Jumat, 03 September 2010

Dealova masa SMA™ 1


Bel tanda masuk sekolah telah berbunyi, berhubung ini adalah hari pertama di tahun ajaran baru, dan meskipun saat ini bukan hari senin, namun seluruh siswa tetap harus berkumpul di lapangan upacara, karena akan ada pembagian kelas untuk siswa tahun ajaran pertama, sebagai ketua Osis, Gabriel atau yang biasa di panggil Iyel seorang siswa yang tahun ini baru saja naik ke bangku kelas 3 SMAN14 itu segera mempersiapkan semua keperluan untuk MOS atau Masa Orientasi Siswa baru, “duh si Rio mana sih ? udah bel masuk masih aja belum keliatan batang hidungnya di sekolah ?” ujarnya gusar sembari menggerutu saat merapikan berkas berkas yang ada di ruang osis, “hei Iyel ! lo masih disini ? udah di tungguin  tuh oleh pak kepsek, katanya lo ikutan hari ini pidato untuk nyambut siswa baru ?” ujar seorang cewek cantik dengan nada jutek pada Iyel, cewek itu tidak lain adalah Shilla, teman sekolah Iyel sejak SD dan sejak SD juga mereka gak pernah akur satu hari pun, “iya gw tau, sabar sedikit kenapa sih ?” jawab Iyel dengan tetap melanjutkan kegiatannya, “yeiy, di kasih tau juga, oh iya ngomong ngomong, adek lo tuh pagi pagi dah bikin heboh sekolah aja ! Masa dia dah dateng telat, bawa cewek lagi, ish baru hari pertama masuk dah ngecengin anak baru aja!” cerocos Shilla lagi, tapi kali ini Iyel tak menanggapi sepatah katapun, iya justru segera keluar dari ruangan osis dan meninggalkan Shilla dengan wajah juteknya.
          Upacara menyambutan siswa baru telah selesai sejak dua jam yang lalu, namun Iyel masih saja sibuk mengurusi Osis-nya, “woy sob ! sorry banget nih gw tadi gak bisa bantu banyak waktu upacara, yah lo maklumlah tadi gw gak konsen soalnya banyak cewek cantik gitu yang ngeliatin gw! Hahaha …” ujar seorang cowok yang sepertinya juga anggota Osis di sekolah ini, “alah, lo mah gw dah hapal Cakka ! jangan kepedean deh bilang mereka yang ngeliatin lo ? bilang ja lo yang ngeliatin mereka …” jawab Iyel santai sambil tersenyum tipis, “permisi …” belum sempat Cakka menjawab perkataan Iyel, ternyata ada seorang gadis kecil yang datang, dan dari seragamnya, Cakka sudah tau pasti kalau dia adalah murid tahun pertama, “hey, tuh kan Iyel ? apa kata gw, mereka itu pada ngejer ngejer gw, iya kan ? hei cantik nama kamu siapa ?” jawab Cakka dengan pede nya dan langsung mendatangi murid baru tadi, “eitsz, enak aja lo pede banget sih ? awas lo kalo gangguin dia” jawab Iyel sambil merangkul gadis itu menjauhi Cakka, “widih, lo nantangin gw ?” ucap Cakka sambil bergurau, sedangkan Iyel hanya geleng geleng dibuatnya, “oh iya, Ke ini Cakka temen sesama anggota Osis gw, dan Cakka ini adek gw namanya Keke” ucap Iyel memperkenalkan keduanya, “hah ? lo punya adek cewek ? kirain adek lo cuma Rio aja ?” ujar Cakka heran, Iyel dan Keke saling pandang dan tersenyum, lalu Iyel menggantungkan ranselnya di salah satu pundaknya sambil menarik tangan keke meninggalkan Cakka yang masih serba salah, “waduh buset dah si Iyel, punya adek cantik gak bilang bilang sama gw” ujar Cakka saat mereka sudah menjauh.
