuliah pagi ?” tanya Amy bingung, “ng, gw mau___” ‘tin-tin…tin-tin…’ belum selesai Mirsya ngomong, ada suara yang membuat Amy langsung ninggalin meja makan, siapa lagi kalo bukan bunyi mobilnya Ryu ! “huh ! tu anak !” ujar Mirsya cukup kesel.
Setelah menghabiskan sarapannya, Mirsya menuju teras dimana Amy dan Ryu lagi ngobrol sambil ketawa saking serunya, “hei ! asyik benget ngobrolnya !” tegur Mirsya dengan wajah jutek, “hai Mir ! loe mau kemana ? pake bawa koper segala ?” tanya Ryu sambil membalas sapaan Mirsya, “kalian g’ perlu tau kok ! lagian bukannya kalian emang g’ pernah mau tau ?!” jawab Mirsya sambil memasukan barang-barangnya ke mobil, “hah ?! maksudnya ?” tanya Amy g’ ngerti, “oh iya, titip kamar kost gw ya ! kalo ada anak baru, bilang aja kuncinya gw bawa ! oke ? see you…!” ujar Mirsya dan langsung tancap gas meninggalkan Ryu dan Amy yang masih bengong dengan ucapan-ucapan Mirsya (g’ tau dech, karena g’ ngerti atau karena kaget atau___tau’ ah !)
Di perjalanan, Mirsya g’ sedikitpun ada niat buat engkat telpon dari 2 sahabatnya itu, ‘kapan ku punya pacar…kapan ku punya pacar…kapan ku punya pacar…kapan ku punya pacar ♪♪’ nada sebuah lagu yang selalu jadi playlist di hari-harinya Mirsya ngebuat dia selalu kepikiran makna ref lagu tersebut, “duch, ini lagu kenapa pas banget ya ? untung gw lagi happy___” ujar Mirsya mengomentari lagu favoritnya itu.
Akhirnya, setelah setengah jam menempuh perjalanan dari kost-an ke arah asrama (bahasa gw!) Mirsya turun dari mobil dengan senyuman selebar-lebarnya karena hari ini dia bakal memulai petualangan baru dan tentunya temen-temen karantina yang pasti pada oke-oke !
Di hari pertama, setelah perkenalan dan beberapa rangkaian kegiatan dasar, semua peserta karantina yang terdiri dari 34 anak cewek dan 21 anak cowok di bagiin beberapa helai t-shirt yang harus mereka pake Selama masa karantina berlangsung, yang paling ditunggu-tunggu adalah acara makan malem donk tentunya ! semua peserta dengan menggunakan bis khusus di ajak ke sebuah resto dengan tema back to green ! udah bisa ditebak donk suasana disana dan makanannya bakal seenak apa ? “hai ^_^ loe Anggrek kan ?” tanya seseorang mendatangi meja tempat Mirsya dan cewek-cewek regu ungu pada duduk, “ng, iya tapi sebenernya nama panggilan gw bukan Anggrek tapi Mirsya___” jawab Mirsya rada bingung, “iya, gw tau ! tapi panggilan loe waktu SMA kan Anggrek !” jawab ntu cowok ramah, “ha ?! kok loe bisa tau ?” tanya Mirsya penasaran, “kenalin nama gw Roy Harsya, kalo waktu SMA gw suka dipanggil Hari” ujar cowok itu menyebutkan namanya, “Hari ? anak kelas berapa ?” tanya Mirsya lagi, “ng, gw sekelas dengan Dody, Yogi n Edo anak-anak teater” jawab cowok yang bernama Hari itu membantu Mirsya buat inget temen-temen waktu SMA dulu, “oh, kalo g’ salah, loe dulu juara favorit ke 3 di pemilihan Queen ‘n King sekolah kan ?” tanya Mirsya udah mulai inget, “he..he..he..jadi malu ! tapi emang itu kenyataannya !” ujarnya lagi, lalu mereka ngobrol panjang tentang masa-masa SMA mereka dulu, karena asyik banget, sampe-sampe di hari pertama mereka dapet julukan ‘permen karet’ karena mau ngobrol dengan siapa aja dan dimana aja pasti langsung klik kalo ngobrol dengan mereka berdua : )
Hari kedua, aktifitas para peserta karantina ini yang pertama adalah olahraga, sarapan bareng, trus ada aktifitas yang paling di favoritin anak-anak karantina yaitu latihan koreografi ! semuanya pada antusias ngikutin dari awal ampe akhirnya kegiatan hari ini di akhiri dengan sebuah tes psikologi remaja yang langsung di hadiri oleh pesikolog ternama di Indonesia, dari semua raut wajah mereka semuanya lagi happy dan tentunya semangat benget ngikutin beberapa rangkaian kegiatan selama masa karantina ini.
