Selasa, 15 Juni 2010

RINDUKAN DIRIMU (part 10)

Mau nulis apa yah ???
Bingung nih kalo curcol dulu boleh kan ??
“sebenernya, aku tuh sejak part2 sebelumnya selalu aja kehabisan ide, karena dah gk pernah lagi
Ngeliat mreka di tipi : ( jadi………… yh begitulah”
Hha. Udah deh, kita mulai aja yh part 10 nya ?? (buseeeeeetn dah part 10 aja! Kapan yh tamat ny??)
Hhe !!
__________________________________________________________________________________
Lintar mencari cari nomor ponsel Rio di daftar phonebook yang ada di hape nya, sembari bernyanyi nyanyi kecil yang dia sendiri juga gak tau lagu apa yang sedang dia nyanyikan, “duh, nope tu anak mana sih ? gw kan pengen tanya tanya …” gerutu Lintar sambil memonyongkan bibirnya, dia penasaran ingin mendengar cerita tentang Ozy, karena kak Dea tadi baru aja selesai cerita panjang dengan dia, tapi justru Lintar makin penasaran pengen denger cerita versi Rio ny, “halo …” ujar orang di seberang sana menjawab telpon Lintar,
“hey, ganggu gak nih ?”
“Lintar ? gimana yah…hhha”
“yaelah, gini deh, ini kan hari sabtu nih ? gimana kalo sore ini kita ngumpul ? ajak yang lainnya juga …”
“hah ? aduuh,, ni anak gak ada basa basinya yah ?”
“hha, iya soalnya gw dah gak sabaran pengen denger cerita tentang Ozy”
“waduh! Mang kak Dea lum cerita ?”
“udah siih,,, tapi kan tetep aja gw penasaran, gimana ?”
“ya udah, gw coba hubungin yang lain dulu yah …”
“oke oke, eh iya, kalo bisa ajak kakak kakak kita juga yah, biar makin rame”
“oke Lintar…” tut tut tut, telpon terputus, Lintar melirik kearah jam dinding di kamarnya, ‘masih jam 12 lewat’ batinnya, ia lalu memutuskan untuk tidur siang sejenak, tapi sebelumnya dia sudah memberitahukan rencananya sore ini pada kak Dea, dan tentu aja kakaknya itu setuju dengan ajakannya.

__________________________________________________________________
Di Rumah Rio
Marcel berjalan menuju halaman belakang rumahnya dengan membawa secangkir hot chocolate favoritnya, di siang yang cukup bersahabat ini, dia ingin duduk santai di pondok kecil yang posisinya menyudut dari bibir kolam renang yang ada di belakang rumahnya, “melihat tawamu, mendengar senandungmu terlihat jelas dimata mu warna warna indahmu, menatap langkah mu, meratapi kisah hidup mu, terlihat jelas bahwa hati mu anugrah terindah yang pernah ku miliki …” ‘plok plok plok’ Marcel bertepuk tangan saat mendengar adik semata wayangnya sedang asik bernyanyi, “lho ? kakak, sejak kapan ada di situ ?” tanya Rio sedikit kaget dan menghentikan nyanyiannya, Marcel tak segera menjawab pertanyaan Rio, dia langsung duduk di sebelah adiknya dengan senyum yang di kulum, “sejak kapan yah adik gw ini suka nyanyi ?” sindirnya dengan mata menatap lurus kedepan, dan menyeruput minuman yang dia bawa tadi, “hah ? aku suka nyanyi dah lama kali kak ? sebelum kakak lahir malah” jawab Rio asal,
“hah ? sejak gw belum lahir ? hhu, dasar loe bocah”
“lagian, perasaan aku bukan pertama kalinya deh nyanyi nyanyi gini di rumah ?”
“iya sih, tapi maksud gw tadi … sejak kapan adik gw ini suka nyanyi lagu cinta cintaan gitu ? biasanya juga yang, apa yah rindukan dirimu yah kalo gak salah judulnya ?”
“hahah .. lebay tau gak ! biasa aja kali, iya itu lagu favorit aku kak !”
“eh, loe lagi suka ama siapa ? cerita donk !”
“apaan sih ?”
“ayo ngaku !”
“hhu, apanya yang mau di akuin ?? btw, kakak inget temen SMP aku dulu gak ? yang namanya Lintar” ujar Rio mengalihkan topik pembicaraan, sambil menyerobot minuman yang ada di tangan si kakak,
“yeee,, ngalihin obrolan lagi ! eh, jangan di abisin yah”
“hhha …”
“oh iya, ada apa ama si Lintar ?”