          Sepanjang koridor sekolah hampir seluruh siswa yang mereka lewati melihat mereka dengan pikiran masing masing, jelas aja Iyel berjalan dengan pedenya sambil berpengangan tanga dengan Keke, dan otomatis hampir seluruh murid yang melihat mereka berbisik bisik dengan teman temannya, “nah, Ke ini kelas lo” ujar Iyel saat mereka tiba di depan pintu salah satu kelas “oh, jadi aku masuk 10b ni kak ?” tanya Keke saat membaca nama ruangan itu, Iyel mengangguk menjawab pertanyaan Keke, lalu dia menatap adiknya itu dengan lekat, “kenapa sih kak ?” tanya Keke ingin tau, “hha,,,” Iyel tertawa lepas melihat reaksi adiknya itu, “ya, gw gak nyangka aja adek gw ini dah SMA yah sekarang ?” lanjutnya lagi sambil mengacak acak rambut Keke, “aduh kakak apaan sih ! Masih aja suka ngeberantakin rambut aku ?” ujar Keke sembari membalas kakaknya, tapi karena Iyel jauh lebih tinggi dari dia, alhasil Keke hanya bisa mencubit hidung kakaknya itu, “ya udah, lo masuk yah gw mau ke ruang kepsek dulu, jangan lupa ntar pulang bareng! Rio juga udah gw kasih tau” ujar Iyel sambil melangkah meninggalkan Keke didepan pintu kelas barunya, lalu Keke segera masuk kekelasnya.
          Ruang kelas sangat bising saat ini, tapi Rio yang sedang asik membaca komik di kursi paling belakang sama sekali gak merasa keganggu dengan keributan teman teman sekelasnya, “Rio, woy ! yaelah, serius banget baca komik aja” ujar Cakka saat mendapati teman sekelasnya itu sedang asik sendiri dengan komiknya, “napa lo ?” tanya Rio singkat, “ng, gw cuma mau nanya sama lo, beneran cewek yang tadi pagi dateng bareng lo itu adek lo ? hm, maksud gw adeknya Iyel juga gitu ?” tanya Cakka panjang, Rio yang mendengar pertanyaan itu tidak langsung menjawab, tapi ide jahilnya mendadak timbul, ‘hm gw jahilin aja deh ni playboy sekolah!’ ujarnya dalam hati, “yang mana Cak ?” tanya Rio pura pura gak tau, “aduh, itu lo cewek yang tadi datengnya telat bareng lo” ulang Cakka lagi,
“oh, Keke ?”
“iya ! bener banget, itu beneran adek lo ?”
“bukan”
“hah ? serius lo ?”
Rio mengangguk sambil tetap memandang komik didepannya,
“wah, kalo gitu Iyel ngerjain gw nih !”
“apa ?”
“ng, gak Yo, okelah gw cabut dulu ya bro !” ucap Cakka sambil lalu, sedangkan Rio hanya senyum senyum melihat reaksi teman sekelasnya itu.
          Saat baru keluar dari ruangan kepala sekolah, Iyel segera bergegas ke kantin untuk melepas dahaga, iya lalu membeli sebotol air mineral dan duduk di salah satu meja yang ada di kantin sekolahnya itu, saat iya sedang meneguk minumannya, tanpa sengaja ia melihat seorang cewek manis melintas, “Ify ?” ujarnya nyaris tak bersuara, tapi iya lebih kaget lagi karena cewek itu tidak berjalan sendirian melainkan dengan Shilla, “cuih, males banget gw kalo ada mak lampir itu, bisa bisa pedekate gw sama Ify kacau gara gara dia” ucap Iyel menggerutu sendiri sembari meminum kembali air mineralnya, karena merasa malas berada di kantin sendirian, ia lalu memutuskan untuk pergi kelapangan basket, sudah lama ia tidak bermain dilapangan sekolahnya sejak liburan kemarin, “hei Ki ! lo apa kabar ?” sapa Iyel pada salah seorang temannya yang ternyata sedang bermain basket, “eh elo Yel ? wah gw baik banget, lo gimana ?” ujar temannya itu menjawab, “yah gw sih gini gini aja ! hha … btw, gw boleh kan ikutan maen bareng lo ?” tanya Iyel lagi, “dengan senang hati pak ketua Osis!” ujar cowok itu sembari mendribel bola basket, lalu mereka bermain bersama.