Ternyata g’ terasa ya udah masuk hari ke-7 masa karantina, jadi semuanya udah pasti pada kenal masing-masing dan sudah g’ ada lagi yang namanya malu-malu dech ! kalo mau tau bocoran nich, Mirsya ampe lupa loh ! kegiatan kuliah ataupun masalah-masalah dia dengan dua sahabatnya (^_^) “Mir, loe g’ siap-siap ? bentar lagi kita bakalan di make over lho ! jadi bentar lagi kita bakalan ke salon AS yang terkenal di seluruh dunia itu lho…!” ujar seorang cewek yang juga anggota karantina tersebut, “iya, gw juga udah mau siap-siap nich, tapi…loe liat topi yang gw pake waktu ke panti kemarin g’ ? gw lupa nich gw ngeletakinnya dimana” ujar Mirsya sambil terus mencari topi yang dia maksud, “g’ tuch ! cari lagi yang bener, mungkin aja nyelip dimana gitu” jawab cewek itu menyarankan, “oke, gw duluan ya ! loe cepetan ntar yang ada ketinggalan lagi !” ujar cewek itu lagi, “yo’ i !” jawab Mirsya meng-iya kan. Selama di perjalanan g’ mungkin donk semuanya pada diem ? liat aja ada yang nyanyi bareng sambil metik gitar, ada yang saling ngegosip, ada juga yang ngejahilin sesama temen-temen di karantina !
Besok adalah hari yang sangat di tunggu-tunggu karena semua peserta bakalan nampil langsung di sebuah Gedung terkenal dan tentunya bakalan disakiin oleh beratus pasang mata yang pengen liat langsung lahirnya bintang-bintang baru di dunia entertain kita, karena besok acaranya menggunakan 3 tema sekaligus, yaitu vintage, scholarship, and party jadi semua peserta pada sibuk hunting 3 pakaian sekaligus yang bakalan mereka pake besok, dan nge mix ‘n match pakaian ampe aksesorisnya sekalian ! semuanya pada kompakan ngebantuin temen masing-masing buat tuker pikiran yang mana yang cocok n yang kurang klik ! yang jelas karena semuanya udak kompak banget, jadi g’ terlalu mentingin bakalan menang atau nggak karena semuanya udah pada happy dapet banyak ilmu, petualangan dan temen-temen baru selama masa karantina.
Jam dinding asrama karantina baru nunjukin pukul 2 pagi, tapi semua peserta karantina udah pada bangun n segera mandi karena mereka harus tiba di tempat mereka tampil ntar sekitar jam 6 pagi, setelah semuanya pada mandi, semuanya pada berbaris rapi ditempat duduk masing-masing untuk di make-up se-sempurna mungkin tapi tetep keliatan natural J setelah semuanya siap, jam 5 pagi mereka baru cabut dari asrama dan langsung bergegas menuju JCC karena disana mereka bakalan menampilkan semua bakat, talenta hingga pengetahuan mereka di dunia entertainment setelah dikarantina selama 10 hari, “duch, kira-kira bakal banyak artisnya g’ ya ?” tanya seorang peserta yang keliatan banget gugupnya, “tentu aja ! makanya, liat aja dech ntar !” ujar seorang panitia menjawab.
Ternyata acara demi acara sudah mereka lewati, dan sebentar lagi tepat pukul 19.00 semua peserta bakalan ngedengerin pengumuman dari dewan juri siapa aja yang mendapat gelar; Juara I, II & III, Juara Favorit, The Best Catwalk, Hingga Juara Persahabatan baik cewek maupun cowok, meskipun saat tampil mereka kelihatan sangat lihai dan santai, tapi tetep aja selama mereka di backstage mereka semua pada grogi dan gugup karena penasaran pada hasil akhir penjurian : ) “duch, guys____kira-kira siapa ya yang berhasil ngedapetin 6 gelar itu ? gw jadi penasaran nich !” ujar Mirsya membuka mulut, “kalo gw rasa nich, Juara I, II & III nya itu___ Ben, Joan, dan Gw ! he..he..he..” jawab Roy Harsya alias Hari narsis, “hu…!!!” ujar peserta yang lainnya kompak, “ng, maunya ! kalo yang cewek siapa ?” tanya Mirsya lagi, “tentu aja elo !” jawab semua peserta kompak, “ha…?! Kok gw ?” tanya Mirsya bingung, “ya iyalah ! masa ya iya dong ?!” ujar Hari lagi, tapi ternyata suasana masih kembali tegang ketika semua peserta diminta untuk naik ke atas panggung, dan mereka sempet saling barpelukan terlebih dahulu biar g’ terlalu gugup.