“itu kak, dia ngajakin ngumpul kakak mau gak nemenin aku ?”
“oh iya, gw inget Lintar yang saingan kamu ama Deva kan waktu SMP dulu ? yang, katanya dia dapet beasiswa kan saking pinternya ?”
Rio mengangguk pasti,
“kapan dia ngajakin ngumpulnya ?”
“rencananya sih tahun depan kak …”
“oh,,”
“jiaah, dia percaya, masa tahun depan sih ? ya hari ini lah, ntar jam 5 an, sore an dikit kak”
Marcel menonyor kepala adiknya, lalu dia tampak berpikir sejenak,
“boleh deh kalo gitu, sama siapa aja ?”
“asiik ! yah, Koko ama Keke juga ikutan, si Ozy juga dan semuanya pada bawa kakak masing masing”
“wah, seru tuh kayaknya ?”
“ya udah, jam 5 yah kak …” tanya Rio lagi memastikan dan kembali memetik dawai gitarnya, Marcel menjawab dengan anggukan, dan akhirnya mereka bernyanyi bersama.
__________________________________________________________________
Di Rumah Keke
Keke berjalan gontai kearah kamar kakaknya, sambil membalik balik bermacam macam amplop yang ada di pelukannya, “kakak, aku masuk yah ?” ujarnya sembari berusaha menggapai gagang pintu, “iye, masuk aje …” ujar yang di dalam menjawab, “kak, nih banyak banget surat dari fans fans kakak …” kata Keke saat ia memasuki kamar si kakak, dan meletakan surat surat tadi diatas karpet, “aduh, ada lagi yah ?? lagi lagi surat yang numpuk !” jawab Obiet malas, karena ternyata dia juga sedang membaca surat surat yang bertumpuk diatas meja belajarnya, yang sepertinya juga dari para penggemarnya, “D’bieterz ternyata banyak yah kak ?”
“hhe,,,”
“jelek amat ketawanya, mau aku bantuin gak nih ?”
“waaaah,, adik ku ini emang paling cantik dah ! tapi, tumben baik ? jangan jangan …”
“hahah,, aku beneran nih kak,aku mau kok bantuin” jawab Keke sambil tersenyum usil,
“wah, boleh deh …”
“tapi kakak ntar sore temenin aku yah …”
“tuh kan bener !! Keke …………!!” teriak Obiet tertahan dengan geramnya,
“hahaha,, ayo donk kak, please”
“emang kamu mau minta temenin kemana ?”
“jadi kakak mau nih ?”
“iya, kemana dulu ? kebetulan hari ini gw gak ada schedule”
“ngumpul ama temen temen sekolah, dan mereka juga ajak kakak masing masing”
“oh, dimana ? si Koko ama Pupbay ikutan ?”
“di café biasa kak, iya mereka berdua ikutan lah …”
“ng, oke deh, tapi bantuin dulu yah baca surat surat ini ?”
“sip kakak ku, iyah… ni juga lagi aku baca, jam 5 sore yah kak ?” ucap Keke bersemangat,
“iya,, tenang aja !” jawab Obiet sambil tersenyum lebar dan kembali melanjutkan membaca surat dari anak anak D’bieterz sebutan untuk para fans nya.
___________________________________________________________________
Zeva melirik jam di dinding ruang keluarga, ‘masihjam 3 nih’ ujarnya membatin lalu melanjutkan konsentrasinya dengan layar televisi yang sedari tadi hanya berwarna hitam, alias mati “hhu,, bête ! gak ada acara yang bagus” gerutunya manyun, “na na na na na syalala lala …” Ozy datang sambil bernyanyi tanpa nada yang jelas, dan langsung menarik rambut kakaknya, “halo kakak cantik ! kok manyun gitu sih ?” ujarnya tanpa rasa bersalah pada Zeva, “aduuh, sakit tau !” ujar Zeva meringis, “maap maap !” lagi lagi Ozy berbuat ulah, kali ini dia merampas cemilan yang ada di pangkuan Zeva, “Ozy …………!!” Zeva berteriak kecil melihat kejahilan Ozy, “STOP ! aku mau ngomong nih kak” ujar Ozy dengan gayanya yang sok serius,
“mo ngomong apa ?” jawab Zeva sedikit ketus,
“tapi senyum dulu donk kakak ??”