          Keke memilih tempat duduk nomor dua dari depan meja guru, kebetulan saat ia masuk kelas, belum seluruh kursi terisi penuh, ‘oh ternyata duduknya sendiri sendiri toh?’ ujar Keke membatin, lalu ia meletakan ranselnya di kolong meja, setelah itu ia melihat ke sekeliling kelas barunya itu, “hai ! lo kelas ini juga yah ? kenalin nama gw Ray” ujar seorang cowok gondrong mendatangi Keke, dan sempat membuat Keke sedikit kaget, “eh, iya gw kelas 10.b ,gw Keke” jawab Keke sambil menyambut tangan Ray untuk berjabat tangan, “tadi siapa yang nganterin lo ke kelas barusan ?” tanya Ray to the point, “hah ? kenapa emangnya?” Keke bertanya dengan heran, “yah, gak apa apa sih, tapi lo harus hati hati sama dia, dia itu musuh kakak gw dari SD ! banyangin deh, ampe sekarang aja dia masih ribut terus sama kakak gw!” cerita cowok itu tanpa di tanya, Keke Manahan tawa mendengar perkataan Ray, “hha, lo lucu yah ? ngaapin sih lo pake cerita permasalahan kakak lo segala ke gw ?”
“hhe, ya gw kan cuma mau berbagi informasi aja, biar lo gak senasib dengan kakak gw ntarnya”
“emang kakak lo siapa ?”
“hm, kakak gw itu murid paling cantik di sekolah ini, dan dia juga kapten cers di sekolah kita!”
“wah, kakak lo hebat donk yah berarti ?”
“oh iyadong, adeknya aja ganteng gini! Bener gak ?”
“hm, iya deh . . .” jawab Keke sambil tertawa, mereka asik cerita panjang dan Keke sangat menikmati banyolan Ray yang sedari tadi bisa Keke pastikan kalau teman barunya ini adalah anak yang asik untuk di ajak berteman, padahal belum lima menit mereka berkenalan, Keke sudah merasa nyambung bercerita dengan teman barunya ini.
***
          Sudah 10 menit lebih Keke menunggu kedua kakaknya di depan gerbang sekolah, ia ingat perkataan Iyel tadi bahwa mereka bertiga akan pulang bareng, tapi entah kenapa dari tadi kedua kakaknya masih saja belum terlihat, Shilla yang baru saja keluar dari gerbang sekolah saat ia ingin menuju parkiran mobil, melihat Keke yang sedang terlihat jenuh karena menunggu sesuatu, lalu tanpa membuang buang waktu lagi, ia menghampiri Keke, “hei ! lo murid baru yang kecentilan itu ya ? kenalin gw Shilla, gw adalah kapten cers di sekolah ini” ujar Shilla dengan angkuhnya sambil mengulurkan tangannya, “Keke . . .” jawab Keke singkat tapi saat Keke ingin menyambut jabatan tangan Shilla, Shilla justru segera menarik tangannya dan melipat kedua tangannya di depan dada, “gw peringatin yah sama lo, gak usah sok kegatelan deh, lo itu murid baru di sekolah ini, dan lo pikir gw mau gitu salaman sama lo ?” caci Shilla tanpa sebab ke Keke, sedangkan Keke hanya menikmati setiap kata demi kata yang keluar dari mulut kakak kelasnya itu, “hey, cewek cantik ! aduh kalian ini di siang panas gini muncul di hadapan gw, thank’s banget yah, siang ini jadi berasa adem bagi gw” ujar seorang cowok yang tiba tiba datang dari belakang Keke dan Shilla sambil merangkul mereka berdua, “Cakka ! please deh, jauhin tangan kotor lo dari baju gw !” ujar Shilla dengan suara