Huh…!!! Akhiranya, acara pemilihan Remaja Berbakat yang Bekerja sama dengan Majalah Friendship ini udah ngedapetin para pemenangnya ! Juara I, II & III yang cewek di menangin oleh Finalis dari Depok (Ajeng Putria), Bogor (Anggun Raisha) & Juara III nya (Marisa Laura), kalo Juara Favoritnya dari Jakarta (Ayu Nindia Wulandari), sedangkan The Best Catwalk dan Juara Persahabatan di menangkan oleh 1 orang yaitu peserta dari Jakarta juga yang punya nama lengkap Anggrek Mirsya Anggraini : ) sedangkan yang cowok nich, Juara I, II & III adalah Evan Octavianus, Angga Putra Ramzi, dan Roy Harsya : ) sedangkan Juara Favorit, The Best Catwalk, hingga Juara Persahabatan di pegang oleh, Aldo Anang Azami, Wira Akbar Putra dan juga Gio bastian, duch…pasti semuanya pada happy donk ! oh iya, ternyata di akhir acara peserta yang masuk peringkat 10 besar baik cewek maupun cowok dapet hadiah liburan special ke Bali lho…!!! Tapi jangan lupa peserta yang lain juga semuanya pada dapet vocer belanja seharga Rp. 1.000.000 di departemen store Triple Y duch, pasti puas banget kan ? g’ hanya itu aja loch, semua peserta juga dikasih kesempatan buat foto bareng sepuasnya dengan selebriti-selebriti yang pada datang jadi tamu undangan red carpet (kalo yang ini g’ ada di kontrak ya J.
Hari ini semua peserta karantina diperbolehkan untuk pulang kerumah masing-masing, setelah kemarin seharian sibuk nyiapin malam grandfinal tapi, 10 finalis cewek dan cowok yang dapet kesempatan liburan ke Bali tentu aja hari ini mereka justru siap-siap buat berangkat ke Bali bareng ! “Mir ? Loe g’ pengen nelponin sahabat-sahabat elo ya ? kasian tau, mereka itu selalu berusaha ngubungin elo !” ujar Ajeng saat mereka sedang berkemas, “iya nich anak, g’ kangen apa dengan sahabat sendiri ?” timpal Anggun dan disusul dengan anggukan Ayu, “gimana ya ? gw Cuma pengen tau aja gimana sich rasa solider mereka dengan gw ? selama gw g’ ada di deket mereka, lagian gw rasa mereka juga bentar lagi bakalan tau gw ada dimana, karena mereka itu juga rajin baca majalah Friendship !” jawab Mirsya sambil terus berkemas, “Mir ! loe di panggil oleh Evan, Angga n Hari di balkon !” ujar seorang cewek yang baru nongol dari balik pintu kamar, “Rissa ? emang kenapa mereka manggil gw ?” tanya Mirsya g’ ‘ngeh, “meneketehe ! tanya aja sendiri : )” ujar Marissa menjawab cuek, “ya udah, gw kesana dulu ya !” ujar Mirsya meninggalkan teman-temannya, sesampainya ia di balkon, ia melihat 3 temen cowoknya itu lagi asik ngobrol sambil ketawa-ketiwi, “hey bro ! ada apa kalian manggil gw ?” tanya Mirsya membuat mereka semuanya pada berhenti tertawa, “eh Mir, loe udah baca majalah belom ?” tanya Evan sambil menarik tangan Mirsya untuk mendekat, “kenapa ?” tanya nya lagi, “nich, liat ! foto loe paling gede di sini !” tunjuk Angga memberi tau foto yang ia maksud, “Mir, kok bisa ya ? loe nyabet 2 gelar sekaligus ? coba gw juga gitu !” ujar Hari sambil cengar-cengir, “huh…! Mana gw tau ! kenapa loe g’ tanya ke juri aja ?” ujar Mirsya pada 3 temannya itu, “oh iya Mir, ntar selama perjalanan ke Bali loe duduk sama siapa ?” tanya Evan mulai melenceng dari topik sebelumnya, “hah ?!” tanya Mirsya balik, “udah pasti dengan gw lah !” ujar Angga dan Hari barengan, “apaan sich ? gw ntar duduk dengan siapa itu bukan urusan kalian ! lagian ngapain kalian mau duduk bareng gw ?” jawab Mirsya sambil sedikit melotot, “buat PDKT Mir !” ujar 3 cowok itu kompak, “dasar ! eh, gw balik ke kamar dulu ya ? 1 jam lagi bis udah dateng kan ? oke, see you !” ujar Mirsya sambil lalu.