Zeva tersenyum tipis, dengan terpaksa,
“gini lho, kakak ku tercinta, temen temen di sekolah ngajakin ngumpul nih jam 5 ini, kakak mau gak ikut ? soalnya yang lain juga pada ngajakin kakak masing masing, biar rame katanya”
“ngumpul ? jam 5 ini ? ama siapa aja ?” tanya Zeva berturut turut,
“iya kak, ya tentu aja ada Rio, Keke, si Koko juga ikutan”
“semuanya pada bawa kakak masing masing ? jadi Marcel ama Tasya ikut donk ? tapi, Keke gimana ? emang dia ada kakak ?”
“hah ? kok kakak hafal bener nama kakak kakak mereka ? iye, si Keke ada kok kakaknya ikutan …” jawab Ozy sedikit kaget, tapi dia juga jadi sedikit malas kalau harus memebahas Obiet,
“ya udah, gw ikut tapi jangan terlalu malem yah, soalnya malem ini di RCTI bakal ada penyanyi favorit kakak jadi bintang tamu gitu, kamu tau siapa ?”
“iya, janji …siapa kak ? cowok yah ?”
“oke deh ! iya lah cowok, masa cewek sih ? namanya ………… Obiet Zy !”
“hah ? Obiet ???!” jawab Ozy betul betul kaget.
__________________________________________________________________
Jam tangan Rio menunjukan pukul 4 sore lebih 20 menit, dia kini baru saja tiba di depan rumah Ozy, karena tadi setelah kompromi di telpon, kayaknya lebih efisien kalo mereka berangkat bareng & cukup pakek 1 mobil aja, “kak, turun dulu yuk ?” ajak Rio pada Marcel kakaknya, Marcel mengangguk dan ia akhirnya menyusul langkah Rio memasuki halaman depan rumah Ozy, “Ozy …” panggil Rio dari depan rumah, “hey, tunggu bentar yah Ozy nya masih di dalem tuh, lagi siap siap” jawab Zeva yang tiba tiba muncul dari balik pintu, “oke deh kak” jawab Rio dengan senyum khasnya (untung aja Zeze dah terbiasa ngeliatnya, kalo nggak pasti bakal ngeleleh tuh!).
Sekarang mereka ber-4 sudah di perjalanan menuju café O, dimana mereka emang udah janjian tadi, Zevana yang duduk di depan bareng Marcel, tentu aja memanfaatkan waktunya itu untuk bercerita panjang, maklum mereka dulu kan bareng SMP nya, sebelum Zevana pindah tentunya, “hey Ze, akhirnya ya gw bisa liat loe lagi, hha …” ucap Marcel memulai obrolan, Zeva yang lagi asik milih milih chanel radio, sempat sejenak menghentikan aktifitasnya, “maksud loe ?” tanya Zeva bingung, “ya iyalah, dah berapa lama yah kita gak jalan bareng bareng gini ? kalo dulu sih, kita masih pada pake sepeda tuh …” kenang Marcel tentang cerita mereka dulu, “oh iya yah ? hha …”
“terus, loe punya cerita tentang Batam buat gw ?”
“ng,, Batam ? gak banyak cerita yg bisa gw bawa, couse disana kita kita cuma focus ama ntu anak tuh …”
“hm, bener juga sih, waktu itu si bocah Mejiku kan lagi amnesia ya gak ?”
“iya, sekarang juga masih kali Cel ? eh loe masi inget aja ama julukan itu ?”
“hhe, iyalah…”
“hm,,, gimana klo kita panggil dia pake julukan baru ?”
“apaan ? bocah Syal, tapi loe bacanya Sial ! gimana ?”
“kwkwkwkwk… tega baget loe Ze ?”
“habisnya,,, hha ! lagi pula gw yakin dia lupa ama julukan dia itu, secara amnesia gitu ?”
“wah, parah loe Ze, mending tetep kita panggil bocah Mejiku aja deh” usul Marcel lagi, dan akhirnya mereka larut dalam obrolan mereka.
___________________________________________________________________
Di Kursi Belakang
Rio memperhatikan dandanan Ozy hari ini, sepertinya, cukup ribet dibandingkan style Ozy biasanya ‘yah, mungkin juga temen ku 1 ini sudah ngerti yah caranya dandan ?’ ucap Rio dalam hati sambil menahan tawa, Ozy hari ini sebenarnya menggunakan pakaian yang cukup casual, dengan kemeja kotak kotak berwarna putih yang dibalut sweeter garis garis berwarna abu abu tua, sedangkan Rio dia hanya mengenakan kemeja putih yang memiliki topi bermotif kotak kotak, tentu saja jam tangan, kalung serta gelang tak pernah tinggal dari tubuhnya, “Iio, kita ngapain sih mendadak gitu ngumpulnya ? emangnya gak bisa besok besok aja apa ?” tanya Ozy membuka obrolan, Rio mengidikan bahu karena dia juga bingung harus menjawab apa, “lagian jarang jarang juga kan kita ngumpul gini, kayaknya gak apa apa deh …” jawab Rio enteng, Ozy memalingkan pandangannya pada candela mobil ketika mereka melewati pertigaan jalan tempat mereka berdebat beberapa minggu lalu, “kenapa Zy ?”