meninggi, “ya ampun Shill lo segitunya banget sih sama gw ? hha, pantesan gak ada yang mau jadi pacar lo!” ujar Cakka dengan santai, Keke yang merasa risih dengan kehadiran dua orang aneh di depannya itu, berniat melangkah pergi tapi, “Keke !” seseorang memanggil namanya, dan membuat ia menunda melangkahkan kakinya, “Ray ? lo belum pulang ?” tanya Keke saat mengetahui yang memanggil dia adalah Ray, teman barunya itu, “yah, gimana gw mau pulang kalo kakak gw masih disini ?” jawab Ray sambil melirik Shilla, ‘WHAT ???! gw gak salah tuh ?? jadi kakak yang dari tadi diceritain Ray itu Shilla ? hm gw baru ngeh tadi kan ni cewek sempet nyebut nyebut cers gitu ?’ ujar Keke sibuk dengan pikirannya sendiri, “wey ! yaelah, dia bengong…” ujar Ray sembari melambai lambaikan tangannya di depan wajah Keke, “hm, sorry Ray, jadi kakak lo ini ?” tanya Keke sambil menunjuk Shilla, Ray mengangguk dan kali ini Cakka ikut berkomentar, “waduh, gw baru tau mak lampir ini punya adek juga ? jangan jangan sama lagi judesnya sama kakaknya ?” celetuk Cakka asal, dan berhasil membuat Keke ingin tertawa, melihat tampang tak berdosanya Ray, saat mendengar ocehan Cakka barusan, “jadi lo udah kenal dengan kakak gw ? wah bagus deh Ke” jawab Ray sambil tersenyum, lalu beberapa detik kemudian Shilla mendadak lupa kehadiran mereka saat iya melihat Iyel dan Rio berjalan mendekat kearahnya, tanpa sadar Shilla justru sibuk merapikan rambutnya, “lo kenapa ?” tanya Cakka yang menyadari gerakan Shilla, tapi sebelum Shilla menjawab, Iyel dan Rio lebih dulu datang menyapa mereka, “hey guys ! lagi ngumpul nih ?” sapa Rio sambil tersenyum lebar, lalu Shilla melambaikan jemarinya kearah Rio, “hha, woy Shill ! nyadar woy, lo ribut mulu ama kakaknya tapi lo tepe tepe ama adeknya ? gimana sih ?” ucap Cakka lagi, dan untuk kesekian kalinya ia sangat blak blakan! “apaan sih lo Cak ??” ujar Shilla melotot sambil menginjak sepatu Cakka, dan terpaksa Cakka meringis menahan sakit, “hm, sorry yah kita pulang duluan, siang semuanya !” ucap Iyel tanpa basi basi lagi meninggalkan Cakka, Shilla serta Ray yang masih sibuk masing masing, “Keke ? kok dia pulang bareng mereka ?” ujar ketiganya kompak, lalu beberapa detik kemudian mereka segera bubar, dan Cakka pun mengambil motor miliknya di parkiran.
***
          Begitu sampai di rumah, Rio langsung masuk ke kamarnya, sedangkan Keke dan Iyel langsung duduk manis di meja makan seperti biasa, “eh Ke, napa tuh kakak lo ? tumben gak langsung makan ?” tanya Iyel pada Keke, “gak tau juga tuh kak” jawab Keke sambil beranjak untuk mencuci tangannya, lalu mereka langsung makan siang bersama, “kak, aku tadi punya temen baru namanya Ray, dia itu asik banget kak orangnya, lucu lagi !” cerita Keke memancing Iyel untuk mengobrol, Iyel tersenyum mendengar cerita Keke, ia senang ternyata adik bungsunya itu gak kesulitan mendapatkan teman baru, “trus ?” tanya Iyel ingin tau, “hm, yah gak ada terusannya lagi ka”
“masa cuma segitu aja ceritanya hari ini ?”