“Nah, semuanya selama di dalam perjalanan, kita semua g’ hanya nganggur / malah sibuk masing-masing ya ? di satu jam pertama diperjalanan, kalian boleh bebas ngapain aja, tapi di jam kedua sampe jam kelima, kalian harus membuat sebuah puisi yang full pake bahasa asing, dan langsung kalian bacain di depan teman-teman kalian, setelah semuanya selesai, kita akan istirahat untuk mengisi perut, lalu kita melanjutkan perjalanan berikutnya dan tentunya kalian masih akan menerima tugas yang masih dirahasiakan ! oke ?” ujar ketua panitia memberi informasi kepada semua peserta, “oke dech Mb’___!!!” jawab semua peserta kompak.
Ternyata, apa yang Mirsya bilang pagi tadi tentang 2 sahabatnya itu, bener banget ! buktinya saat ini seluruh kampus khususnya anak-anak kost-an nya Mirsya pada heboh setelah baca majalah Friendship yang terbit pagi ini, tentu aja itu ngebuat Amy dan Ryu langsung berusaha menghubungi sahabat mereka yang satu itu, “gimana ? nyambung g’ telponnya ?” tanya Amy saat Ryu mencoba menghubungi Mirsya, “g’ tau nich, mailbox terus !” ujar Ryu sembari terus mencoba menghubungi sahabatnya itu, “sebenernya sich, gw sempet khawatir banget karena Mirsya udah seminggu lebih g’ kedengeran kabarnya, ternyata…dia lulus casting toh ? syukur dech, dari pada sebulan kemarin…do’I terus-terusan ikutan ajang ini-itu mungkin udah lebih dari 10 agency yang nolak dia, ternyata sekarang dia malah lagi asyik dengan prestasi barunya J gw ikutan seneng dech !” ujar Amy panjang, “serius lho ? tapi kok gw g’ tau ya ?” tanya Ryu sedikit kaget sambil terus membaca artikel tentang grandfinal lomba tersebut, “jelas aja loe g’ tau ! gw tuch tau banget karena Mirsya selalu minta temenin gw !” lanjut Amy lagi, “o…” ujar Ryu sambil menganggukan kepalanya.
Saat ini, rombongan sedang berada di sebuah resto yang mereka lewati sewaktu perjalanan, untuk mengisi perut dan sedikit bersantai karena sudah kurang-lebih duduk di bis selama 6 jam perjalanan, “Mir, Ayu n Ajeng tadi bilang dengan gw ntar kalo mau makan kita ngumpul aja semeja oke ?” ujar Marissa saat mereka turun dari bis, “oke dech !” ujar Mirsya singkat, “Mir, kata panitia nich, di belakang resto ini ada lapangan golf lho…gimana kalo kita semua pada foto-foto bareng disana ?” ajak Hari saat ia berpapasan dengan Mirsya, “oh ya ? boleh juga tuch ! tapi, gw panggil anak-anak cewek yang lain dulu ya ? biar pada ngumpul kesana oke ?” jawab Mirsya menerima ajakan Hari.
Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 25 jam, dan udah mampir disana-sini, rombongan yang terdiri dari 10 model cewek dan cowok + para panitia akhirnya sampai digerbang masuk pulau Dewata Bali, jelas saja hal ini membuat raut wajah rombongan yang tadinya keliatan capek berat, jadi kembali berseri ! namun sayangnya mereka harus menempuh jarak kurang lebih 3 jam lagi untuk sampe di villa yang tentunya bakal mereka tempatin Selama mereka liburan di Bali.
Wah…akhirnya semua rombongan udah pada nyampe di villa yang punya lokasi tepat di atas bukit yang dikelilingi pantai berpasir putih J