“ah, gak papa kok Io …”
Rio mengangguk, dia lebih memilih diam dari pada menanyakan hal itu lebih spesifik lagi saat ini,
“entar ada siapa aja di café ?”
“ng, yang jelas ada Keke, Alvin, Cece Tasya, ama Obiet, oh iya Lintar ama kak Dea juga”
“wah, banyak juga yah ?”
___________________________________________________________________
Untung saja jalanan ibu kota masih bisa diajak bersahabat, padahal di hari sabtu seperti ini, kendaraan pasti padat merayap karena jalanan macet, mereka ber-4 segera turun dari mobil, kebetulan sore itu cuaca sedikit gerimis, begitu memasuki café, Ozy bisa langsung menangkap sosok Obiet dari kejauhan dan akhirnya ia berjalan mendahului yang lainnya, tentu saja langsung di susul oleh Rio dan kakak mereka, “hey ! akhirnya kalian dateng juga …” sapa Tasya ramah, dan langsung mengajak mereka duduk, “hey Zy, kenalin ni Cece gw, Tasya namanya” ujar Alvin memperkenalkan saudara perempuannya, “hay, aku Ozy” jawab Ozy singkat ‘kok cuma gw sih yang di kenalin ? emang yang lain dah saling tau yah ?’ batinnya bergemuruh, “oh iya semuanya, kenalin ini kakak ku, namanya Obiet” kali ini Keke memperkenalkan saudara laki lakinya itu, Zeva langsung kaget saat mendengar nama itu terlontar dari mulut Keke, dan Zeva yang sebelumnya tidak terlalu memperdulikan cowok yang duduk di samping Keke, kini malah salting alias salah tingkah gak karuan, setelah acara kenal kenalan, akhirnya Lintar datang tentunya bareng kakaknya. Dea. Dan, reunian kecilpun dimulai.
Semuanya bercerita dengan hebohnya, dan tak jarang di sela obrolan mereka, mereka tertawa terbahak, ya, wajar saja toh semuanya sudah lama saling kenal, hanya saja Ozy dan Obiet yang merasa sedikit asing disini, tapi tidak sebaliknya justru yang lainnya sangat senang mereka (Ozy dan Obiet –Red) ada disini bersama mereka saat ini, “oh iya, bocah Mejiku masih doyan makan coklat SQ gak ?” tiba tiba Tasya bertanya di sela kalimatnya, tapi yang di ajak ngomong malah gak ‘ngeh sama sekali, dan… alhasil yang lainnya hanya tertawa, “astaga…” ucap Tasya sembari menempelkan telapak tangannya di kepala, “sorry, gw lupa kalo adik loe ini amnesia Ze” lanjut Tasya lagi, Ozy yang merasa sedang di ketawain malah cuek aja, dia bingung mau jawab apa, toh ternyata emang bener dia itu amnesia, tapi dia senang semuanya tetap mengingat dia dan menganggap dia adalah Ozy yang dulu, ‘pasti enak banget yah jadi Ozy yang dulu ? jadi penasaran, hahaha …’ ucap Ozy dalam hati, “eh, itu Acha sama Nova ! asiik ternyata mereka bener bener nyusul !” ucap Keke senang saat melihat Acha dan Nova memasuki café, dia lupa untuk memberitahukan pada temannya yang lain bahwa ia juga sempat menghubungi 2 teman sekamarnya itu, “hah ? kok mereka ada disini Ke ?” tanya Alvin mewakili pemikiran Riozy, “gw tadi yang ngajakin hhe, gak papa kan ? biar makin rame” jawab Keke enteng sambil tersenyum senang, Rio dan Alvin mengangguk, setuju dengan jawaban Keke barusan, tapi gak dengan Ozy, dia justru bingung dan pikirannya jadi gak karuan, ‘wah, ngapain sih Keke pake ngajakin Acha kesini ? Acha ama Nova kesini bukan karena di pancing bakal ketemu Obiet kan ???’ tanya Ozy gelisah dengan dirinya sendiri, “hay semuanya …” sapa Nova dengan suaranya yang melengking, “hey Va” jawab yang lainnya kompak, “Acha, Nova duduk gih !” ajak Keke untuk duduk di 2 kursi yang tersisa, mereka langsung duduk disana, lalu berkenalan 1 per 1, “oh ini yah yang namnya Acha sama Nova ? kalian sekamar kan sama kan sama adik gw ?” tanya Obiet bersuara, “eh, ng… iya kak aku ama Nova sekamar sama Keke” jawab Acha sedikit gugup, dia gak nyangka bakal ketemu Obiet di sini, sedangkan Nova tampak biasa saja, ‘emang sih dia ganteng banget ! lebih ganteng dari fotonya, tapi biar deh untuk Acha aja ! Hhe… peace Ozy’ batin Nova saat ia melihat tingkah Acha yang mendadak aneh saat bertemu Obiet, “hey Biet, gw boleh nanya gak nih ?” kali ini Zeva memberanikan diri bertanya, “apa ?” jawab Obiet singkat, “loe skul dimana sekarang ?” tanya Zeva dengan lancar, padahal sebenarnya dia tau, itu adalah pertanyaan paling tolol yang pernah terlontar dari mulutnya, Obiet tersenyum mendengar pertanyaan itu, “skul kita deketan kok Ze” jawab Obiet pelan, Zeva hanya memiringkan kepalanya, karena dia belum sepenuhnya mengerti jawaban Obiet ‘emangnya Obiet tau apa gw sekolah dimana ?’ tanyanya dalam diam, “iya, gw skul di SMA Putera, sama kayak Lintar, loe di SMA Puteri kan ?” lanjut Obiet lagi, Zeva mengangguk mengerti dan semuanya kembali sibuk dengan obrolan bersama, tentang apapun, dari hal yang paling penting sampe hal yang gak penting sama sekali, semuanya asik berbaur menjadi 1, dan malam ini akan menjadi malam yang panjang bagi mereka bersama.
___________________________________________________________________
Lintar terbangun dari tidurnya, ia melihat jam dinding di kamarnya, jam digital besar itu menunjukan angka 07:20, dia kaget dengan angka yang tertera disana, ‘ya ampun… kok gak ada yang ngebangunin sih ?’ gerutunya sembari menggeliat di atas kasur, semalam mereka baru pulang kerumah masing masing pada pukul 8 malam, dan macetnya ibu kota gak bisa dihindarin, alhasil mereka tiba dirumah masing masing nyaris larut malam, Dea masuk ke kamar adiknya, dengan niat akan mencoba membangunkan Lintar sekali lagi, ternyata dia melihat lintar sudak terbangun dari tidurnya, “hhu, akhirnya bangun juga dari tadi gw bangunin susahnya minta ampun !” ujar Dea mengomeli adiknya itu, “iya, iya aku bangun kok kak …” jawab Lintar malas dan bergegas ke kamar mandi.
___________________________________________________________________
Acha sudah rapi pagi ini, dia lalu bergegas ke meja makan untuk sarapan, “la la la la la la la …” ujarnya berdendang tanpa arah yang jelas, dia masih ingat semalaman dia akhirnya bisa ketemu ngobrol puas dengan Obiet serta teman temannya yang lain, ‘aduuh, seneng banget nih bisa ketemu dengan kakaknya Keke kemaren, hahaha… ampe kebawa mimpi segala’ ujarnya membatin asik sendiri dengan imajinasinya, dia terus mengingat ingat bayangan Obiet dan obrolan mereka semalaman, sambil mengoleskan selai bluberry di atas rotinya, “wah, anak Mama kenapa nih ? senyum senyum sendiri ?” tanya Mama pada Acha, “lo, Mama ? sejak kapan Mama di situ ?” tanya Acha kaget, karena sedari tadi dia tidak menyadari mamanya sudah ikut duduk di meja makan, “hahaha, kamu ada ada aja deh, makanya kalau makan itu pikiran jangan kemana mana, sampe Mama disini aja kamu gak tau” jawab Mama tertawa dengan tingkah anak satu satunya itu,
“yah, Mama Acha gak lagi bengong kok, Mama aja yang emang tiba tiba dateng”
“ya udah, kamu lanjut aja sarapannya ya sayang, Mama mau ke salon dulu pagi ini, nanti siang Mama antar kamu ke asrama yah, dah sayang…” ucap Mama sambil mendaratkan 1 kecupan di kening Acha, “oke Ma, hati hati …” jawab Acha lagi dan kembali melanjutkan sarapannya.
___________________________________________________________________
Segini dulu yah ^_^
Maaf kalau mengecewakan, habisnya aku ngerjainnya sambilan sih : )
Kalo udah baca, jangan lupa kasih komentar / pun saran yah …
Sampe ketemu di part selanjutnya : )