Keke terdiam sejenak, sebenarnya ia ingin bertanya tentang Shilla ataupun Cakka, tapi dia bingung, bagaimana mengawalinya,
“Ke ??”
“oh iya kak ?”
“di meja makan kok bengong ?”
“hha, maaf kak! Btw, aku pengen tanya nih kak, sebenernya kak Shilla sama kak Cakka itu siapa sih kak ?”
“Shilla itu cewek paling rese di sekolah, panggil aja mak lampir, nah kalo Cakka, dia itu playboy sekolah” jawab Rio yang tiba tiba datang, sambil mengambil piring makan siangnya, Iyel tersenyum mendengar jawaban Rio dan tetap melanjutkan makannya, “bener gitu yah kak ?” tanya Keke pada Iyel untuk memastikan, secara dia tau betul, kalau Rio orangnya paling susah di ajak berbicara serius, lain dengan Iyel yang dewasa, “lo gak percaya banget sih Ke sama gw ?” ujar Rio lagi, “iya deh ka . . .” kali ini Keke mengalah, dan mereka melanjutkan makan siang mereka bertiga di meja makan.
***
          Sore ini sebenarnya Ray ada les drum, tapi mungkin karena tadi merasa lelah seharian di sekolah, ia justru memilih untuk tidur siang hingga nyaris lewat pukul 5 sore, saat bangun ia mendapati keadaan rumah sepi tanpa penghuni kecuali dirinya sendiri, “aduh, parah nih masa gw di tinggal sendirian sih ? hm, mana perut laper banget lagi” gerutu Ray saat ia baru keluar dari kamarnya, setelah mandi ia langsung menuju ruang makan untuk mengisi perut, maklum saja sejak pulang sekolah tadi dia langsung tidur jadi belum sempat makan siang, ‘assalamualaikum . . .’ terdengar ada seseorang yang datang dan menyebutkan salam, dengan malas Ray berjalan menuju pintu, “hah ? elo ?” ujar Ray kaget saat membuka pintu, “hei ! Shilla ada ?” tanya orang itu lagi, “aduh lo gak capek apa kerumah gw hampir tiap hari buat nemuin kakak gw ? dia sekarang lagi gak ada di rumah, gw lagi sendirian nih” gerutu Ray pada orang itu, “hm masa sih ?” tanya orang itu tak percaya, “lo gak percayaan amat sih ? masuk dulu deh !” jawab Ray mengajak orang itu masuk, “btw, tadi gw gak liat lo di sekolah ?” tanya Ray pada orang itu,
“hm iya gw tadi ada kok di sekolah, tadi gw liat kok kalian lagi ngumpul di depan gerbang, ada si Cakka juga kan ? hm, tapi gw gak jadi nyamperin lo semua, habisnya ada si Rio ama kakaknya tuh, bête aja gw nya”
“hha ! dasar lo Ji ? eh, ngomong ngomong, gw tadi kenalan dengan cewek cantik lo !”
“hah ? cewek cantik ? cantikan mana sama kakak lo ?”
“aduh, please yah kalo lo nanyainnya sama gw, ya gw jawab kakak gw lah yang cantik! namanya Keke Ji ! dia temen sekelas gw”
“oh. . .”
Belum sempat Ray kembali bercerita, ternyata Shilla datang dengan membawa beberapa barang belanjaannya, sudah dapat di tebak, dia pasti baru pulang belanja dengan teman teman cers nya,
“Ozy ! OMG . . . mimpi apa gw semalem pulang pulang ngeliat lo ?” ujar Shilla histeris dengan gaya lebaynya,
“hei Shil, lo baru pulang ?” ujar Ozy sambil tersenyum,
“ishh,, males banget gw sama lo ! Ray, kalo lo udah kelar ngobrolnya, suruh pulang aja deh ni orang” teriak Shilla sambil berjalan menaiki tangga menuju kamarnya,
huhff, tuh kan, lagi lagi lo di jutekin oleh kakak gw ? lo gak kapok apa ?” tanya Ray dengan Ozy,
“hha, yah nggak lah, gw suka aja dengan tampang judesnya ! eh, gw balik dulu yah ?”
“hm,, okelah terserah lo aja, seperti biasa, maafin kakak gw yah ? dia itu sebenernya orangnya baik banget kok !”
“oke bro ! lo nyantai aja dengan gw, bye !” ujar Ozy pamit, dan Ray mengantarkannya hingga depan pintu, setelah Ozy menghilang Ray langsung melanjutkan pencarian harta karunnya di dapur, maklum dia masih merasa lapar.
***
          Waktu sudah menujukan pukul 7 malam, hari ini Iyel kembali bekerja part time di sebuah café yang lokasinya tidak jauh dari rumahnya, Iyel sudah bekerja paruh waktu seperti ini sejak ia menjadi siswa SMA,meskipun ia bukan dari keluarga yang tingkat ekonominya rendah, tapi ia tetap ingin bekerja, minimal untuk melunasi cicilan sepeda motor miliknya, padahal dia memiliki satu buah mobil yang di hadiahkan kedua orang tuanya saat ia ulang tahun yang ke 17 kemarin, “kak ? mau kemana ?” tanya Keke saat melihat Iyel yang sedang merapikan kemejanya, “biasa gw hari ini mulai kerja lagi” jawab Iyel santai, “kok malem banget kak ?”
“iya, mulai hari ini gw kerjanya dari jam 7sampe jam 12 malem Ke”
“kakak bawa motor sendiri ? atau minta anter sama kak Rio ?”
“hm, gw bawa motor sendiri Ke, soalnya Rio kayaknya lagi gak bisa di ganggu tuh”
“oke deh, hati hati yah Ka”
“siip, oh iya Ke, kalo mama papa udah pulang, bilangin gw bawa kunci cadangan kok”
“siip ka” jawab Keke lagi, sambil melambaikan tangannya, lalu ia segera kembali mengunci pintu rumah, “eh, Ke lo gak ada kerjaan kan sekarang ?” tanya Rio yang tiba tiba sudah ada di belakangnya, “hah ? emangnya kenapa ka ?” tanya Keke gak ngerti,
“hm, kalo gitu lo bantuin gw yah ?”
“bantuin apa ?”
“gw lagi belajar edit edit foto nih ? ya, gw terinspirasi aja dari komik yang gw baca”
“aneh, terinspirasi kok dari komik ?”
“ayo dong” ujar Rio menarik Keke menuju kamarnya tanpa menunggu persetujuan dari adiknya itu.
          Selama Rio sibuk dengan edit edit fotonya, Keke malah bête karena merasa dicuekin dari tadi, tapi dia tiba tiba merasa penasaran ingin bertanya foto foto siapa saja yang dari tadi di edit oleh kakaknya itu, “kak, itu siapa ka ?” tunjuk Keke pada salah satu foto anak laki laki yang sedang berenang bersama rio dan teman temannya yang lain, “oh yang itu ? itu Ozy Ke, dia temen gw waktu kelas 10 kemaren, tapi tahun ini gak sekelas lagi, dia itu akrabnya dengan Cakka, itu lo yang tadi bareng Shilla ?” jawab Rio lengkap,
“oh, kalo yang itu ka ? siapa aja ?” kali ini telunjuk Keke mengarah pada 2 orang cowok yang sedang belajar bersama, sepertinya foto itu diambil tanpa sepengetahuan mereka,
“oh, itu Alvin sama Obiet, mereka berdua itu sohib gw di kelas, sama sih kaya Cakka sama Ozy juga, tapi kalo mereka bagian yang warasnya !”
“hah ? maksudnya ? temen kakak ada yang gak waras gitu ?” tanya Keke polos,
“hha !! lo percaya aja ama omongan gw Ke ? maksud gw, Alvin sama Obiet itu sohib gw kalo lagi waktunya belajar bareng, otak mereka encer encer loh Ke !” jawab Rio sambil tertawa,
“oh, jadi sahabat kakak itu, ada Alvin, Obiet, Cakka sama Ozy yah ka ?”
“yup! bener banget ! hmm, besok besok gw kenalin deh biar lo tau mereka satu per satu, gimana ?”
“hm, boleh juga ka” jawab Keke setuju dengan tawaran Rio,
“lho kak ? itu bukannya fotonya kak Iyel sama temen temen Osis nya ?” tanya Keke saat Rio memilih 1 foto baru dari folder di komputernya, “iya bener banget” jawab Rio singkat,
“itu yang cantik siapa ka namanya ?” tunjuk Keke pada salah satu anak cewek di foto itu,
“itu namanya Ify, dia ini sekretaris Osis, dia temen sekelasnya kak Iyel, temennya Shilla juga” jawab Rio singkat, dan Keke hanya mengangguk anggukan kepalanya, “nah, ini yang namanya Shilla, lo pasti dah tau kan ?” tunjuk Rio pada sebuah foto yang lain, “oh, itu lagi bareng sama kak Cakka ya ?” tanya Keke lagi,
“iya, gw ambil foto ini waktu mereka lagi akur, hha !” jawab Rio sambil tertawa usil, mereka lalu bercerita panjang tentang teman teman sekolah Rio ataupun Iyel, dan tanpa terasa waktu sudah menunjukan lewat jam 9 malam, Keke lalu memutuskan untuk kembali kekamarnya, ‘oh jadi kak Cakka itu di julukin playboy ? kak Shilla di julukin mak lampir, hha! Ada ada aja nih kak Rio !’ ujar Keke membatin sambil menarik selimutnya, dan perlahan tertidur.
***
          Saat ini, Ify sedang sendirian diruang Osis, karena harus menulis absen kehadiran anggota Osis, dan menyalin ulang untuk absen tahun ajran baru ini, “Ify ? lo disini ? dari tadi gw cariin juga ?” ujar seseorang yang baru saja masuk, “Shilla ? kenapa nyariin gw ?” tanya Ify heran, “yah gak apa apa sih, bête aja sendirian, gw heran kenapa sih anak anak pada gak mau temenan sama gw ? gak kayak lo yang punya banyak temen, hhe untung aja lo masih mau temenan sama gw” ujar Shilla curcol,
“hha, lo ada ada aja Shil ? masa sih gak ada yang mau temenan dengan lo ? oh iya, lo pake seragam cers mau ngapain ?” jawab Ify sambil tertawa pelan dan balik bertanya saat menyadari ternyata Shilla saat ini sedang memakai seragam cers nya,
“oh, iya nih, maklum lah kan di aula lagi ada penampilan penampilan ekskul gitu untuk promosi sama anak anak baru, alhasil gw sama temen temen cers gw kudu pake seragam gini”
“oh, kirain ada tanding basket makanya lo pake seragam gitu ?”
“oh iya Fy ! gw baru inget, gw nyariin lo karena ada yang mau gw omongin sama lo ?” ujar Shilla heboh dan sontak membuat Ify mengangkat kepalanya yang semula konsen dengan kesibukannya,
“ada apaan sih ?”
“itu lho, si Iyel, Kiki, Rio, Obiet, Alvin sama Cakka lagi maen basket bareng ! mereka tanding 3 on 3 Fy ! keren banget !” cerita Shilla bersemangat, Ify yang sebelumnya gak tertarik sama sekali dengan acara yang ada di luar, langsung berubah pikiran setelah mendengar nama teman temannya itu, “masa sih ? pertandingannya masih jalan ? atau udah kelar ?” tanya Ify sumringah,
“baru aja mulai, makanya kita liat yuk Fy . . .” ajak Shilla pada Ify dan mereka langsung bergegas menuju palangan basket.


^_^ bersambung ^_^